Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah Al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-186 (Bahagian 1)

Tafsir Surah Al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-186 (Bahagian 1)

22
0

Tafsir Ayat Ke-186

Ini adalah ‘bonus’ yang diberikan Allah ‎ﷻ dalam bulan Ramadhan. Ini adalah tentang ‘doa’.

Banyak manusia yang salah faham tentang perkara ‘doa’ ini maka kita kena betulkan pemahaman mereka.

Ayat ini hendak mengingatkan kita supaya jangan lepaskan peluang untuk berdoa apabila kita berpuasa.

Ayat ini ada hubungan kita dengan puasa tetapi di dalamnya tidak disebutkan tentang puasa.

وَإِذا سَأَلَكَ عِبادي عَنّي فَإِنّي قَريبٌ ۖ أُجيبُ دَعوَةَ الدّاعِ إِذا دَعانِ ۖ فَليَستَجيبوا لي وَليُؤمِنوا بي لَعَلَّهُم يَرشُدونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintah-Ku), dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka menjadi baik serta betul.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي
Dan apabila ditanya kepada kamu oleh hamba-hamba-Ku tentang diri-Ku;

Allah ‎ﷻ menggunakan إِذَا perkataan yang bermakna ‘apabila’. Allah ‎ﷻ tidak menggunakan perkataan ‘jika’. Ini bermakna, Allah ‎ﷻ sudah berharap yang hamba-Nya akan bertanya tentang Diri-Nya.

Allah ‎ﷻ mengatakan kita ini adalah عِبَادِي (hamba-Ku) yang bermaksud kita ini semua hamba-Nya. Semua makhluk adalah hamba-Nya sama ada mereka mengaku atau tidak.

Namun ayat ini memberi penghormatan kepada mereka yang mengaku sebagai hamba-Nya. Allah ‎ﷻ menggelar mereka: ‘hamba-Ku’ iaitu mereka yang beriman dengan-Nya. Ini adalah kedudukan yang terpuji.

Apakah yang dimaksudkan ‘bertanyamu tentang Aku’? Ada ulama’ yang mengatakan pertanyaan ini adalah: Di manakah Allah ‎ﷻ?

Ada juga yang kata ia adalah: tentang Allah ‎ﷻ. “Adakah Allah ‎ﷻ dekat dengan kita atau jauh? Adakah Allah ‎ﷻ dekat, jadi kita hanya berbisik sahaja?

Atau adakah Allah ‎ﷻ jauh sampai bila kita hendak bercakap dengan-Nya kita kena bercakap dengan kuat?”

Ada yang kata, ini adalah soalan daripada seorang Badwi kepada Nabi Muhammad ﷺ tentang perkara itu.

Jawapan yang diberikan adalah dalam bahagian selepas ini, iaitu Allah ‎ﷻ jawab yang Dia adalah dekat.

فَإِنِّي قَرِيبٌ
Sesungguhnya Aku dekat;

Tidak perlu bimbang tentang adakah Allah ‎ﷻ terima atau tidak doa kita itu. Kita hanya perlu doa sahaja. Allah ‎ﷻ itu lebih dekat daripada manusia yang kita sangka boleh tolong kita. Janji kita minta sahaja kepada Allah ‎ﷻ dan Allah ‎ﷻ akan sahut.

Allah ‎ﷻ jawab sendiri pertanyaan itu. Allah ‎ﷻ tidak tambah perkataan قُلْ (katakanlah) di awal jawapan-Nya itu. Kalau ada perkataan قُلْ, bermakna Allah ‎ﷻ suruh Nabi ﷺ yang jawab. Memang ada ketikanya, Allah ‎ﷻ suruh Nabi ﷺ yang jawab.

Tetapi apabila Allah ‎ﷻ sendiri yang jawab, bermakna ia adalah lebih istimewa kerana Allah ‎ﷻ sendiri hendak jawab kepada kita. Ini juga adalah isyarat tiada tawassul dalam doa kepada Allah ‎ﷻ kerana Allah ‎ﷻ jawab sendiri, Allah ‎ﷻ tidak suruh Nabi Muhammad ﷺ yang jawabkan. Maknanya, ada talian terus dengan Allah ‎ﷻ dalam doa.

Allah ‎ﷻ memberitahu kepada kita dalam ayat ini bahawa Dia sangat hampir dengan kita. Maksud ‘dekat’ itu adalah dari segi ‘pengetahuan’ dan ‘pendengaran’-Nya. Bukanlah bermaksud Allah ‎ﷻ dekat dari segi fizikal dengan kita.

Oleh itu, tidak perlu bercakap kuat dengan Allah ‎ﷻ. Tidak perlu doa dengan suara yang kuat, pakai speaker dan sebagainya. Tidak perlu hendak menjerit-jerit dalam doa dan zikir.

Kalau sesiapa yang berjinak dengan tarekat, guru tarekat akan beritahu yang kita kena zikir kuat kerana kita jauh daripada Allah ‎ﷻ. Itu sudah berlawanan dengan ayat Allah ‎ﷻ ini.

Ada satu hadith dalam Sahih Bukhari tentang perkara ini:
5930 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُقَاتِلٍ أَبُو الْحَسَنِ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ التَّيْمِيُّ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ عَنْ أَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيِّ قَالَ
أَخَذَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي عَقَبَةٍ أَوْ قَالَ فِي ثَنِيَّةٍ قَالَ فَلَمَّا عَلَا عَلَيْهَا رَجُلٌ نَادَى فَرَفَعَ صَوْتَهُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ قَالَ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى بَغْلَتِهِ قَالَ فَإِنَّكُمْ لَا تَدْعُونَ أَصَمَّ وَلَا غَائِبًا ثُمَّ قَالَ يَا أَبَا مُوسَى أَوْ يَا عَبْدَ اللَّهِ أَلَا أَدُلُّكَ عَلَى كَلِمَةٍ مِنْ كَنْزِ الْجَنَّةِ قُلْتُ بَلَى قَالَ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

5930. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Muqatil Abu Al Hasan telah mengabarkan kepada kami Abdullah telah mengabarkan kepada kami Sulaiman At Taimi daripada Abu Utsman daripada Abu Musa Al Asy’ari beliau berkata; “Nabi ﷺ pernah lalu di suatu bukit atau berkata; di suatu lembah, tatkala (keadaan jalan) agak naik, salah seorang berseru sambil mengangkat suaranya; “Laa illaha illallah Allahu Akbar (Tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, Allah Maha Besar).” Abu Musa melanjutkan; ‘Ketika itu Rasulullah ﷺ tengah berada di atas haiwan tunggangannya, lalu baginda bersabda: ‘Sesungguhnya kalian tidak berdoa kepada Dzat yang tuli dan jauh.’ Kemudian baginda bersabda: ‘Wahai Abu Musa, -atau- wahai Abdullah, mahukah aku tunjukkan kepadamu suatu kalimat yang termasuk dari perbendaharaan syurga? ‘Aku menjawab; ‘Tentu.’ Baginda bersabda: ‘Laa haula wa laa quwwata ilIa billaah’ Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan AlIah.’

Ini juga memberitahu kita bahawa kita boleh berdoa terus dengan Allah ‎ﷻ. Tidak memerlukan perantaraan atau yang dinamakan ‘tawassul’.

Ini adalah salah satu salah faham manusia. Mereka sangka Allah ‎ﷻ jauh, jadi kena pakai wasilah dalam berdoa.

Allah ‎ﷻ tahu segala-galanya tentang kita. Apa yang kita cakap, dalam sebutan atau dalam hati kita pun. Kalau kita tidak sebut pun Allah ‎ﷻ tahu apa yang kita kehendaki tetapi Allah ‎ﷻ suka kalau kita cakap sendiri.

Allah ‎ﷻ memasukkan pemberitahuan ini dalam ayat berkenaan Ramadhan. Ini menunjukkan kita paling hampir dengan Allah ‎ﷻ dalam bulan Ramadhan.

Jadi ayat ini tentang doa kepada Allah ‎ﷻ dan jikalau seseorang itu dekat, senang untuk kita bercakap dengannya. Oleh itu, hendaklah kita memperbanyakkan doa kepada-Nya dalam bulan Ramadhan.

Kalau kita lihat bahagian pertama, Allah ‎ﷻ dekat apabila kita ‘bertanyakan’ tentang Diri’Nya.

Bermakna, apabila kita hendak ambil tahu tentang Allah ‎ﷻ, Allah ‎ﷻ akan mendekatkan Diri-Nya dengan kita. Maka ini memberitahu kepada kita yang kita kena belajar untuk mengenal Allah ‎ﷻ.

Untuk mengenal Allah ‎ﷻ, kenalah dengan belajar Sifat-sifat Allah ‎ﷻ yang disebutnya dalam Al-Qur’an, bukannya dengan belajar Sifat 20 (yang memeningkan).

Maka ayat ini bukan hanya tentang doa sahaja. Tetapi ia juga adalah penerangan tentang Allah ‎ﷻ. Dalam soalan ini, soalan itu bukan ‘di mana Allah ‎ﷻ?’, tetapi tentang Allah ‎ﷻ. Jadi, jawapan yang Allah ‎ﷻ berikan adalah Dia dekat.

Ini penting untuk mendapatkan taqwa. Sebab kita masih dalam isu taqwa lagi. Surah Baqarah banyak menyebut tentang taqwa. Kalau kita tahu Allah ‎ﷻ dekat, kita takut atau malu untuk berbuat salah.

Jadi kita sentiasa ingat bahawa Allah ‎ﷻ sentiasa dekat. Apabila dekat, maknanya tentulah Allah ‎ﷻ sentiasa melihat apa sahaja yang kita lakukan, bukan?

Ada satu penjelasan yang perlu diulang di sini. Apabila dikatakan Allah ‎ﷻ itu ‘dekat’, bukanlah Allah ‎ﷻ itu dekat daripada segi fizikal, tetapi dari segi Ilmu Allah ‎ﷻ – Allah ‎ﷻ mendengar dan melihat apa yang kita lakukan.

Ini hendak menolak pemahaman puak yang sesat yang mengatakan Allah ‎ﷻ ada di mana-mana. Ini adalah fahaman yang tersasar jauh dari pemahaman salafussoleh.

أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ
Aku menyahut doa orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku;

Allah ‎ﷻlah sahaja yang layak dan mampu untuk terima doa makhluk-Nya. Allah ‎ﷻ sahaja yang boleh menyempurnakan doa. Tidak ada entiti lain lagi selain daripada-Nya.

Perkataan أُجِيبُ (Aku menjawab) yang digunakan dalam ayat ini bermaksud Allah ‎ﷻ menyahut dengan segera, terus menyahut doa kita.

Awal-awal lagi Allah ‎ﷻ sudah sebut yang Dia akan jawab dengan segera. Allah ‎ﷻ tidak kata yang Dia ‘akan’ jawab – kerana itu menunjukkan mungkin lama lagi Allah ‎ﷻ akan jawab. Tidak begitu.

Allah ‎ﷻ kata Dia akan jawab terus. Apabila kita berdoa, kita berharap semoga Allah ‎ﷻ dengar doa kita. Nah, sekarang Allah ‎ﷻ sudah beritahu bahawa Dia memang dengar dan akan terus menerus menjawab doa kita itu.

Oleh itu, yakinlah yang Allah ‎ﷻ mendengar segala doa kita. Kita kena yakin yang Allah ‎ﷻ mendengar doa kita, kalau kita tidak ada keyakinan itu, doa itu tidak akan makbul.

Apabila Allah ‎ﷻ tambah إِذَا دَعَانِ (apabila dia berdoa), itu bermaksud tiada had masa. Bila-bila sahaja Allah ‎ﷻ akan jawab. ‘Apabila’ kita berdoa sahaja, Allah‎ ﷻ akan menyahut.

Tidak perlu melalui proses-proses tertentu, upacara tertentu macam kena buat Majlis Doa Selamat, Salat Hajat dan sebagainya.

Itu semua adalah bid’ah sahaja. Itu adalah rekaan puak-puak yang hendak minta upah daripada orang yang hendak buat majlis itu. Itu semua buang duit sahaja.

Kalau kita ada hajat, maka teruslah berdoa kepada Allah ‎ﷻ. Tidak perlu tunggu apa-apa lagi.

Allah ‎ﷻ menggunakan perkataan الدَّاعِ yang mengandungi huruf alif lam. Apabila ada alif lam, ini menunjukkan sesuatu perkataan itu adalah khas. Ini menunjukkan orang yang berdoa itu adalah orang yang dianggap istimewa oleh Allah. الدَّاعِ adalah sesiapa sahaja yang berdoa kepada Allah ‎ﷻ.

Ramai orang yang tidak berdoa dengan Allah ‎ﷻ, tetapi mereka yang berdoa terus kepada Allah ‎ﷻ adalah istimewa sekali.

Hanya Allah ‎ﷻ sahaja yang boleh terima doa, tidak ada entiti lain yang boleh sebegitu. Oleh itu tidak boleh berdoa melalui perantaraan seperti Salat Hajat berjama’ah yang selalu dibuat masyarakat kita itu.

Sikit-sikit Salat Hajat. Itu semua adalah perbuatan kufur kepada Allah ‎ﷻ – kerana mereka rasa Allah ‎ﷻ tidak menerima doa mereka kalau tidak buat salat Hajat. Padahal dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ kata Dia dekat dengan kita.

Tidak ada amalan Salat Hajat berjama’ah dalam Islam. Kalau hendak berdoa, lepas salat yang biasa kita buat, sama ada salat fardhu atau salat sunat, boleh terus berdoa kepada Allah ‎ﷻ.

Tidak perlu diberi nama Salat Hajat pun boleh berdoa juga kerana apabila diberikan nama kepada salat itu, manusia akan mereka-reka apakah amalan yang termasuk dalam salat itu iaitu mulalah mereka akan tanya apakah surah untuk dibaca dalam raka’at pertama, raka’at kedua dan apakah doa yang hendak dibaca dan sebagainya. Itu semua adalah rekaan sahaja kerana Nabi ﷺ tidak mengajar Salat Hajat kepada umatnya.

Dalil-dalil yang diberi untuk menghalalkan salat Hajat itu adalah amat lemah sekali. Tidak boleh dipakai. Yang ada hanya salat sunat biasa sahaja.

Kita kenalah berdoa terus kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Kenapa hendak berdoa melalui perantaraan lain lagi, sedangkan Allah ‎ﷻ sendiri sebut dalam ayat ini bahawa Dia adalah dekat dan Dia akan jawab sendiri doa-doa kita? Tidak ada Nabi, tidak ada wali dan tidak ada Malaikat yang boleh sahut doa.

Tetapi ada ajaran sesat yang mengajar macam-macam ajaran salah, sampai ada sekolah tahfiz mengajar anak muridnya untuk beri salam kepada Tok Kenali supaya dengan berkat Tok Kenali, mudah hafal Al-Qur’an. Itu adalah syirik kepada Allah ‎ﷻ; dan ada yang jual air yang telah didoakan supaya apabila pelajar minum, boleh jadi cerdik.

Itu semua daripada ajaran sesat. Pelajar bukan Islam tidak minum pun air penerang hati tok guru dan mereka lebih pandai pula daripada orang kita. Tidak pelikkah begitu?

Dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ kata kalau berdoa kepada-Nya, Allah ‎ﷻ akan jawab setiap kali manusia meminta. Tidak kira siang atau malam. Bukan macam manusia – kadang kalau kita telefon orang, belum tentu mereka akan jawab panggilan kita.

Ini menunjukkan Allah ‎ﷻ meluangkan masa untuk kita. Alangkah hebatnya dan alangkah sayangnya Allah ‎ﷻ kepada kita.

Bandingkan kalau di dunia ini: Katakanlah kita ada ketua syarikat. Semakin tinggi kedudukan bos itu dan semakin rendah kedudukan kita, semakin kurang peluang untuk dapat bercakap-cakap dengan bos besar kita itu.

Namun tidak dengan Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ boleh menyahut panggilan kita pada bila-bila masa sahaja.

Dengan Allah ‎ﷻ, iaitu Dzat yang paling tinggi boleh berkomunikasi dengan yang paling rendah iaitu Allah ‎ﷻ yang paling tinggi dan kita yang berpangkat hamba sahaja.

Mintalah apa sahaja yang kita hendak minta. Jangan malu hendak minta kepada Allah ‎ﷻ. Ada orang yang malu hendak minta syurga kepada Allah ‎ﷻ kerana mereka rasa mereka banyak dosa dan mereka rasa mereka tidak layak masuk syurga.

Jangan begitu, kenalah kita minta masuk syurga dan kena minta masuk syurga yang paling tinggi sekali – Syurga Firdaus.

Allah ‎ﷻ menggunakan perkataan دَعْوَةَ yang dari segi nahu bermaksud ‘satu doa’ sahaja. Tidak perlu banyak kali doa, sekali doa sahaja Allah ‎ﷻ sudah boleh jawab. Tambahan pula kalau banyak kali.

Ini juga bermaksud, tidak ada syarat untuk Allah ‎ﷻ membalas doa kita. Katakanlah kita ini orang yang banyak dosa, pun Allah ‎ﷻ tidak tolak doa kita itu. Allah ‎ﷻ masih lagi akan jawab doa kita.

Tidak perlu kita menggunakan perantaraan dalam doa kita kerana kita takut Allah ‎ﷻ tidak dengar doa kita. Ketahuilah, Allah ‎ﷻ dengar doa kita. Dia hendak sangat kita doa kepada-Nya.

Allah ‎ﷻ tambah lagi dengan perkataan الدَّاعِ, yang bermaksud ‘pendoa’. Bermaksud sesiapa sahaja yang berdoa. Tidak semestinya orang yang berdoa itu orang alim, orang yang kuat ibadat, orang yang selalu salat, orang yang selalu ke masjid, tidak.

Sebab salah faham beginilah yang menyebabkan orang kita apabila hendak doa, mereka akan minta orang lain doakan.

Mereka akan minta ‘orang surau’ datang berdoa. Maka, mereka buat majlis ‘Doa Selamat’ di rumah mereka dan panggil orang surau datang untuk mendoakan untuk mereka. Itu semua adalah salah faham dengan konsep doa.

Jangan kita sangka doa kita tidak didengari oleh Allah ‎ﷻ kalau kita doa sendiri. Jangan begitu, jangan kita buruk sangka dengan Allah ‎ﷻ.

Itu adalah buruk sangka kerana Allah ‎ﷻ tidak pernah kata Dia akan tolak doa kita kalau kita banyak dosa. Itu adalah salah sangka kita sahaja kepada Allah ‎ﷻ dan kerana telah diajar oleh guru-guru yang sesat. Merekalah yang memandai kata Allah ‎ﷻ tidak dengar doa orang yang berdosa.

Mereka ajar begitu supaya kita minta mereka doakan untuk kita dan mereka akan minta upah untuk doakan bagi pihak kita. Mereka hendakkan habuan sebenarnya. Semua berkenaan duit juga, akhirnya. Mereka sendiri agaknya tidak kenal Allah ‎ﷻ, sampaikan mereka boleh ajar benda-benda begitu.

Ayat ini dengan jelas menceritakan tentang doa dan bagaimana Allah ‎ﷻ akan menjawab doa itu. Ada beberapa syarat yang perlu dipenuhi berdasarkan ayat ini untuk Allah ‎ﷻ mendengar dan menjawab doa kita.

1. Doa itu perlu ikhlas. Hanya kepada Allah ‎ﷻ sahaja.

2. Doa dilakukan dengan sedar. Faham apa yang kita doa.

3. Doa dengan merendahkan diri. Mengharap sangat dengan Allah ‎ﷻ. Kita kena kecilkan diri kita.

4. Berdoa dalam keadaan takut dengan Allah ‎ﷻ dan juga dalam keadaan hormat kepada Allah ‎ﷻ. Kadang-kadang kita minta dengan orang, kita tidak hormat kepada mereka.

Jangan kita buat begitu dengan Allah ‎ﷻ. Jangan kata: “Ya Allah, kami sudah banyak salat, berilah apa yang kami minta ini.”

5. Doa yang sesuai. Janganlah seorang perempuan berdoa minta hendak jadi Perdana Menteri pula. Itu tidak sesuai. Doa itu juga bukanlah perkara untuk berbuat dosa.

Bersambung..

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan