Utama Talbis Iblis Talbis Iblis: Ilmu Laduni

Talbis Iblis: Ilmu Laduni

180
0

Talbis Iblis: Ilmu Laduni

Golongan Sufi ada memegang pandangan-pandangan yang karut tentang agama. Sebagai contoh, salah satu rujukan mereka adalah Ibnu Arabi (jangan disalahfahami dengan Ibnul Arabi). Ibnu Arabi adalah tokoh Sufi yang mula membawa fahaman Wahdatul Wujud. Kalau di Malaysia ini, ramailah penyokong Ibnu Arabi ini.

Ibnu Arabi mengajar fahaman yang kedudukan wali itu lebih tinggi daripada kedudukan seorang Nabi. Sebab itu golongan Sufi tarekat asyik cerita tentang kehebatan wali sahaja. Kalau baca tulisan dan cerita mereka, asyik wali itu dan wali ini. Hebat sangat wali ini, lagi hebat dari Super Saiyan.

Ibnu Arabi membawa kisah Nabi Khidr عليه السلام yang disebut panjang juga di dalam Surah al-Kahf. Dia kata itulah kedudukan wali yang boleh mendapat ilmu terus (Ilmu Laduni) dari Allah ‎ﷻ. Begitulah wali pada golongan Sufi itu mendapat ilham terus dari Allah ‎ﷻ dengan ilmu-ilmu yang hebat.

Sedangkan kata dia, para Nabi hanya dapat ilmu dari Jibrail عليه السلام sahaja. Jibril عليه السلام yang sampaikan wahyu kepada Nabi dan itu bermakna, mereka dapat ilmu masih ada perantara.

Konon pada mereka, Nabi Khidr عليه السلام mengikut hakikat dan Nabi Musa عليه السلام hanya ada ilmu syariat sahaja. Pada golongan Sufi, kalau sudah ada ilmu hakikat, sudah tidak memerlukan ilmu syariat.

Mereka ini tidak faham yang kedua-dua itu adalah ilmu Allah ‎ﷻ. Nabi Musa عليه السلام ada ilmu dari Allah ‎ﷻ dan Nabi Khidr عليه السلام pun dapat ilmu dari Allah ‎ﷻ juga. Tidak wajib untuk mencari Ilmu Laduni itu kerana Nabi Musa عليه السلام pun tidak habis belajar dengan Nabi Khidr عليه السلام. Kalau ia wajib, maka tentu Nabi Musa عليه السلام terus berkelana bersama Nabi Khidr عليه السلام.

Tambahan pula, bukanlah Ilmu Laduni itu Allah ‎ﷻ berikan kepada semua manusia. Kita pun tidak tahu siapa lagi yang Allah ‎ﷻ berikan ilmu yang sama seperti yang diberikan kepada Nabi Khidr عليه السلام. Tidak ada riwayat lain yang menyebut ada manusia lain yang dapat ilmu yang sama.

Manusia dipertanggungjawabkan dengan ilmu syariat sahaja. Kita tidak disuruh mencari ilmu laduni itu. Salah faham tentang perkara ini menyebabkan senang syaitan hendak talbis.

Komen dan Soalan