Utama Talbis Iblis Talbis Iblis: Zikir Rekaan Syaitan

Talbis Iblis: Zikir Rekaan Syaitan

866
0
Iklan

Talbis Iblis: Zikir Rekaan Syaitan

Kalau kita perhatikan, zikir-zikir golongan sufi tarekat ini adalah pelik-pelik belaka. Ia pelik kerana ia dapat daripada dunia khayalan sahaja. Bukannya dari Nabi ﷺ. Bila dari dunia khayalan, maka ia adalah daripada Syaitan. Syaitan yang bisikkan zikir-zikir itu.

Mereka pun suka bila berlainan daripada zikir yang datang dari Nabi ﷺ sebab pada mereka zikir yang diajar Nabi ﷺ biasa diamalkan itu, tidak menarik. Ia ‘biasa-biasa’ sahaja; ia ceroi sahaja. Pada mereka, itu zikir untuk ‘orang awam’ sahaja, sedangkan mereka itu orang ‘khusus’. Sebab itu zikir-zikir mereka lain dari yang lain, dan ia adalah rahsia.

Bukan sahaja zikir itu lain dari yang lain, cara sebutan pun lain, cara amalan pun berbeza, malah gerakan pun ditambah-tambah. Sampaikan ada yang goyang bontot, geleng kepala, melompat-lompat pun ada. Ada yang menari-nari, ada yang pejam mata dalam gelap (supaya dapat zauk) dan macam-macam lagi cara yang pelik-pelik.

Antara yang biasa diamalkan adalah zikir lafaz Jalalah ‘Allah’ secara tunggal. Mereka zikir Allah, Allah, Allah… berkali-kali dengan bilangan tertentu. Ada juga yang amalkan zikir sirr, tanpa bunyi. Sebutan pun Allah, Allah juga. Ada yang menyamakan dengan sedutan nafas, ada yang dengan degupan jantung – sekali jantung berdegup, Allah; sekali lagi, Allah… dan seterusnya.

Zikir Allah secara tunggal tidak pernah diamalkan oleh Nabi ﷺ dan para sahabat. Imam Bukhari  رحمه الله kata beliau hafal enam ratus ribu hadith, tetapi tidak ada satu pun Nabi ﷺ amalkan zikir lafaz Jalallah secara tunggal.

Lagipun, ia tidak beradab kerana zikir yang Nabi ﷺ ajar adalah lafaz lengkap. Sebagai contoh:
Allahu Akbar: Allah maha besar
Subhanallah: Maha suci Allah
Alhamdulillah: Segala puji bagi Allah.

Kalau lafaz ‘Allah’ sahaja, maka apakah predikat dia? Nauzibillah kalau ditambah dengan predikat-predikat yang tidak senonoh. Maka kerana itu zikir yang diajar dalam Sunnah semuanya adalah kalimah lengkap (jumlah mufidah).

Kemudian mereka reka lafaz lain pula. Mereka tukar lafaz Jalallah itu menjadi dhomir (kata gantinama) sahaja. Ia jadi hu (Dia). Maka mereka lafaz hu, hu, hu.. macam burung hantu.

Ini kerana mereka kata kalau zikir Allah, tetapi sedang sebut All sahaja… mereka mati. Jadi sudah tidak lengkap sebut nama Allah pula. Ini adalah mengarut dan ghuluw. Kalau pun mati sedang zikir, dan zikir tidak lengkap, kita tidak dipersalahkan kerana amal bergantung kepada niat. Bukannya kita berniat hendak zikir tidak lengkap.

💬💬

Soal Jawab

Soalan:
Ustaz pernah melompat begini dahulu?

Jawapan:
Tidak. Kami zikir Allah Allah dalam gelap. Kemudian Hu Hu. Kemudian henjut henjut tanpa bunyi. Tiada melompat masa itu.


Soalan:
Kenapa ada yang sampai melompat ya?
Adakah kerana kerasukan?

Jawapan:
Naik Syeikh.

Terdapat tiga jenis Syeikh iaitu:
1. Orang tua.
2. Panggilan hormat kepada orang berilmu.
3. Iblis.

Ketika Iblis datang menaiki kapal Nabi Nuh عليه السلام, baginda panggil Iblis; Syeikh.

Artikel sebelumnyaSnJ Fiqh Wanita
Artikel seterusnyaTalbis Iblis: Ilmu Laduni

Komen dan Soalan