Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah Az-Zukhruf – Tafsir Ayat Ke-11 hingga Ke-15

Tafsir Surah Az-Zukhruf – Tafsir Ayat Ke-11 hingga Ke-15

80
0

Tafsir Surah az-Zukhruf

Tafsir Ayat ke-11

Allah SWT terus menceritakan tentang Diri-Nya.

وَالَّذي نَزَّلَ مِنَ السَّماءِ ماءً بِقَدَرٍ فَأَنشَرنا بِهِ بَلدَةً مَّيتًا ۚ كَذٰلِكَ تُخرَجونَ

Dan (Dia lah) yang menurunkan hujan dari menurut sukatan yang tertentu, lalu Kami hidupkan dengan hujan itu negeri yang kering tandus tanahnya. Sedemikian itulah pula kamu akan dikeluarkan (hidup semula dari kubur).

وَالَّذِي نَزَّلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً بِقَدَرٍ

Dan (Dia lah) yang menurunkan hujan menurut sukatan,

Allah SWT yang menentukan berapa banyak air hujan yang patut turun. Ada yang turun banyak, dan kadang-kadang turun sedikit sahaja. Semuanya dalam perintah Allah SWT. Allah SWT turunkan mengikut keperluan.

Pernah kah kita terfikir, kalau air hujan itu turun banyak, dari manakah datangnya air hujan yang banyak itu? Kalau kita lihat awan, tidak nampak pun airnya tetapi kalau turun tidak berhenti beberapa hari, sampai boleh banjir sesuatu kawasan itu. Namun, sumber air itu masih ada lagi. Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui berapa banyak air yang ada di awan.

Apabila kita lihat bagaimana turunnya air itu, maka tahulah kita bahawa semuanya itu mengikut ketetapan Allah SWT. Kita tidak dapat tentukan. Air banyak lagi, tetapi Allah SWT tidak turunkan semua. Allah SWT turunkan ikut kadar keperluan makhluk sahaja kerana Allah SWT berikan air itu sebagai rahmat. Kalau ia sebagai rahmat, tentu dapat memberikan kebaikan. Jadi, hendaklah kita bersyukur atas nikmat itu.

Ayat ini mengingatkan kita bahawa Allah SWT turunkan air hujan sedikit demi sedikit. Supaya ianya dapat dimanfaatkan oleh makhluk-Nya. Kalaulah Allah SWT turunkan banyak sekali gus, itu sudah tidak bagus. Kalau turun banyak sekali, akan jadi banjir, kita pun susah untuk hidup, tanaman juga boleh mati.

Oleh kerana itu, Allah SWT turunkan sedikit demi sedikit sahaja. Macam kalau kita siram air untuk tanaman, kita pun beri sedikit sahaja. Kalau kita beri banyak, tentulah pokok yang kita tanam itu akan mati. Sesekali sahaja diberikan banyak air hujan sampaikan banjir tetapi itu tidak selalu berlaku dan kita juga kena terima bahawa itu ada kebaikan untuk tempat itu. Kalau ada tempat lain yang kena banjir, maka bersyukurlah tempat kita tidak kena banjir.

فَأَنشَرْنَا بِهِ بَلْدَةً مَّيْتًا

lalu Kami hidupkan dengan air hujan itu negeri yang mati.

Allah SWT beritahu dalam ayat ini yang Allah SWT lah yang menghidupkan kawasan yang tidak subur itu. Adakah ada Tuhan lain yang buat? Tentu tidak.

‘Mati’ itu bermaksud bumi itu kering tandus tanahnya sebab telah kemarau lama. Tidak ada tumbuhan yang dapat hidup. Apabila kehidupan tumbuhan tidak hidup, binatang dan manusia pun tidak tinggal di situ. Apabila Allah SWT berikan air hujan kepada tanah itu, tanah itu kembali subur dan tanaman dapat hidup subur. Barulah hidup kembali tanah itu.

كَذَٰلِكَ تُخْرَجُونَ

Sedemikian itulah pula kamu akan dikeluarkan

Begitulah juga kamu hidup semula dan dikeluarkan dari kubur. Ayat ini mengingatkan kita bahawa kita akan dihidupkan selepas kita mati. Sebagaimana Allah SWT boleh menghidupkan tanah yang mati, maka Allah SWT juga boleh menghidupkan kita selepas kita mati. Kita kena yakin yang mudah sahaja bagi Allah SWT untuk melakukannya kerana kudrat yang sama sahaja untuk menghidupkan tanah yang tandus dan untuk menghidupkan manusia yang sudah mati.

Allah SWT sambung pencerahan tentang Diri-Nya lagi.

Tafsir Ayat ke-12

وَالَّذي خَلَقَ الأَزوٰجَ كُلَّها وَجَعَلَ لَكُم مِّنَ الفُلكِ وَالأَنعٰمِ ما تَركَبونَ

Dan (Dia lah) yang menciptakan sekalian makhluk yang berbagai jenisnya; dan Dia mengadakan bagi kamu kapal-kapal dan binatang ternak yang kamu dapat mengenderainya,

وَالَّذِي خَلَقَ الْأَزْوٰجَ كُلَّهَا

Dan (Dia lah) yang menciptakan sekalian makhluk yang berbagai jenisnya;

Kalimah الْأَزْوَاجَ bermaksud ‘pasangan’. Allah SWT menciptakan makhluk dengan berpasangan dan berjenis-jenis. Kalau kepada binatang, ada jantan betina. Kepada tanaman, ada pasangannya atau lawannya.

Perkara yang berlawanan juga termasuk dalam maksud ‘pasangan’ juga. Macam tangan kita, ada tangan kiri dan kanan. Dalam alam juga sentiasa ada pasangan. Malam dan siang; panas dan sejuk dan macam-macam lagi. Ini seperti yang disebut dalam surah [ Yassin: 36 ].

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.

Hanya Allah SWT sahaja yang tidak ada pasangan atau lawan-Nya.

وَجَعَلَ لَكُم مِّنَ الْفُلْكِ

dan Dia mengadakan bagi kamu kapal-kapal

Allah SWT lah juga yang menjadikan alat pengangkutan untuk kita. Kapal adalah contoh pengangkutan di lautan untuk kita.

Allah SWT kata dalam ayat ini, Dia lah yang menjadikan kapal-kapal itu. Kenapa pula? Bukankah manusia yang mereka cipta kapal itu? Tidak sebenarnya. Allah SWT lah yang bertanggungjawab memberi ilham kepada manusia bagaimana membuat kapal. Lihatlah bagaimana Allah SWT telah memberi ilham kepada Nabi Nuh untuk membuat kapal sebelum terjadinya Banjir Besar itu.

وَالْأَنْعٰمِ مَا تَرْكَبُونَ

dan binatang ternak yang kamu dapat mengenderainya,

Sebelum ini disebut pengangkutan di lautan dan sekarang Allah SWT menceritakan dari rahmat-Nya, Dia telah memberikan pengangkutan di daratan juga untuk kita. Dalam ayat ini tidak disebut pengangkutan di udara, tetapi ia juga termasuk di dalam jenis-jenis pengangkutan.

Tafsir Ayat ke-13

Kenapakah Allah SWT menjadikan alat pengangkutan untuk kita?

لِتَستَووا عَلىٰ ظُهورِهِ ثُمَّ تَذكُروا نِعمَةَ رَبِّكُم إِذَا استَوَيتُم عَلَيهِ وَتَقولوا سُبحٰنَ الَّذي سَخَّرَ لَنا هٰذا وَما كُنّا لَهُ مُقرِنينَ

Supaya kamu duduk tetap di atasnya; kemudian kamu mengingati nikmat Tuhan kamu apabila kamu duduk tetap di atasnya, serta kamu (bersyukur dengan) mengucapkan:” Maha Suci Tuhan yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami, sedang kami sebelum itu tidak terdaya menguasainya

 

لِتَسْتَوُوا عَلَىٰ ظُهُورِهِ

Supaya kamu duduk tetap di atasnya;

Kalimah لِتَسْتَوُوا dari kata dasar سوي yang bermaksud ‘naik dan duduk dengan tetap’. Iaitu kalau naik kuda, semasa naik itu kena panjat, dan kemudian kita betulkan kedudukan atas kuda itu. Apabila dah selesa, dah tetap, barulah dinamakan سوي.

Kalimah Istiwa’ juga berasal daripada kata dasar yang sama. Dalam ayat ini bermaksud Allah SWT telah memberikan kita dapat duduk di dalam kenderaan kita dengan kukuh dan selesa. Kalau dulu, duduk atas kuda atau unta, tetapi zaman sekarang, ia adalah kereta, motosikal, bas dan macam-macam lagi.

Allah SWT lah yang telah menjadikan kita dapat menguasai binatang-binatang sebagai kenderaan itu. Bayangkan, seekor gajah besar tetapi seorang budak boleh duduk atas dia dan kawal dia. Allah SWT yang buat begitu untuk memudahkan kita tetapi malangnya manusia tidak patuh pada Tuhan.

Kalau zaman sekarang, kita duduk atas motor dan dalam kereta dan pengangkutan yang lain. Sama sahaja – Allah SWT juga yang berikan nikmat itu.

ثُمَّ تَذْكُرُوا نِعْمَةَ رَبِّكُمْ

kemudian kamu mengingati nikmat Tuhan kamu

Bila kita duduk di atas dan dalam kenderaan yang Allah SWT telah jadikan untuk kita, hendaklah waktu itu kita ingat yang itu adalah nikmat yang Allah SWT telah berikan kepada kita. Tidak kira sama ada ianya basikal, motosikal, keretapi atau kapal terbang atau apa-apa sahaja pengangkutan yang lain.

Dengan kenderaan itu dapat memudahkan kita untuk bergerak ke mana-mana. Kalau tidak, kita kena jalan kaki sahaja dan itu amat memenatkan. Maksudnya, Allah SWT jadikan segala kenderaan itu adalah supaya kita boleh mengingati-Nya. Allah SWT hendak kita membacakan doa naik kenderaan yang kita akan sebutkan selepas ini.

إِذَا اسْتَوَيْتُمْ عَلَيْهِ

apabila kamu duduk tetap di atasnya,

Jangan kita rasa bangga dengan alat pengangkutan yang kita ada. Memang dari dahulu lagi, kenderaan adalah suatu perkara yang boleh menyebabkan manusia berbangga dengan kedudukan mereka.

Kalau dulu, orang yang naik kuda lebih bangga dari yang naik keldai. Zaman sekarang, kalau naik BMW, lebih berbangga dari naik kereta Proton. Kalau naik motor Harley, lebih berbangga dari naik motor kapcai sahaja tetapi ingatlah siapa yang beri kepada kita.

وَتَقُولُوا سُبْحٰنَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَٰذَا

serta kamu mengucapkan:” Maha Suci Tuhan yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami,

Allah SWT lah yang memudahkan kita untuk menjinakkan binatang yang dijadikan sebagai binatang tunggangan. سَخَّرَ bermaksud ‘meletakkan sesuatu di bawah kawalan’ kita seperti Allah SWT membenarkan kita mengawal kuda, unta, dan sebagainya.

Pada zaman sekarang, kita mengawal kereta, motor dan sebagainya. Maka kita bukan sahaja disuruh untuk mempercayainya, tetapi kita juga disuruh untuk menyebutnya dengan lisan seperti yang diajar dalam ayat ini.

وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ

sedang kami tidak terdaya menguasainya

Perkataan مُقْرِنِينَ dari kata dasar قرن yang bermaksud ‘mengikat sesuatu bersama’, seperti mengikat dua unta bersama. Boleh juga bermaksud, ‘berkuasa ke atas sesuatu’, seperti kenderaan tetapi kita tidak ada kuasa penuh sebenarnya. Kalau kereta yang kita sedang naik itu breknya rosak, atau tayar pecah, apa yang kita boleh lakukan?

Kita tidak ada daya upaya hendak menyelamatkan diri kita. Waktu itu, kita hanya bergantung kepada rahmat-Nya sahaja untuk menyelamatkan diri kita. Hendak hidupkan kereta itu sendiri kita tidak ada daya upaya. Tidak pernah kah anda hendak pergi kerja pada pagi hari, pusing-pusing kunci kereta, tetapi ia tidak hidup? Waktu itu, bagaimana?

Maksud ayat ini adalah Allah SWT hendak memberitahu yang kita tidak akan mampu untuk menguasai kenderaan itu tanpa izin Allah SWT. Bayangkan, kuda dan unta itu sebenarnya lebih besar dan lebih kuat dari kita, bukan? Kalau bukan Allah SWT yang benarkan kita menguasainya, kita tidak akan mampu.

Jadi kena ingat dan bersyukur kepada Allah SWT semasa naik kenderaan itu. Ingatlah betapa besarnya nikmat yang Allah SWT telah berikan. Allah SWT telah mudahkan kita untuk berurusan dan bergerak dari satu tempat ke tempat lain.

Jangan kita berbangga sangat dengan kenderaan hebat dan mewah yang kita ada kerana Allah SWT lah yang memberikannya kepada kita. Ingatlah juga bagaimana kemajuan kenderaan telah memudahkan kita.

Kalau dulu, kena jinakkan binatang baru boleh menaikinya dan ia bukan laju sangat tetapi sekarang, dengan segala kemudahan yang ada, amat mudah untuk kita ke mana-mana. Entah apalah lagi nanti kenderaan di masa hadapan.

Tafsir Ayat ke-14

Allah SWT bawa peringatan tentang kenderaan kerana hendak bawa kepada perjalanan ke akhirat. Jangan lupa yang kita menuju akhirat sebenarnya.

وَإِنّا إِلىٰ رَبِّنا لَمُنقَلِبونَ

“Dan sesungguhnya kepada Tuhan kamilah, kami akan kembali!”

Ayat ini mengingatkan kita bahawa kita akhirnya akan kembali menemui Allah SWT. Padahal, baru tadi bercakap tentang pengangkutan dan perjalanan. Apakah kaitannya?

Maksudnya, setiap perjalanan sepatutnya mengingatkan kita kepada perjalanan menemui Allah SWT kerana apabila kita dalam perjalanan, akhirnya kita mesti akan berhenti juga akhirnya, bukan? Sama ada kita sampai ke destinasi kita atau tidak. Samalah juga dengan perjalanan hidup ini, ianya akan berakhir juga kerana kehidupan kita ini juga adalah perjalanan yang besar sebenarnya.

Ayat ke-13 dan ayat ke-14 ini adalah sebahagian dari doa yang diajar oleh Nabi apabila kita menaiki kenderaan ini. Sebagaimana yang tersebut dalam hadis:

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ عَنْ أَبِي إِسْحَقَ عَنْ عَلِيِّ بْنِ رَبِيعَةَ قَالَ شَهِدْتُ عَلِيًّا أُتِيَ بِدَابَّةٍ لِيَرْكَبَهَا فَلَمَّا وَضَعَ رِجْلَهُ فِي الرِّكَابِ قَالَ بِسْمِ اللَّهِ ثَلَاثًا فَلَمَّا اسْتَوَى عَلَى ظَهْرِهَا قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ ثُمَّ قَالَ { سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ } ثُمَّ قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ ثَلَاثًا وَاللَّهُ أَكْبَرُ ثَلَاثًا سُبْحَانَكَ إِنِّي قَدْ ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ ثُمَّ ضَحِكَ قُلْتُ مِنْ أَيِّ شَيْءٍ ضَحِكْتَ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَنَعَ كَمَا صَنَعْتُ ثُمَّ ضَحِكَ فَقُلْتُ مِنْ أَيِّ شَيْءٍ ضَحِكْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِنَّ رَبَّكَ لَيَعْجَبُ مِنْ عَبْدِهِ إِذَا قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي ذُنُوبِي إِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ غَيْرُكَ وَفِي الْبَاب عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Abu Al Ahwash dari Abu Ishaq dari Ali bin Rabi’ah, ia berkata; aku menyaksikan Ali diberi haiwan untuk ia tunggangi, kemudian tatkala ia telah meletakkan kakinya di dalam sanggurdi, ia mengucapkan; BISMILLAAH tiga kali, dan ketika telah berada di atas punggungnya ia mengucapkan; Al HAMDULILLAAH, kemudian ia mengucapkan; SUBHAANALLADZII SAKHKHARA LANAA HAADZAA WA MAA KUNNAA LAHUU MUQRINIIN, WA INNAA ILAA RABBINAA LAMUNQALIBUUN (Maha Suci Dzat yang telah menundukkan untuk kami haiwan ini, dan tidaklah kami dapat memaksakannya, dan kepada Tuhan kami nescaya kami akan kembali). Kemudian ia mengucapkan; Al HAMDULILLAAH tiga kali, WALLAAHU AKBAR tiga kali, SUBHAANAKA INNII QAD ZHALAMTU NAFSII FAGHFIR LII, FAINNAHU LAA YAGHFIRUDZ DZUNUUBA ILLAA ANTA (Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku maka ampunilah aku. Karena sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni dosa kecuali engkau). Kemudian ia tertawa. Aku katakan; kerana apakah engkau tertawa wahai Amirul mukminin? Ia berkata; aku melihat Rasulullah shallallahu wa’alaihi wa sallam melakukan seperti apa yang aku lakukan kemudian beliau tertawa dan aku katakan; kerana apakah anda tertawa wahai Rasulullah? Beliau bersabda: “Sesungguhnya Tuhanmu sungguh merasa kagum kepada hamba-Nya apabila mengucapkan; ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, kerana sesungguhnya tidak ada yang mengampuni dosa selain-Mu. “Dalam bab ini terdapat riwayat dari Ibnu Umar radliallahu ‘anhuma. Abu Isa berkata; hadits ini adalah dari Sunan at-Tirmidzi dan dinilai hadits hasan shahih.

Doa ini adalah doa apabila kita menaiki kenderaan darat. Berdoalah dengan yakin bahawa Allah SWT sahaja yang boleh menyempurnakan hajat kita. Jangan kita ada perasaan yang Allah SWT tidak dengar dan tidak makbulkan doa kita. Kalau kita berdoa, tetapi waktu itu sendiri kita sudah rasa yang Allah SWT tidak akan makbulkan, doa itu tentunya tidak makbul.

Tafsir Ayat ke-15

Sebelum ini, apabila ditanya kepada Musyrikin Mekah, siapakah yang menjadikan alam ini, mereka akan menjawab: Allah SWT tetapi apabila dalam hal ibadat, dalam doa, mereka berkongsi pula: ada yang diberi kepada Allah SWT dan ada yang diberikan kepada entiti yang lain; ada yang mereka hadapkan doa kepada selain dari Allah SWT.

Ayat ini sampai ayat ke-25 adalah teguran kepada akidah Musyrikin Mekah. Nikmat Allah SWT sudah beri dan kalau telah pakai segala nikmat itu, maka sepatutnya kena taatlah kepada Allah SWT. Kalau taat, segala nikmat itu dikira sebagai percuma sahaja, tidak akan ditanya lagi tetapi kalau tidak taat, maka mereka akan kena tanya dengan segala nikmat yang mereka pakai itu. Waktu itu, macam mana hendak jawab?

وَجَعَلوا لَهُ مِن عِبادِهِ جُزءًا ۚ إِنَّ الإِنسٰنَ لَكَفورٌ مُّبينٌ

Dan mereka (yang musyrik mempersekutukan Allah SWT dengan) menjadikan sebahagian dari hamba-hamba Allah SWT sebagai anak bagi-Nya. Sesungguhnya manusia (yang demikian sesatnya) sangat tidak mengenang budi, lagi nyata kufurnya.

وَجَعَلُوا لَهُ مِنْ عِبَادِهِ جُزْءًا

Dan mereka menjadikan untuk Allah SWT, dari hamba-hamba-Nya, bahagian-bahagian.

Apa yang dimaksudkan dengan ‘bahagian’? Musyrikin Mekah mengatakan para malaikat itu adalah ‘sebahagian’ dari Allah SWT, iaitu mereka kata para malaikat itu adalah anak perempuan Allah SWT kerana anak adalah ‘sebahagian’ dari ibu bapanya. Sebagaimana Nabi pernah bersabda yang Fatimah adalah sebahagian dari baginda.

Oleh kerana salah faham mereka, mereka puja malaikat. Mereka tahu tentang malaikat dari maklumat mulut ke mulut dari tok nenek mereka kerana mereka tidak ada maklumat jelas dari kitab wahyu. Mereka juga tidak ada kitab dan ilmu yang benar, maka mereka ditipu syaitan untuk terima bahawa malaikat itu jantinanya perempuan dan mereka itu ‘anak Allah’ SWT dan datangnya dari hubungan kelamin Allah SWT dengan jin (masha Allah!). Berbagai bagai sangkaan yang salah dan buruk.

Itu semua adalah penipuan dari syaitan atau, ia juga boleh juga bermaksud bahagian-bahagian sembahan korban yang diberikan. Musyrikin Mekah menetapkan ada bahagian untuk Allah SWT dan ada bahagian lain untuk berhala-berhala. Ini sudah banyak disentuh dalam surah al-An’am.

Konteks ayat ini lebih menjurus kepada perbuatan Musyrikin melantik ‘bahagian’ kepada Allah SWT iaitu mereka yang syirik itu menjadikan makhluk sebagai ‘wakil’ kepada Allah SWT.

Ada yang sampai menjadikan makhluk sebagai ‘Anak Tuhan’. Kalau Musyrikin Mekah, mereka menjadikan para malaikat sebagai anak perempuan Tuhan; Yahudi pula menjadikan Nabi Uzair sebagai Anak Tuhan. Penganut Kristian pula menjadikan Nabi Isa sebagai Anak Tuhan.

Ini adalah fahaman yang salah dan amat keliru sekali. Kalau tanya kepada penganut Kristian yang pandai sikit, adakah benar-benar Nabi Isa itu ‘Anak Tuhan’, mereka akan jawab, bukanlah baginda anak sebenar tetapi ‘Anak Angkat’.

‘Anak Angkat’ kita juga tahu, bukanlah anak sebenar, ia sebagai satu kedudukan yang rapat dengan seseorang sahaja. Kalau dikatakan seseorang itu anak angkat kepada seorang menteri, tentulah dia amat rapat dengan menteri itu dan dapat meminta macam-macam kepada menteri itu.

Maka, masyarakat akan pergi kepada anak angkat itu kalau mereka ada hajat dengan menteri itu. Macam juga masyarakat Islam kita sekarang yang memuja Nabi Muhammad SAW hanya kerana hendakkan Syafaat dari baginda atau untuk menyempurnakan hajat mereka. Mereka anggap Nabi SAW itu rapat dengan Allah SWT, maka tentulah Nabi SAW akan membantu mereka dalam hajat mereka.

Sebab itu kalau kita pergi ke Masjid Nabawi di Madinah, kita akan lihat ramai yang beratur untuk melihat kubur Nabi Muhammad SAW. Kita akan dapat lihat antaranya orang-orang Melayu akan banyak ada di situ. Mereka akan beri salam kepada baginda dan berkata lebih kurang begini: “Wahai Rasulullah, kita tidak pernah berjumpa, tetapi kami sudah datang dari jauh ini. Janganlah lupa kami apabila beri Syafaat nanti. Kami datang dari jauh ni…”

Mereka cakap dengan kubur Nabi SAW macamlah Nabi SAW hidup lagi. Ini bukanlah cara Allah SWT menyempurnakan hajat manusia. Ini adalah cara yang amat salah sekali yang tidak pernah diajar oleh Allah SWT dan Nabi SAW sendiri.

Mereka sampai jahil tentang Syafaat, sampaikan mereka sangka baginda boleh beri syafaat dengan kehendak baginda sendiri. Padahal dalam ayat-ayat lain telah menegaskan bahawa bukan Nabi SAW yang buat keputusan untuk menentukan penerima syafaat, tetapi Allah SWT sahaja yang menentukan. Nabi SAW hanya ‘menyampaikan’ Syafaat sahaja. Ini banyak dibincangkan dalam perbahasan ayat-ayat yang lain.

Bila ditegur dengan penjaga Masjid Nabawi itu supaya mereka doa menghadap kiblat, bukan menghadap Nabi SAW, mereka kata penjaga masjid itu pula yang sesat. Sebab guru mereka sudah ajar macam itu. Guru mereka kata, jangan hiraukan penjaga-penjaga Masjid itu. Itu belum kira yang jamah grill kubur Nabi SAW dan sapu ke muka. Sungguh jahil sekali mereka itu.

إِنَّ الْإِنسٰنَ لَكَفُورٌ مُّبِينٌ

Sesungguhnya manusia sangat nyata kufurnya.

Maka apa yang mereka lakukan adalah kufur yang amat jelas. Semuanya yang mereka ada, Allah SWT yang beri, tetapi mereka sembah selain Allah SWT juga, seru selain Allah SWT juga.

Allah SWT tidak pernah mengajar manusia untuk menggunakan ‘anak angkat’ atau mereka yang rapat dengan Allah SWT untuk menyempurnakan hajat mereka tetapi mereka sahaja yang memandai-mandai menambah dalam hal agama.

Allahu a’lam.

 

Komen dan Soalan