Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah Al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-209 hingga Ke-211

Tafsir Surah Al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-209 hingga Ke-211

60
0

Tafsir Ayat Ke-209

Ini adalah ayat Zajrun.

فَإِن زَلَلتُم مِّن بَعدِ ما جاءَتكُمُ ٱلبَيِّنَـٰتُ فَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ عَزيزٌ حَكيمٌ

Maka kalau kamu tergelincir (dan jatuh ke dalam kesalahan disebabkan tipu daya Syaitan itu), sesudah datang keterangan-keterangan yang jelas kepada kamu, maka ketahuilah bahawasanya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

فَإِنْ زَلَلْتُمْ

Sekiranya kamu tergelincir juga;

Iaitu ada juga yang melakukan kesalahan atau tersilap buat. Ini adalah kerana kadang-kadang manusia terikut dengan dorongan nafsu dan syaitan.

مِّنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْكُمُ ٱلبَيِّنَـٰتُ

setelah datang kepada kamu dalil-dalil bukti yang jelas nyata;

Tergelincir yang dimaksudkan itu bukanlah sebab kita tidak tahu, tetapi setelah diberitahu dengan segala dalil bukti itu adalah daripada Allah ‎ﷻ dan Sunnah Nabi. Yang sepatutnya, kalau kita tersilap dalam sesuatu perbuatan, maka cepat-cepat kita istighfar dan minta ampun kepada Allah ‎ﷻ. Jangan tangguh-tangguh lagi.

فَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Maka ketahuilah bahawa Allah itu Maha Gagah Perkasa dan Maha Bijaksana;

Allah ‎ﷻ beritahu yang Dia Maha Gagah – maksudnya Dia boleh hendak masukkan kita ke dalam neraka dengan segala azabnya. Allah ‎ﷻ boleh sahaja terus beri azab kepada kita. Kalau kita tergelincir maka hendaklah kita tahu bahawa Allah ‎ﷻ itu Maha Gagah Perkasa dan Dia boleh azab kita bila-bila masa sahaja, tidak payah tunggu masuk neraka pun.

Maksud Allah ‎ﷻ Maha Bijaksana – terpulang kepada Dia hendak memasukkan kita ke dalam neraka atau tidak. Keputusan ada pada Allah ‎ﷻ. Kita patut bersyukur Allah ‎ﷻ tidak azab terus kita di atas kesalahan kita kerana Dia memberi peluang kepada kita untuk bertaubat.

Dia mungkin tidak hukum kita pada hari ini di atas kebijaksanaan-Nya tetapi ketahuilah bahawa Dia boleh hukum kita pada waktu yang lain. Jadi jangan kita salah faham dengan dua sifat ini. Allah ‎ﷻ tidak hukum kita sekarang sebab Dia ada sifat Hakim.

Namun kena ingat yang Allah ‎ﷻ juga ada sifat Aziz, dan Dia boleh hukum kita bila-bila masa sahaja. Maka jangan kita rasa selamat.

TafsirAyat Ke-210

Ayat ini adalah ayat takhwif duniawi. Ia adalah tentang azab yang mungkin diberikan kepada mereka yang degil untuk menerima Islam dan mengamalkannya 100%. Ini adalah sambungan daripada ayat sebelum ini, di mana kita disuruh berpegang dengan agama 100%.

هَل يَنظُرونَ إِلّا أَن يَأتِيَهُمُ اللَّهُ في ظُلَلٍ مِّنَ الغَمامِ وَالمَلائِكَةُ وَقُضِيَ الأَمرُ ۚ وَإِلَى اللَّهِ تُرجَعُ الأُمورُ

(Orang-orang yang ingkar itu) tidak menunggu melainkan kedatangan (azab) Allah kepada mereka dalam lindungan-lindungan awan, bersama-sama dengan malaikat (yang menjalankannya), padahal telah pun diputuskan perkara itu (balasan azab yang menimpa mereka); dan kepada Allah jua kembalinya segala urusan.

هَل يَنظُرونَ

Adakah mereka menunggu?

Adakah mereka menangguh-nangguh untuk beramal dengan agama Islam? Maksud perkataan ‘menunggu’ itu adalah mereka tidak mengamalkan agama Allah ‎ﷻ dengan sepenuhnya dan kalau begitu, yang mereka tunggu adalah azab Allah ‎ﷻ. Apa lagi yang mereka tunggu? Apa lagi yang menghalang mereka daripada mengamalkan Islam sepenuhnya?

Ini adalah sifat orang Munafik. Dia tahu yang sebagai seorang Muslim, kenalah amalkan agama Islam dengan sepenuhnya seperti yang disebut dalam ayat ke-208. Tetapi mereka menangguh juga lagi. Mereka kata: “Takpelah aku muda lagi”; bila nak kahwin, apabila keluarga suruh bersanding, mereka buat juga dan dalam hati kata: “Waktu ini sahaja aku buat syirik sebab nak jaga hati keluarga, nanti selepas dah duduk rumah sendiri bolehlah aku amalkan Islam sepenuhnya”;

Kalau waktu kerja atau berniaga, mereka sibuk sampai tidak menjaga salat – mereka kata bila sudah tidak sibuk nanti mereka akan jaga salat – dan macam-macam lagi alasan mereka apabila menangguh itu. Semua itu buat sedap hati sahaja.

إِلّا أَن يَأتِيَهُمُ اللَّهُ في ظُلَلٍ مِّنَ الغَمامِ

melainkan kedatangan (azab) Allah kepada mereka dalam lindungan-lindungan awan,

Allah ‎ﷻ hendak beritahu bahawa masa yang mereka tunggu untuk mengamalkan Islam sepenuhnya itu tidak akan datang, yang akan datang adalah azab Allah‎ ﷻ. Tidaklah yang mereka tunggu melainkan azab Allah ‎ﷻ sahaja yang akan sampai kepada mereka.

Allah‎ ﷻ ‘datang’ itu dengan membawa azab. Atau, bukanlah Allah ‎ﷻ datang tetapi Allah ‎ﷻ ‘datangkan’ azab itu. Azab Allah ‎ﷻ itu mungkin boleh datang dalam bentuk di bawah awan yang gelap.

Pernah terjadi di zaman dahulu telah berlaku kemarau yang panjang dan apabila datang awan yang gelap, mereka gembira kerana mereka sangkakan yang hujan akan turun. Padahal yang sebaliknya adalah awan yang gelap itu adalah azab daripada Allah ‎ﷻ yang akan datang kerana di dalam awan yang mendung itu ada api yang membakar.

وَالمَلائِكَةُ

dengan malaikat

Boleh juga terjadi azab itu dibawa oleh malaikat dalam bentuk tempikan dan gegaran daripada malaikat. Ini biasa juga terjadi seperti yang terjadi kepada umat-umat yang terdahulu.

وَقُضِيَ الأَمرُ

dan diputuskanlah keputusan

Dan apabila azab itu datang, selesailah segala keputusan. Maknanya mereka akan dimatikan dan akan dimasukkan ke dalam neraka. Itulah maksud ‘selesai’. Mereka yang ‘selesai’.

وَإِلَى اللَّهِ تُرجَعُ الأُمورُ

dan kepada Allah jua kembalinya segala urusan.

Allah‎ ﷻlah yang berhak menentukan segala keputusan yang dikenakan kepada manusia. Allah ‎ﷻ yang menentukan sama ada hendak mengenakan azab kepada kita atau tidak. Semuanya di tangan Dia.

Jangan sangka perkara ini tidak boleh terjadi kepada kita. Allah ‎ﷻ boleh sahaja mengenakan azab kepada kita semasa kita di dunia lagi, atau Allah ‎ﷻ boleh tangguh azab itu di akhirat kelak. Kalau Allah ‎ﷻ tangguhkan, itu adalah kerana Allah ‎ﷻ beri peluang kepada kita untuk bertaubat.

Tafsir Ayat Ke-211

Allah ‎ﷻ memberi contoh apa yang terjadi kepada umat yang dahulu iaitu Bani Israil. Sebelum umat Nabi Muhammad ﷺ dibangkitkan, Bani Israillah umat Islam pada zaman mereka. Tetapi mereka tidak mahu mengamalkan Islam dengan sepenuhnya, maka mereka telah diazab.

Ayat ini adalah sebagai peringatan untuk kita, sebenarnya. Allah ‎ﷻ hendak ingatkan kita sebagai umat Islam yang menggantikan mereka, supaya jangan jadi macam mereka.

سَل بَني إِسرٰئيلَ كَم ءَاتَينَـٰهُم مِّن ءَايَةِۭ بَيِّنَةٍ ۗ وَمَن يُبَدِّل نِعمَةَ اللَّهِ مِن بَعدِ ما جاءَتهُ فَإِنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

Bertanyalah kepada Bani Israil, berapa banyak keterangan-keterangan yang telah Kami berikan kepada mereka (sedang mereka masih ingkar)? dan sesiapa menukar nikmat keterangan Allah (dengan mengambil kekufuran sebagai gantinya) sesudah nikmat itu sampai kepadaNya, maka (hendaklah dia mengetahui) sesungguhnya Allah amat berat azab seksaNya.

سَل بَني إِسرٰئيلَ

Tanyalah kepada Bani Israil,

Allah‎ ﷻ beri contoh perkara yang sudah berlaku, iaitu kepada Bani Israil. Mereka masih lagi berdegil tidak mahu menggunakan sepenuhnya wahyu yang telah diberikan kepada mereka. Kita telah banyak belajar dalam surah Baqarah bagaimana mereka pilih-pilih mana hendak pakai dan mana mereka hendak tolak.

Maka ingatlah bahawa perkara yang sama juga boleh terjadi kepada kita. Ada juga masyarakat kita yang tidak pakai semua ayat Al-Qur’an. Mana yang tidak kena dengan jiwa dan nafsu mereka, mereka tolak.

Allah ‎ﷻ suruh tanya kepada Bani Israil itu, kerana mereka ada di kalangan umat Islam di Madinah waktu itu. Tanya apa?

كَم ءَاتَينَـٰهُم مِّن ءَايَةِۭ بَيِّنَةٍ

berapa banyak keterangan-keterangan yang telah Kami berikan kepada mereka

Allah ‎ﷻ suruh tanya kepada puak Bani Israil itu berapa banyak tanda-tanda yang telah diberikan kepada mereka. Mereka telah dapat melihat banyak mukjizat-mukjizat, tanda-tanda dan Kalam Allah ‎ﷻ yang diberikan kepada mereka berupa kitab Taurat dan Kitab Injil.

Mereka telah melihat berbagai-bagai tanda dan mukjizat kepada kebenaran seperti terbelahnya laut, air keluar dari batu, makan Manna dan Salwa yang turun dari langit, awan yang melindungi mereka dan macam-macam lagi, namun mereka masih degil untuk taat sepenuhnya.

وَمَن يُبَدِّل نِعمَةَ اللَّهِ مِن بَعدِ ما جاءَتهُ

dan sesiapa menukar nikmat keterangan Allah sesudah nikmat itu sampai kepada-Nya,

Bani Israil itu telah menukar nikmat yang telah diberikan kepada mereka. Dan sesiapa yang menukar nikmat agama yang diberikan dengan menderhaka kepada Allah ‎ﷻ, mereka akan menerima azab yang keras. ‘Menderhaka’ itu bermaksud tidak bersyukur dengan nikmat hidayah yang telah diberikan setelah nikmat itu sampai kepada mereka, maka ingatlah yang Allah ‎ﷻ amat keras azabnya.

Mereka tidak endahkan wahyu-Nya dan masih lagi mementingkan perkara yang lain. ‘Nikmat’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah wahyu. Wahyu sudah ada tetapi ramai yang masih hendak pakai pendapat selain daripada wahyu. Antaranya mereka pakai pendapat pendeta mereka yang bercanggah dengan Kalam Allah ‎ﷻ.

Atau mereka rujuk kitab karangan manusia tanpa memeriksa sama ada pendapat penulis kitab itu bersesuaian dengan wahyu atau tidak.

Malangnya, begitulah yang terjadi di kalangan masyarakat Islam kita sekarang. Ramai yang tidak menggunakan Al-Qur’an dan Sunnah, tetapi sebaliknya ‘tukar’ hidayah dengan ambil pendapat tok guru, kitab karangan manusia, dan hawa nafsu mereka.

فَإِنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

maka sesungguhnya Allah amat berat azab seksaNya.

Ketahuilah bahawa azab Allah ‎ﷻ itu amat berat. Memang tidak sanggup hendak tanggung. Maka kita kena berhati-hati semoga kita terselamat daripada azab Allah ‎ﷻ itu.

Kita jangan sangka perkara ini tidak boleh berlaku kepada kita. Jikalau kita tidak mementingkan wahyu yang Allah ‎ﷻ telah berikan kepada kita, dan kita tukar dengan pakai pendapat yang lain, maka azab yang sama boleh dikenakan kepada kita.

‘Tukar’ itu bukan sahaja bermaksud kita tidak percaya kepada wahyu itu tetapi ia juga terjadi kalau kita lebih ‘mementingkan’ perkara-perkara lain dalam agama kita – umpamanya mementingkan pendapat daripada guru atau kitab.

Atau kita lebih mementingkan dunia kita – harta, kedudukan, keluarga dan macam-macam lagi tanpa rujuk kepada Al-Qur’an sebagai panduan hidup kita.

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan