Utama Talbis Iblis Talbis Iblis: Ghurur

Talbis Iblis: Ghurur

175
0

Talbis Iblis: Bab Ghurur

Talbis adalah penampakan benda bathil dalam bentuk yang indah. Ia sebenarnya benda bathil tetapi syaitan bagi nampak cantik sampaikan kita rasa ia benda baik pula.

Maka kerana itu kita kena berdoa kepada Allah ‎ﷻ untuk tunjukkan kepada kita mana sebenarnya yang haq dan mana yang bathil.

Kemudian minta kekuatan daripada Allah ‎ﷻ untuk kita ikut yang haq dan tinggalkan yang bathil kerana kalau ikut kekuatan kita sahaja,  kita tidak akan mampu, maka kena doa kepada Allah.

Maka molek diamalkan doa ini:


ﺍﻟﻠﻬُﻢَّ ﺃَﺭِﻧَﺎ ﺍﻟﺤَﻖَّ ﺣَﻘّﺎً ﻭَﺍﺭْﺯُﻗْﻨَﺎ ﺍﻟﺘِﺒَﺎﻋَﺔَ ﻭَﺃَﺭِﻧَﺎ ﺍﻟﺒَﺎﻃِﻞَ ﺑَﺎﻃِﻼً
ﻭَﺍﺭْﺯُﻗْﻨَﺎ
ﺍﺟْﺘِﻨَﺎﺑَﻪُ، ﺑِﺮَﺣْﻤَﺘِﻚَ ﻳَﺎ ﺃَﺭْﺣَﻢَ ﺍﻟﺮَّﺍﺣِﻤِﻴﻦَ .

Ya Allah Tunjukilah kami kebenaran dan
berikan kami jalan untuk mengikutinya, dan tunjukanlah kami kebatilan dan berikan kami jalan untuk menjauhinya

Ini adalah versi yang panjang sedikit daripada Tafsir Ibnu Katsir ayat Baqarah: 213;

اللَّهُمَّ، أَرِنَا الْحَقَّ حَقّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلًا وَوَفِّقْنَا لِاجْتِنَابِهِ، وَلَا تَجْعَلْه مُلْتَبِسًا عَلَيْنَا فَنَضِلَّ، وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا


Ya Allah, tunjukilah kami kepada perkara hak yang sesungguhnya dan berilah kami rezeki untuk mengikutinya. Dan perlihatkanlah kepada kami perkara yang batil seperti apa adanya, dan berilah kami rezeki untuk menjauhinya. Dan janganlah Engkau jadikan perkara yang batil itu tampak samar bagi kami kerana nanti kami akan sesat, dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.

Juga doa minta jauh dari fitnah dajjal sebelum salam dalam salat boleh sebab fitnah dajjal menampakkan yang haq itu bathil, dan bathil itu haq.

Kalimah ghurur dari غ ر ر yang bermaksud leka. Ghurur bermaksud sesuatu yang ambil kesempatan kepada mereka yang lalai leka. Kalau leka dengan dunia, maka syaitan akan ambil kesempatan untuk menyesatkan manusia.

Kerana itulah syaitan digelar الغَرورُ. Ini kerana syaitan akan ambil kesempatan atas mereka yang leka.

Jadi ghurur ini terjadi kerana jahil kerana dia jahil dengan talbis iblis, maka dia lalai dan senang syaitan hendak tipu dia. Oleh kerana dia kena ghurur, maka benda yang bathil, dia anggap sebagai haq/baik.

Jadi, banyak perkara boleh termasuk dalam Ghurur ini tetapi yang paling besar dan dibincangkan dalam Talbis Iblis adalah Kibr dan Ujub.

Kibr itu itu rasa diri hebat, besar, sombong. Inilah yang terjadi kepada Iblis apabila dia tidak mahu tunduk kepada Nabi Adam عليه السلام selepas Allah ‎ﷻ mengarahkannya.

Lihat [A’raf:12]

قالَ ما مَنَعَكَ أَلّا تَسجُدَ إِذ أَمَرتُكَ ۖ قالَ أَنا خَيرٌ مِنهُ خَلَقتَني مِن نارٍ وَخَلَقتَهُ مِن طينٍ

Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Menjawab iblis “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah”.

Iblis sendiri perasan dia lebih hebat dan lebih baik daripada Nabi Adam عليه السلام sebab dia dijadikan daripada api; api naik ke atas. Sedangkan tanah duduk di bawah. Jadi dia buat logik: api – atas… tanah – bawah. Jadi, aku lebih tinggi lah dari Adam عليه السلام ini.

Sendiri buat formula, sendiri sesat. Dia pakai hujah akal.

Jadi yang pakai hujah akal dalam agama ini, tidak salahlah kalau kita kata dia pakai sunnah Iblis, bukan?

Ini memang masalah hati:

“Aku lebih pandai dari dia
Aku lebih banyak ibadat dari dia
Aku lagi lama belajar dari dia
Aku lagi bagus dari dia
Aku lagi dulu masuk syurga dari dia”

Dia bandingkan dengan orang dan rasa dia lebih hebat atau baik daripada orang lain.

Terus bagi ubat:

Bila tengok orang, terus latih hati dan minda untuk tengok orang itu lebih beruntung daripada kita:

Contoh:

Kalau tengok orang tua, terus kata dalam hati: [“Dia lagi lama hidup daripada aku. Tentu ibadah dia lagi banyak daripada aku”]

Kalau jumpa orang muda, terus kata: [“Dia muda lagi, tidak banyak buat dosa macam aku yang lagi tua daripada dia”]

Kalau tengok orang yang kurang ilmu: [“Dia kalau buat dosa, dia buat kerana jahil, mungkin Allah maafkan. Kalau aku yang buat dosa dalam aku ada ilmu, tentu Allah lagi murka kepada aku….”]

Tengok orang kaya: [“Banyak harta dia boleh infak daripada aku”]

Tengok orang miskin: [“Dia kurang lagha daripada aku yang banyak duit, sibuk habiskan duit jer buat itu ini… selalu lupa Allah. Dia senang nak ingat Allah”]

💭💭

Soal Jawab

Soalan:
Didik hati terus merendah kan diri? Sedar diri. Mudah tergelincir bab ini. Bab perasan bagus.

Jawapan:
Perasan bagus tu Ujub. Kibr perasan lebih bagus DARIPADA orang lain.


Soalan:
Tetapi kan kadangkala, terlalu merendahkan diri pun juga tidak baik, bukan? Sampai hilang keyakinan diri.

Adakah rendah keyakinan diri ini talbis iblis juga?

Jawapan:
Tiada jati diri. Ini terlampau rendah sebab itu islam agama wasato. Agama pertengahan. Tidak ekstrim.

Komen dan Soalan