Utama Talbis Iblis Talbis Iblis: Akidah Sesat Golongan Sufi Tarekat

Talbis Iblis: Akidah Sesat Golongan Sufi Tarekat

87
0

Akidah sesat Golongan Sufi Tarekat

Masalah terbesar golongan Sufi Tarekat ini adalah kerana asalnya ia mengambil daripada ajaran dan fahaman agama selain Islam. Ini adalah kerana ada ajaran sufi itu yang tidak ada dalam Islam dan bila diperiksa, ia dicedok daripada fahaman agama lain.

Sebagai contoh, ada fahaman Ittihad. Iaitu fahaman yang manusia dapat bersatu dengan Allah ‎ﷻ. Mereka mengatakan yang dengan amalan tertentu dan berterusan, tingkatan (maqam) akan naik ke kedudukan tertentu dan akhirnya dapat bersatu dengan Tuhan.

Ini dicedok daripada fahaman Hindu. Yang mula mengutarakan fahaman ini adalah Abu Yazid Bustami.

Satu lagi akidah sesat yang dicedok daripada agama lain adalah Hulul. Ini dibawa oleh Hallaj. Fahaman ini mengatakan Allah ‎ﷻ mengambil tempat dalam jiwa hamba yang suci.

Lebih kurang sama juga adalah fahaman Wahdatul Wujud. Ini dibawa oleh Ibnu Arabi (ramai juga sokong Ibnu Arabi ini di negara kita). Fahaman ini telah diikuti oleh Hamzah Fansuri dan Syeikh Siti Jenar (salah seorang Wali Songo).

Maka, ajaran daripada Sufi Tarekat itu perlu diperhalusi. Bukan amalan sahaja banyak yang bid’ah, akidah mereka pun ada masalah. Maka kerana itu sebaiknya jangan diikuti ajaran Sufi Tarekat ini kerana mungkin kita tidak dapat membezakan mana yang benar dan mana yang tidak.

Yang menyertai Sufi Tarekat ini selalunya adalah orang yang jahil agama. Pendidikan asas Al-Qur’an dan Sunnah tidak ada, tetapi mereka tertarik dengan perwatakan golongan Sufi Tarekat itu. Oleh kerana jahil, maka mereka senang terpedaya dengan hujah-hujah golongan Sufi itu kerana memang menarik dan masuk di akal (kadangkala).

Amalan Mencari Pembenaran

Golongan Sufi Tarekat terbelit dengan sikap mereka terhadap dalil-dalil daripada Al-Qur’an dan hadith.

Mereka menegakkan amalan-amalan sesat mereka dengan mencari ‘pembenaran’ dari nas. Mereka sebenarnya tidak ada dalil, tetapi kerana hendak menegakkan benang yang basah, mereka korek juga daripada dalil-dalil Al-Qur’an dan hadith.

Namun mereka kena “reverse engineer” dalil-dalil itu ikut kehendak mereka.

Mereka bukanlah mencari ‘kebenaran‘ tetapi mencari ‘pembenaran‘. Iaitu apakah dalil-dalil yang agak-agak ‘kena’ untuk dijadikan sokongan bagi amalan mereka itu. Sedangkan memang amalan mereka itu tidak ada dalam syarak.

Sebagai contoh, ada dalam kalangan mereka yang berzikir dalam keadaan menari-nari. Ada yang sampai tidak sedar pun, sampai terkinja-kinja.

Apabila ditegur, maka mereka terpaksa mencari dalil untuk membenarkan juga amalan mereka.

Maka mereka petik ayat Al-Qur’an [Ali Imran:191] sebagai dalil ‘pembenaran’ mereka.


الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

Mereka berkata diri dan duduk itu termasuklah menari. Maka apa salahnya?

Inilah contoh dalil ‘pembenaran’ dan banyak lagi penyalahgunaan dalil yang mereka lakukan. Semuanya kerana terdesak.

Mereka “reverse engineering” dalil. Maknanya mereka buat dahulu amalan salah, kemudian petik ayat Al-Qur’an yang agak-agak kena.

Sedangkan orang waras yang baca ayat tersebut, tidak pun terasa hendak zikir menari, bukan?

Ayat Al-Qur’an ini bukanlah baru keluar kilang zaman ini. Namun sudah lama Allah ‎ﷻ sampaikan kepada Nabi ﷺ. Tidak pernah berlaku semenjak zaman dahulu ada ulama’ yang ajar zikir secara menari.

Maka kita pun jangan terbelit dengan amalan mencari ‘pembenaran’ ini. Jangan salahgunakan dalil untuk membenarkan amalan-amalan yang salah.

Ini termasuklah kepada tok guru, ahli politik dan sesiapa sahaja. Jangan salahgunakan ayat-ayat Al-Qu’ran dan hadith nabi yang mulia untuk membenarkan juga fahaman salah.

🔏 Sekian bab sufi.

Komen dan Soalan