Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Gabung Niat Puasa

Gabung Niat Puasa

161
0

๐Ÿ“š๐Ÿ”

๐Ÿ”ด Adakah dalil yang membolehkan untuk menggabungkan niat puasa di bawah?

1. Puasa sunat hari Khamis
2. Puasa sunat hari putih
3. Puasa sunat 6 Syawal

โœ…
Niat tiga puasa sunat digabungkan menjadi satu .

Tiada dalil di dalam perkara ini kerana para salaf iaitu golongan yang hidup di dalam lingkungan 300 tahun pertama tidak pernah berkira dalam melakukan ibadah. Mereka juga merupakan golongan yang paling kuat beragama.
Maka, tiadalah di sisi mereka ini untuk menggabungkan ibadah.

Cuma golongan khalaf, yang hidup sesudah itu, yang lemah agamanya, disibukkan dengan dunia, maka mereka memikirkan kenapa tidak digabungkan semua ibadah menjadi satu sahaja.

Maka ulama’ terpaksa memikirkan kaedah-kaedah fiqh untuk menjawab isu-isu sebegini.

Ibnu Qayyim rhm menukilkan:

โ€ฆ ุจุงุจ ุชุฏุงุฎู„ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ูู‰ ุงู„ุนุจุงุฏุฉ ุงู„ูˆุงุญุฏุฉ ูˆู‡ูˆ ู…ู† ุจุงุจ ุนุฒูŠุฒ ุดุฑูŠู, ู„ุง ูŠุฏุฎู„ ู…ู†ู‡ ุฅู„ุง ุตุงุฏู‚ ุญุงุฐู‚ ุงู„ุทู„ุจ ู…ุชุถู„ุน ู…ู† ุงู„ุนู„ู… ุนุงู„ูŠ ุงู„ู‡ู…ุฉ ุจุญูŠุซ ูŠุฏุฎู„ ูู‰ ุนุจุงุฏุฉ ูŠุธูุฑ ููŠู‡ุง ุจุนุจุงุฏุงุช ุดุชูŠ ูˆุฐู„ูƒ ูุถู„ ุงู„ู„ู‡ ูŠุคุชูŠู‡ ู…ู† ูŠุดุงุก.

Terjemahan:
โ€œBab (Permasalahan) saling bercampurnya antara banyak ibadah dalam satu ibadah merupakan bab dan permasalahan rumit lagi agung, tidak ada yang boleh melakukannya kecuali orang yang benar-benar bersungguh-sungguh, cerdas dalam menuntut ilmu, menguasai ilmu, dan memiliki semangat tinggi (dalam beribadah) yang mana tidaklah ia melakukan satu ibadah melainkan dengannya ia meraih (pahala) ibadah yang berbeza-beza, dan ini merupakan kurnia Allah S.W.T yang dianugerahkan kepada siapa saja yang Dia kehendakiโ€.

Ibnu Rajab al Hanbali rhm menukilkan di dalam al Qawaid Fil Fiqh, mukasurat 11.

“Jika ibadah yang sama jenis berkumpul di dalam waktu yang sama, maka memadai diniatkan satu sahaja.”

Bermaksud:
Sekiranya ia ibadat puasa sunat.

Jika kebetulan berlaku di bulan Syawal, iaitu pada hari Khamis, dan pada tanggal hari putih atau purnama, maka memadai dengan satu niat sahaja, yang lain akan termasuk.

Contoh yang lain:

Sekiranya anda mengambil wudhu di masjid, maka ada dua solat sunat iaitu solat tahiyatul masjid dan solat sunat wudhu, maka keduanya mendapat dua di dalam satu.

Akan tetapi jika ianya ibadat yang berlainan, seperti qadha puasa, maka tidak boleh digabungkan dengan puasa Syawal sebab ia berlainan niat, puasa wajib dan puasa sunat.
Ulamak’ Arab Saudi juga berpendapat sedemikian.

Tuan Hassan Tuan Lah

Panelis UiTO.org

๐Ÿ”–๐Ÿ”–๐Ÿ”–๐Ÿ”–๐Ÿ”–

Komen dan Soalan