Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer Mati Syahid Akhirat

Mati Syahid Akhirat

45
0

Mati Di Bunuh Ketika Solat Adalah Mati Syahid Akhirat

KEMATIAN boleh datang bila-bila masa tidak kira saat kita berada di mana. Jika kita sedang solat, puasa atau sedang mengerjakan haji itu petanda kita memperolehi husnul khatimah.

Termasuk mati dibunuh oleh penjenayah ketika sedang solat adalah husnul khatimah dan mendapat mati syahid akhirat. Mereka yang mati syahid akhirat jenazah mereka di mandikan, di kafankan dan disolatkan. Di akhirat nanti Allah tempatkan mereka bersama para syuhadah.

Dalam Ensiklopedia Fiqh Islam dinyatakan,

ذهب الفقهاء إلى أن للظلم أثراً في الحكم على المقتول بأنه شهيد ، ويُقصد به غير شهيد المعركة مع الكفار ، ومِن صوَر القتل ظلماً : قتيل اللصوص ، والبغاة ، وقطَّاع الطرق ، أو مَن قُتل مدافعاً عن نفسه ، أو ماله ، أو دمه ، أو دِينه ، أو أهله ، أو المسلمين ، أو أهل الذمة ، أو مَن قتل دون مظلمة ، أو مات في السجن وقد حبس ظلماً

Para ulama mengatakan bahawa kezaliman berpengaruh terhadap hukum orang yang terbunuh, bahawa dia mati syahid. Maksudnya selain syahid kerana perang bersama orang kafir. Di antara bentuk terbunuh kerana zalim adalah korban rompakan, pemberontakan, pengganas atau yang terbunuh kerana membela diri, harta, darah, agama, keluarganya, atau kaum muslimin.

Orang yang dibunuh tanpa pelanggaran atau mati di penjara, sementara dia ditahan dalam keadaan di zalimi.

(al-Mausu’ah al-Fiqhiyah, 29/174).

Di antara dalil bahawa orang yang mati dizalimi mendapatkan pahala syahid:

Pertama, hadith daripada Abdullah bin Amr radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ

“Siapa yang terbunuh kerana melindungi hartanya maka dia syahid.”

(HR. Bukhari 2480 & Muslim 378).

Dalam riwayat lain, daripada Said bin Zaid radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ، وَمَنْ قُتِلَ دُونَ أَهْلِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ، وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دِينِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ، وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دَمِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ

Siapa yang terbunuh kerana melindungi hartanya maka dia syahid. Siapa yang terbunuh kerana melindungi keluarganya maka dia syahid. Siapa yang terbunuh kerana membela agamanya maka dia syahid. Dan siapa yang terbunuh kerana melindungi darahnya maka dia syahid.

(HR. Ahmad 1652, Abu Daud 4774 dan sanadnya kuat).

Kedua, sebutan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk Umar dan Utsman radhiyallahu ‘anhuma

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyebut Umar dan Utsman radhiyallahu ‘anhuma sebagai syahid.

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu menceritakan,

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah naik gunung Uhud bersama Abu Bakr, Umar, dan Utsman. Seketika itu Uhud bergetar. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghentakkan kakinya, sambil menyampaikan,

اثْبُتْ أُحُدُ ، فَمَا عَلَيْكَ إِلاَّ نَبِيٌّ ، أَوْ صِدِّيقٌ ، أَوْ شَهِيدَانِ

“Diam wahai Uhud, yang ada di atasmu adalah seorang nabi, seorang shidiq, dan dua syahid.”

[ HR. Bukhari 3483 ]

Padahal kedua sahabat ini tidak meninggal di medan jihad. Namun Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut keduanya dengan syahid kerana mereka mati di zalimi.

Umar meninggal di masjid saat menjadi imam solat subuh. Ditikam oleh Abu Lukluk al-Majusi.

Sementara Utsman meninggal di rumahnya sewaktu membaca al-Quran, ditikam oleh Jabalah Al Mishry .

Apakah untuk boleh disebut Syahid harus ada perlawanan?

Tidak harus. Mereka yang dizalimi tanpa boleh melawan hingga dia mati, insyaaAllah akan tetap mendapatkan pahala syahid.

Umar dan Utsman ketika ditikam, mereka tidak melakukan perlawanan. Umar ditikam dari belakang, Utsman diam ketika senjata diacungkan kepadanya. Semoga Allah SWT meredhai keduanya.

Berita sedih dan mengemparkan dunia bahawa seorang penjenayah yang tidak berperi kemanusiaan telah membunuh umat Islam yang sedang mengerjakan solat Jumaat di Christchurch Mosque New Zealand. Diberitakan 49 orang terbunuh dan 48 orang cedera.

Pihak berkuasa New Zealand perlu bertanggungjawab dan mengambil tindakan tegas kepada penjenayah yang kejam membunuh umat Islam yang tidak berdosa supaya kejadian seperti ini tidak berulang lagi. Umat Islam di sana perlu bertenang dan serahkan kepada pihak berkuasa untuk mengambil tindakan tegas supaya penjenayah kejam dihukum dengan hukuman yang berat. Semua negara di dunia yang bertamadun mengecam pembunuhan tersebut yang di dorong oleh kebencian kaum dan agama.

Negara di mana umat Islam minoriti kerap kali berlaku penindasan etnik dan pencabulan hak asasi manusia.

Sikap fanatik dan kebencian kaum dan agama perlu dibedung sama ada dalam kalangan orang bukan Islam atau Islam supaya sikap ini tidak menular sehingga menimbulkan huru hara di dalam negara.

🍐 Wassalam 🍐

Makmum Sundari
16.3.2019

#MS#AB
#SuaraPrihatin

Komen dan Soalan