Utama Bilik (05) Fiqhud Dalil Jawapan Isu Makhruh Potong Kuku Dan Rambut Ketika Berjunub

Jawapan Isu Makhruh Potong Kuku Dan Rambut Ketika Berjunub

111
0

Soalan :

🔴 Ada orang beritahu saya yang perempuan period ni kalau dia potong rambut atau kuku, dia kena simpan rambut dengan kuku tu. Nanti bila mandi wajib, kene mandi sekali dengan rambut dan kuku yang terpisah daripada anggota badan kita tu. Kalau kita tak bawak mandi wajib nanti masa dekat akhirat bahagian yang terpisah tu akan bercantum semula dengan jasad kita, jadi kalau tak dimandikan sekali benda tu akan jadi kotor. Bermakna kotorlah jasad kita nanti. ..Apa pendapat ustaz?

 

Ada nas ke kenyataan di atas?

 

🌴Jawapan:

وعليكم السلام

 

Berikut adalah jawapan daripada Ustadz Ammi Nur Baits:

 

x x x x x x x x x x

 

Tidak terdapat riwayat yang melarang wanita haid untuk memotong kuku maupun rambut.

 

x x x x x x x x x x

 

Dalam Fatawa Al-Kubra, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah terdapat pertanyaan, “Ketika seorang sedang junub, kemudian memotong kukunya, atau kumisnya, atau menyisir rambutnya. Apakah dia salam dalam hal ini? Ada sebagian orang yang mengatakan bahwa orang yang memotong rambutnya atau kukunya ketika junub maka semua bagian tubuhnya ini akan kembali pada hari kiamat dan menuntut pemiliknya untuk memandikannya, apakah ini benar?”

 

Syaikhul Islam memberi jawaban

قد ثبت عن النبي صلى الله عليه و سلم من حديث حذيفة ومن حديث أبي هريرة رضي الله عنهما : أنه لما ذكر له الجنب فقال : إن المؤمن لا ينجس. وفي صحيح الحاكم : حيا ولا ميتا

“Terdapat hadis shahih dari Hudzifah dan Abu Hurairah radliallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang orang yang junub, kemudian beliau bersabda, ‘Sesungguhnya orang mukmin itu tidak najis.’ Dalam shahih Al-Hakim, ada tambahan, ‘Baik ketika hidup maupun ketika mati.’

وما أعلم على كراهية إزالة شعر الجنب وظفره دليلا شرعيا بل قد قال النبي للذي أسلم : ألق عنك شعر الكفر واختتن. فأمر الذي أسلم أن يغتسل ولم يأمره بتأخير الاختتان وإزالة الشعر عن الاغتسال فإطلاق كلامه يقتضي جواز الأمرين

Sementara saya belum pernah mengetahui adanya dalil syariat yang memakruhkan potong rambut dan kuku, ketika junub. Bahkan sebaliknya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuruh orang yang masuk islam, “Hilangkan darimu rambut kekufuran dan berkhitanlah.” Beliau juga memerintahkan orang yang masuk islam untuk mandi. Dan beliau tidak memerintahkan agar potong rambut dan khitannya dilakukan setelah mandi. Tidak adanya perintah, menunjukkan bolehnya potong kuku dan berkhitan sebelum mandi…’” (Fatawa Al-Kubra, 1:275)

 

x x x x x x x x x x

 

Sumber: http://www.konsultasisyariah.com/bolehkah-memotong-kuku-atau-rambut-ketika-haid/

Komen dan Soalan