Utama Fikih Asma'ul Husna ASMAU’L HUSNA – BAB 5: SEMUA NAMA ALLAH ADALAH BAIK (SAMBUNGAN)

ASMAU’L HUSNA – BAB 5: SEMUA NAMA ALLAH ADALAH BAIK (SAMBUNGAN)

94
0
Iklan

Oleh sebab itu, sesungguhnya berdoa kepada Allah dengan nama-nama-Nya yang diperintahkan dalam firman-Nya, “Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asma’ul husna itu,” tidak akan terwujud, kecuali dengan memahami makna nama-nama tersebut. Kerana jika orang tersebut tidak memahami makna-maknanya, mungkin ketika dia berdoa menyebutkan nama Allah bukan pada tempatnya, seperti mengakhiri permintaan rahmat dengan nama yang berkaitan dengan azab atau sebaliknya. Hal ini akan merosak ucapan dan ketidaktepatan dalam pengungkapan.

Barangsiapa yang merenungkan doa-doa yang ada dalam Al-Qur’an dan sunnah Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, maka dia akan mendapati bahawa tidaklah doa tersebut diakhiri, melainkan dengan nama-nama Allah yang terbaik dan masih memiliki keterkaitan dengan doa tersebut. Allah Ta’ala berfirman,

رَبَّنا تَقَبَّل مِنّا ۖ إِنَّكَ أَنتَ السَّميعُ العَليمُ
“Ya Rabb kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 127)

رَبَّنا آمَنّا فَاغفِر لَنا وَارحَمنا وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ
“Ya Rabb kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik.” (QS. Al-Mukminun:109)

رَبَّنَا افتَح بَينَنا وَبَينَ قَومِنا بِالحَقِّ وَأَنتَ خَيرُ الفاتِحينَ
“Ya Rabb kami, berilah keputusan antara kami dan kaum kami dengan hak (adil) dan Engkaulah Pemberi keputusan yang sebaik-baiknya.” (QS. Al-A’raf: 89),

Demikianlah yang ada dalam setiap doa-doa yang tercantum dalam Al-Qur’an dan sunnah.

Sesungguhnya pengenalan seorang muslim terhadap sifat-sifat Allah yang tercakup dalam nama-nama-Nya yang baik, boleh menambahkan pengagungan, pemuliaan, dan semangat dalam memahami makna-maknanya yang mulia dan kandungannya yang agung serta menjauhkannya dari kesesatan orang-orang yang menyimpang, takwil orang-orang yang di atas kebatilan, dan dari prasangka orang-orang yang jahil.

[Apabila telah tahu maksud nama-nama Allah ‎ﷻ, maka dia tidak buat benda yang salah dan silap. Seseorang itu akan pandai menggunakan nama-nama Allah ‎ﷻ yang sesuai dalam doa. Dan bila sudah belajar, tidaklah seseorang itu meneka-neka maksud nama-nama Allah ‎ﷻ. ]

Dari sini boleh kita simpulkan pelajaran dan buah yang boleh dipetik dari penyifatan bagi nama-nama Allah, dalam poin-poin berikut ini:

1) Nama-nama tersebut menunjukkan akan sebaik-baiknya nama dan semulia-mulianya sifat. Allah Ta’ala adalah Dzat yang tersifati dengan kemuliaan, kesempurnaan, dan keindahan.

[Maka kita akan pandang Allah ‎ﷻ dengan segala sifat kebesaran]

2) Di dalam nama-nama Allah tersebut terkandung pengagungan, pemuliaan, pembesaran, dan penampakan akan keagungan, pujian, kesempurnaan, kemuliaan, dan kebesaran-Nya.

[Dalam kehidupan manusia pun, terdapat gelaran-gelaran yang digunakan dalam kalangan kita seperti Dato’, Dr., Abang, Sheikh dan sebagainya. Ini semua adalah gelaran penghormatan. Maka tambahan pula ia hendaklah digunakan dengan Allah ‎ﷻ. Memang Allah ‎ﷻ mahu kita agungkan Diri-Nya dengan gelaran-gelaran itu. ]

3) Setiap nama Allah menunjukkan akan sifat kesempurnaan bagiNya. Oleh kerana itulah, ia disebut dengan Al-Husna (yang paling baik), dan sifat-sifat-Nya semuanya adalah sifat kesempurnaan, kemuliaan, dan perbuatan-perbuatan-Nya penuh dengan hikmah, rahmat, kebaikan, dan keadilan.

[Semua nama Allah ‎ﷻ menunjukkan sifat Allah ‎ﷻ dan bukannya nama yang kosong. Jadi kita kenal sifat-Nya dengan nama-Nya. Dan segala sifat-sifat itu adalah sifat yang terbaik dan tertinggi. ]

4) Tidak ada satu nama pun yang mengandung kejelekan atau kekurangan. Kejelekan tidak boleh disandarkan kepada-Nya. Tidak ada satu pun kejelekan yang masuk dalam dzat, sifat, mahu pun perbuatan-Nya, maka tidak boleh disandarkan kepada-Nya, baik kepada perbuatan maupun sifat.

[Kita kena berhati-hati dalam hal ini. Takut-takut kita berkata sesuatu yang tidak sesuai dengan Allah ‎ﷻ. Sebagai contoh, salah satu nama Allah‎ ﷻ adalah al-Haya’ (Paling Pemalu). Sifat malu adalah baik dan kerana itulah ia adalah salah satu nama Allah ‎ﷻ. Tidak ada keburukan dalam sifat ini, kerana itulah Allah ‎ﷻ menggunakan sifat ini.

Maka kena pandang semuanya baik pada sifat ini. Malangnya ada yang mengatakan malu itu pun ada yang tidak baik. Mereka kata berdasarkan kepada perbincangan kitab hikmah, ada malu yang tidak baik (malu tidak bertempat, orang kata).

Ini adalah kata-kata yang bahaya kerana sifat malu itu semuanya baik. Ini seperti yang telah disebut dalam riwayat Muslim,

اَلْـحَيَاءُ خَيْرٌ كُلُّهُ.

“Malu itu kebaikan seluruhnya.”

Maka apabila ada berbunyi kata ada malu yang tidak baik, itu sudah berlawanan dengan wahyu. Contohnya ada kata jika malu hendak jadi imam sampai kena bertolak-tolak, maka ini sudah tidak baik. Atau ada orang yang malu untuk membuat kebaikan.

Kalau menggunakan logik akal kita sahaja, mungkin kita rasa: “Eh betul jugak ni….mana ada baiknya kalau malu nak jadi imam dan malu nak buat kebaikan?”

Namuh ini sudah menolak hadith. Mari kita bincangkan sedikit. Bayangkan seseorang yang malu menjadi imam. Adakah ini buruk? Ya kita rasa ia buruk bagi dia tetapi jika dia menjadi imam juga, bagaimana? Entah dia tidak tahu menjadi imam dan menjadikan salat itu tidak sempurna….atau dia menjadi imam dan pandai baca Qur’an dan sebagainya, tetapi dia menjadi riak! Atau kemudian selepas itu, dia sibuk tertanya-tanya apa pendapat orang dengan perbuatannya tadi? Ingin tahu bagus ke tidak, pula. Maka sudah jadi tidak baik, bukan? Maka malu bagi dia sebenarnya adalah baik.

Ini mengajar kita supaya jangan mempersoalkan nama-nama Allah ‎ﷻ. Jangan kita kata ada dua sudut pula pada nama Allah‎ ﷻ. Jangan kata: sifat ini ada baik tetapi ada buruknya! Jangan memandai-mandai!

Bagaimana dengan kata-kata manusia: “Yang baik dari Allah, yang tidak baik dari saya sendiri….. “

Sebenarnya semua baik atau buruk itu daripada Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ yang mengizinkan ia terjadi. Jika kita tahu yang Allah ‎ﷻ yang mengizinkan sesuatu musibah terjadi, maka senang kita hendak terima.

Cuma janganlah kita menyalahkan Allah ‎ﷻ pula. Jangan jadi seperti Iblis yang salahkan Allah ‎ﷻ (dia kata Allah ‎ﷻ yang sesatkan dia). Jadi kena pandai bezakan. Musibah yang terjadi adalah ujian daripada Allah ‎ﷻ. Tetapi perbuatan dosa itu daripada kita. Jika membuat dosa, maka bertaubatlah sahaja. Jadilah seperti Nabi Adam عليه السلام yang setelah membuat salah, baginda bertaubat. Itu sahaja, janganlah salahkan Allah ‎ﷻ pula.

Kita kena terima musibah dengan baik dan cuba mencari apakah kebaikan di sebaliknya. Entah-entah ada kebaikan yang kita tidak nampak. Ada benda yang pada rupanya nampak negatif tapi padahal ia adalah positif. Seperti doktor yang memotong kaki orang yang sakit. Memanglah nampak tidak bagus, tetapi bila dipotong kaki itu, ia untuk menyelamatkan nyawa. Jika kita dapat fikir sebegini, maka hidup kita akan lebih senang dan kita lebih bersangka baik dengan Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ lebih tahu apa yang layak, apa yang baik bagi kita. Kita kena belajar redha dengan apa sahaja qada’ dan qadar Allah ‎ﷻ terhadap kita. ]

5) Sesungguhnya Allah memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk berdoa dengan nama-nama-Nya, dalam firman-Nya, “maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asma’ul husna itu”.

Doa ini mencakup doa ibadah dan doa mas’alah (permintaan). Hal ini adalah semulia-mulianya ketaatan dan pendekatan kepada-Nya.

[Doa ibadah adalah doa-doa yang termasuk ibadah seperti dalam Fatihah semasa salat dan ibadah-ibadah lain. Doa mas’alah adalah apa-apa sahaja keperluan hidup kita.

Dengan menyeru Allah ‎ﷻ dengan cara begini, kita sebenarnya melakukan ibadah kerana doa kepada Allah ‎ﷻ adalah ibadah. Dan dengan doa menggunakan nama-nama Allah ‎ﷻ dapat mendekatkan diri dengan Allah‎ ﷻ. Ikut sahaja apa yang Allah ‎ﷻ suruh dan Allah ‎ﷻ suruh seru Dia dengan nama-Nya. ]

6) Sesungguhnya Allah menjanjikan syurga-Nya bagi orang yang mengamalkan Al-Asma’ Al-Husna secara hafalan, pemahaman, dan pengamalan yang sesuai dengan kandungannya. Ini merupakan berkah dari nama-nama Allah. Taufik ini hanya milik Allah.

[Nama Allah bukan hanya 99. Namun jika kita belajar 99 nama sahaja sekurang-kurangnya, dijanjikan syurga bagi kita.

Tetapi bukan setakat hafal sahaja seperti fahaman sesetengah orang. Akan tetapi kena difahami dan diamalkan seperti yang sepatutnya. Ini nanti kita akan belajar bagaimana caranya. ]

Artikel sebelumnyaLa Tahzan 262: Bukan Begitu Unta digiring (ما هكذا تُوردُ الإِبِل)
Artikel seterusnyaLa Tahzan 263: Manusia Paling Bahagia (أشْرَحُ الناسِ صدراً)

Komen dan Soalan