Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah SOAL JAWAB FIQH SUNNAH: Kisah Sahih Rasulullah Berdakwah Ke Thaif

SOAL JAWAB FIQH SUNNAH: Kisah Sahih Rasulullah Berdakwah Ke Thaif

35
0
Iklan

🔴 Adakah sahih kisah  Nabi ﷺ berdakwah di sebuah perkampungan yang bernama Thaif dan bagaimana Thaif disebut dalam hadith?

✅ Untuk menjawab soalan ini, perlu ada sebuah kitab sirah. Kitab terbaik yang dicadangkan ialah Rahiq Al-Makhtum oleh Al-Mubarakfuri.

Peristiwa Nabi ﷺ berdakwah ke Thaif itu adalah benar.

Thaif ini lebih kurang 85 kilometer (dari Masjidil Haram) biasanya pakej haji ada yang menawarkan perjalanan ziarah ke Thaif (dikenakan bayaran yang lebih). Thaif ini seperti Genting Highland di Malaysia, dengan ketinggian 2,000 meter daripada paras laut.

Di dalam Sahih Bukhari ada kisah Nabi ﷺ ke Thaif. Imam Bukhari رحمه الله meriwayatkan daripada Urwah:

Bahawa Aisyah رضى الله عنها. Isteri Nabi ﷺ bertanya kepada Nabi ﷺ katanya: ‘Adakah hari lain yang engkau rasakan lebih berat daripada hari Perang Uhud?’ ‘Ya, memang banyak perkara berat yang aku tanggung daripada kaummu itu, dan yang paling berat ialah apa yang aku temui di hari Aqabah dulu. Aku meminta perlindungan diriku kepada Putera Abdi Yalel bin Abdi Kilai, tetapi malangnya dia tidak merestui permohonanku! ‘Aku pun pergi dari situ, sedang hatiku sangat sedih, dan mukaku muram sekali, aku terus berjalan dan berjalan, dan aku tidak sedar melainkan sesudah aku sampai di Qarnis-Tsa’alib. Aku pun mengangkat kepalaku, tiba-tiba aku terlihat sekumpulan awan yang telah meneduhkanku, aku lihat lagi, maka aku lihat Malaikat Jibril عليه السلام berada di situ, dia menyeruku: ‘Hai Muhammad! Sesungguhnya Allah telah mendengar apa yang dikatakan kaummu tadi, dan apa yang dijawabnya pula. Sekarang Allah telah mengutus kepadamu bersamaku Malaikat yang bertugas menjaga bukit-bukit ini, maka perintahkanlah dia apa yang engkau hendak dan jika engkau ingin dia menghimpitkan kedua-dua bukit Abu Qubais dan Ahmar ini ke atas mereka, nescaya dia akan melakukannya!‘ Dan bersamaan itu pula Malaikat penjaga bukit-bukit itu menyeru namaku, lalu memberi salam kepadaku, katanya: ‘Hai Muhammad!’ Malaikat itu lalu mengatakan kepadaku apa yang dikatakan oleh Malaikat Jibril عليه السلام tadi. ‘Berilah aku perintahmu, jika engkau hendak aku menghimpitkan kedua bukit ini pun nescaya aku akan lakukan!’ ‘Jangan… jangan! Bahkan aku berharap Allah ﷻ akan mengeluarkan daripada tulang sulbi mereka keturunan yang akan menyembah Allah ﷻ semata, tidak disekutukan-Nya dengan apa pun… ! demikian jawab Nabi ﷺ.

Musa bin Uqbah رحمه الله menyebut di dalam kitab ‘Al-Maghazi’ daripada Ibnu Syihab katanya, “Bahawa Rasulullah ﷺ apabila pakciknya, Abu Thalib, meninggal dia keluar menuju ke Thaif dengan harapan agar penduduknya akan melindunginya di sana. Maka, baginda menemui tiga pemuka Tsaqif, dan mereka itu bersaudara, iaitu: Abdi Yalel, Khubaib dan Mas’ud daripada Bani Amru. Baginda menawarkan mereka untuk melindunginya serta mengadukan halnya dan apa yang dibuat oleh kaumnya terhadap dirinya sesudah kematian Abu Thalib itu, namun bukan saja mereka menolak baginda, tetapi mereka menghalaunya dan memperlakukan apa yang tidak sewajarnya.

(Fathul Bari 6:198 – daripada sumber Ibnu Ishak, Bukhari 1:458, dan berita ini dikeluarkan juga oleh Muslim dan Nasa’i)

#Ilmu#Prihatin#Amal

Artikel sebelumnyaTafsir Surah Al-Maidah: Tafsir Ayat Ke-30 hingga Ke-33
Artikel seterusnyaTafsir Surah Al-Maidah: Tafsir Ayat Ke-34 hingga Ke-36

Komen dan Soalan