Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah SOAL JAWAB FIQH SUNNAH: Adakah Tuntutan Membaca Doa Awal dan Akhir Tahun?

SOAL JAWAB FIQH SUNNAH: Adakah Tuntutan Membaca Doa Awal dan Akhir Tahun?

41
0
Iklan

🔴 Adakah sahih dan menjadi tuntutan bacaan doa awal dan akhir tahun seperti yang disebar orang ramai?

✅  Penggunaan kalendar atau taqwim tidak berlaku pada zaman Nabi ﷺ iaitu pengiraan tarikh tidak menggunakan mana-mana kalendar. Namun, terdapat beberapa tempat yang dikenal pasti ada menggunakan taqwim. Antaranya:

🔸 Jajahan Rome di Palestine Syria – kalendar Masihi 

🔸 Jajahan Farsi, Iraq dan Negara-negara Teluk – kalendar Nauruz.

Semasa hayat Nabi ﷺ, tiada penetapan perkiraan tahun dipraktikkan. Sehinggalah zaman pemerintahan Umar رضي الله عنه iaitu apabila Islam telah berkembang dengan pesat, barulah ada keperluan untuk mencatat dokumen dan warkah dengan catatan tahun dan bulan. Maka, Umar رضي الله عنه mewartakan penggunaan kalendar Hijrah sebagai kalendar rasmi negara.  Umar رضي الله عنه tidak mewartakan sebarang perayaan atau mencipta sebarang doa pindah tahun baru kerana pada masa tersebut telah sedia ada perayaan pindah tahun iaitu ‘Happy New Year Celebration’ dalam masyarakat Kristian dan Yahudi.  

Oleh itu, sebarang perayaan akhir dan awal tahun termasuk penciptaan doa sempena peralihan tahun baru sudah tentu adalah bid’ah iaitu amalan yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah ﷺ dan 4 khalifah Ar-Rasyidin.  Mereka yang beramal dengan amalan demikian iaitu sambutan tahun baru serta membaca doa awal tahun adalah daripada aliran Bid’ah Hasanah kebangsaan yang juga ‘mainstream’ Asyairah dan ASWAJA Melayu.  Oleh yang demikian, cara untuk  membezakan antara aliran ‘mainstream’ Asyairah dan ASWAJA Melayu dengan aliran Tajdid, Sunnah ataupun Salafiyah adalah dengan melihat amalan perayaan awal tahun dan program bacaan doa awal tahun. Inilah cara untuk mengenali golongan Bid’ah Dhalalah vs Bid’ah Hasanah.

Terpulanglah sekiranya ada di antara anda atau ahli keluarga yang menyambut tahun baru Maal Hijrah atau menyertai majlis baca doa akhir/awal tahun kerana ini adalah contoh perbezaan manhaj atau cara beragama. Golongan yang beruntung adalah mereka yang mengikut sunnah Rasulullah ﷺ.

Kesimpulan

Tidak ada istilah doa awal tahun. Golongan yang tertipu oleh Iblis, merayakannya dengan mencipta doa akhir dan awal tahun yang akhirnya meniru tradisi orang-orang kafir.  Antaranya:

🔸 Kristian – sambutan tahun baru kalendar Masihi

🔸 Orang Iran – perayaan tahun Farsi (Nauruz)

🔸 Yahudi – perayaan tahun baru kalendar Yahudi iaitu Rosh Hasanah

🔸 Hindu – perayaan kalendar Tamil (Phutandu)

🔸 Cina – perayaan Chinese New Year atau Gong Xi Fa Chai

…Ini dinamakan Tasyabbuh.

Di Arab Saudi iaitu tempat kelahiran Islam, tidak menganjurkan sebarang sambutan Maal Hijrah serta hari tersebut tidak diwartakan cuti umum seperti di Malaysia dan lebih-lebih lagi tiada majlis bacaan doa selamat.

#Ilmu#Prihatin#Amal

Artikel sebelumnyaSOAL JAWAB FIQH SUNNAH: Apa Definasi Perkataan Yatim Dalam Islam?
Artikel seterusnyaTafsir Surah Al-Maidah: Tafsir Ayat Ke-20 hingga Ke-24

Komen dan Soalan