Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah FIQH ADAB MELAWAT ORANG SAKIT

FIQH ADAB MELAWAT ORANG SAKIT

39
0

Adab-adab menziarahi pesakit

  1. Berniat menziarahi orang sakit sebagai mengikut Sunnah Rasulullah ﷺ.
  2. Memberi nasihat agar bersabar dan tabah menghadapi ujian.
  3. Bertanyakan tentang ibadatnya, salat dan lain-lain. Sekiranya pesakit tidak mampu ajarlah mereka atau bertanyakan kepada orang yang pandai.
  4. Menyampaikan ucapan yang baik agar dapat menghiburkan hati pesakit dan menguatkan jiwanya.
  5. Pendek dan jarakkan waktu ziarah. Jangan terlalu lama dan kerap menziarahinya kecuali pesakit itu mengkehendaki sebaliknya.
  6. Mendoakan pesakit agar cepat sembuh.

Hendaklah kita mendoakan dengan doa yang diajar oleh Rasulullah ﷺ agar si fulan cepat sembuh dan bersabar dalam menghadapi kesakitan;

((أَذْهِبْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ، اشْفِ وَأَنْتَ الشَّافِي، لا شِفَاءَ إِلا شِفَاؤُكَ، شِفَاءً لا يُغَادِرُ سَقَمًا ))

“Ya Allah! Hilangkanlah penyakitnya, wahai Tuhan bagi manusia, sembuhkanlah, Engkaulah yang menyembuhkan, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dari-Mu jua, sesuatu kesembuhan yang tidak meninggalkan sebarang penyakit”.

[HR. Bukhari]

لاَ بَأْسَ، طَهُورٌ إِنْ شَاءَ الله

“Tidak mengapa, semoga penyakit ini membersihkan dosamu, insya’Allah”.

[HR. Bukhari]

Rasulullah ﷺ bersabda:

“Tiada seorang muslim yang menziarahi orang sakit yang belum sampai ajalnya, kemudian membaca doa ini tujuh kali nescaya disembuhkan penyakitnya itu:

أَسْأَلُ اللهَ الْعَظِيمَ رَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ أَنْ يَشْفِيَكَ

“Aku memohon kepada Allah Yang Maha Agung, Tuhan Arasy yang agung, supaya menyembuhkan engkau” (tujuh Kali).

[HR At-Tirmidzi dan Abu Daud]

Doa Jibrail kepada Nabi ﷺ ketika baginda sakit:

. . .بِسْمِ اللَّهِ أَرْقِيكَ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ يُؤْذِيكَ

“Dengan Nama Allah, aku menjampikan mu dari semua perkara yang menyusahkanmu…”

[HR. Ibnu Majah]

  1. Bacaan dan perbuatan apabila tubuh merasa sakit;

“Letak tangan di tempat sakit kemudian baca:  بِسْمِ اللهِ

“Bismillah” tiga kali, dan baca tujuh kali:

أَعُوْذُ بِاللهِ وَقُدْرَتِهِ، مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وأُحَاذِرُ

“Aku berlindung dengan Allah dan kekuasaan-Nya dari kejahatan yang aku dapati dan aku takuti”

[HR. Muslim]

    8. Jika ditakdirkan pesakit itu berada dalam kecemasan, tenat atau sedang menghadapi nazak,            maka berdoalah kepadanya;

اللَّهُمَّ أَعِنهُ عَلَى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ

“Ya Allah, bantulah dia di atas sakarat al-maut”.

  1. Ajaran kepada orang yang sedang nazak;

La ilaha illallah!

“Sesiapa yang akhir ucapannya: لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّه

“Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah”, dia akan dapat masuk syurga”.

[HR. Abu Daud 3/190. Lihat: Sahih Al-Jami’ 5/432]

Sumber web Abu Anas al Madani

Hadith tambahan menziarahi pesakit

Hadith Ummu Salamah رضي الله عنها :

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِذَا حَضَرْتُمْ الْمَرِيْضَ أَوِ الْمَيِّتَ فَقُوْلُوْا: خَيْرًا فَإِنَّ الْمَلاَئِكَةَ يُؤَّمِّنُوْنَ عَلَى مَا تَقُوْلُوْنَ

“Dari Ummu Salamah رضي الله عنها , dia berkata:

“Rasulullah ﷺ bersabda:  “Apabila kamu menjenguk orang sakit atau berada di sisi mayat yang baru meninggal, maka katakanlah yang baik (doa) karena sesungguhnya para malaikat mengaminkan (doa) yang kamu ucapkan.”

[ HR Muslim no. 919 ]

Imam An Nawawi رحمه الله  mengatakan:

“Di dalam hadith ini terdapat anjuran untuk mengucapkan ucapan yang baik seperti doa , istighfar,meminta kelembutan dan rahmat Allah ﷻ  untuknya dan yang semisalnya”

[ Syarah Sahih Muslim, jilid 6 ]

Hukum membaca Surah Yasin kepada pesakit yang kritikal

Hukumnya harus bukan bid’ah, ini kerana Imam Ahmad Ibnu Hanbal رحمه الله‎ tidak mencegahnya.

Bacaan surah Yasin kepada orang yang sakit kuat ini adalah amalan kaum salaf.

Atsar Musnad Ahmad (4/105):

عن صَفْوَان قال : حَدَّثَنِي الْمَشْيَخَةُ أَنَّهُمْ حَضَرُوا غُضَيْفَ بْنَ الْحَارِثِ الثُّمَالِيَّ (صحابي) حِينَ اشْتَدَّ سَوْقُهُ ، فَقَالَ : هَلْ مِنْكُمْ أَحَدٌ يَقْرَأُ يس ؟ قَالَ : فَقَرَأَهَا صَالِحُ بْنُ شُرَيْحٍ السَّكُونِيُّ ، فَلَمَّا بَلَغَ أَرْبَعِينَ مِنْهَا قُبِضَ . قَالَ : فَكَانَ الْمَشْيَخَةُ يَقُولُونَ : إِذَا قُرِئَتْ عِنْدَ الْمَيِّتِ خُفِّفَ عَنْهُ بِهَا . قَالَ صَفْوَانُ : وَقَرَأَهَا عِيسَى بْنُ الْمُعْتَمِرِ عِنْدَ ابْنِ مَعْبَد

“Safwan berkata: Syaikh memberitahuku bahawa sesungguhnya mereka telah hadir bersama Ghudaif Ibnu Al-Haarith Al-Thumaali (seorang sahabat) ketika kematiannya memuncak. Dia berkata : Adakah salah seorang dalam kalangan kamu boleh membaca Yasin? Saalih Ibnu Shuraih Al-Sakuuni membacanya dan tatkala sampai pada ayat 40, dia telah meninggal dunia. Syaikh pernah berkata: jika dibaca di sisi orang yang sedang nazak, maka nazaknya diringankan (iaitu rohnya dimudahkan untuk keluar). Berkata Safwan: Isa Ibnu Al-Mu’tamari membacanya di sisi Ibnu Ma’bad”

Ibnu Hajar menilai riwayat ini sebagai hasan.

[Rujuk: al-Isaabah,5/190], dan Syaikh Syu’aib Al-Arnauth juga menilainya hasan dalam tahqiq Musnad Ahmad no. 16970]

Soal jawab menjampi atau meruqyah pesakit

  1. Mohon penjelasan berkaitan menjampi pesakit. Saya pernah melihat ada waris pesakit memberi air penawar kepada pesakit.

Fiqh ruqyah atau menjampi pesakit. Menjampi atau meruqyah pesakit, menurut Ahlul Sunnah, memang boleh melakukan ruqyah jika pelawat adalah seorang yang mengetahui cara atau kaifiatnya.

  1. Apakah hukum meruqyah dengan air penawar?

Ia isu khilaf.

Ada Ahlul-Sunnah Wal Jama’ah yang mengatakan boleh meruqyah, ada ulama’ yang menolak untuk ruqyah. Terima rawatan di hospital sahaja.

(Maklumat tambahan) Soal jawab menziarahi pesakit :

  1. Adakah saya masih mendapat pahala seperti yang dimaksudkan di dalam hadith di bawah apabila saya menziarahi orang sakit dirumahnya tetapi saya dimaklumkan oleh ibunya bahawa pesakit tiada dirumah dan sedang dirawat di hospital?

Dalil hadith:

عَنْ أَبِي أَسْمَاءَ الرَّحَبِيِّ عَنْ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ عَادَ مَرِيضًا لَمْ يَزَلْ فِي خُرْفَةِ الْجَنَّةِ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا خُرْفَةُ الْجَنَّةِ قَالَ جَنَاهَا

Terjemahan:

Daripada Abu Asma’ Ar Rahabi daripada Tsauban (hamba) Rasulullah ﷺ,

Baginda ﷺ bersabda:

“Apabila seorang muslim mengunjungi saudaranya sesama muslim yang sakit, maka orang itu sentiasa berada dalam sebuah taman syurga. Baginda ﷺ ditanya, bagaimana taman syurga itu? Baginda ﷺ menjawab: ‘Taman yang penuh dengan buah-buahan yang dapat dipetiknya.’

[ HR Muslim No: 4660 ]

Di dalam Islam, niat itu penting. Sekiranya sudah berniat, maka pahalanya sudah diberi.

Dalil hadith:

فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ،فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً، وَإِنْ هَمَّ بِهَا، فَعَمِلَهَا كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ عَشَرَ حَسَنَاتٍ إِلَى سَبْعِمِائَةِ

Terjemahan:

“Barang siapa yang berniat untuk berbuat kebaikan kemudian dia tidak buat, Allah ﷻ mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika dia berniat melakukan kebaikan kemudian dia buat, Allah ﷻ mencatat untuknya 10-700 kali lipat kebaikan sampai tidak terhingga”

[ Muttafaq Alaih ]

Justeru itu, terpulang kepada Allah untuk mencatat berapa markah dari 10-700 markah.

Komen dan Soalan