Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah KEBURUKAN BANYAK KETAWA DAN GURAUAN

KEBURUKAN BANYAK KETAWA DAN GURAUAN

108
0

1. Apakah hukum menyebut perkataan In sha Allah, Alhamdulillah, Bismillah semasa persembahan di dalam pertandingan lawak komedi yang bertujuan untuk membuat penonton ketawa dengan persembahan mereka?

Kesemuanya telah terjerumus di dalam perkara yang mempersendakan agama.

Firman Allah :

ﻭَﻟَﺌِﻦ ﺳَﺄَﻟْﺘَﻬُﻢْ ﻟَﻴَﻘُﻮﻟُﻦَّ ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻛُﻨَّﺎ ﻧَﺨُﻮﺽُ ﻭَﻧَﻠْﻌَﺐُ ۚ ﻗُﻞْ ﺃَﺑِﺎﻟﻠَّﻪِ ﻭَﺁﻳَﺎﺗِﻪِ ﻭَﺭَﺳُﻮﻟِﻪِ ﻛُﻨﺘُﻢْ ﺗَﺴْﺘَﻬْﺰِﺋُﻮﻥَ ﻟَﺎ ﺗَﻌْﺘَﺬِﺭُﻭﺍ ﻗَﺪْ ﻛَﻔَﺮْﺗُﻢ ﺑَﻌْﺪَ ﺇِﻳﻤَﺎﻧِﻜُﻢ

“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab: “Sesungguhnya kami hanya bersenda gurau dan bermain-main saja”. Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayatNya dan RasulNya kamu selalu berolok-olok?” Tidak usah kamu minta maaf, kerana kamu kafir sesudah beriman. [Surah at Taubah ayat: 65-66]

Dalil hadith:

وَﻳْﻞٌ ﻟِﻠَّﺬِﻯ ﻳُﺤَﺪِّﺙُ ﻓَﻴَﻜْﺬِﺏُ ﻟِﻴُﻀْﺤِﻚَ ﺑِﻪِ ﺍﻟْﻘَﻮْﻡَ ﻭَﻳْﻞٌ ﻟَﻪُ ﻭَﻳْﻞٌ ﻟَﻪُ

رواه الترمذي ( 2315 ) وأبو داود ( 4990 ) ، وحسَّنه الألباني في

“صحيح الترمذي”

Terjemahan:

“Celakalah bagi orang yang berbicara lalu berdusta hanya kerana ingin membuat suatu kaum tertawa. Celakalah dia, celakalah dia .[HR. Abu Daud no. 4990 dan Tirmidzi no. 3315, menurut pendapat Syaikh al Albani, status hadith ini hasan]

2. Apakah hukum bergurau tentang hukuman atau seksaan di akhirat nanti?

Allah ﷻ berfirman:

وَذَرِ ٱلَّذِينَ ٱتَّخَذُوا۟ دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ ٱلْحَيَوٰةُ ٱلدُّنْيَا 

“Dan tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia…..”

[Al-An’am: 70]

Banyak Ketawa Mematikan Hati

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تُكْثِرُوا الضَّحِكَ فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحِكِ تُمِيتُ الْقَلْبَ

Daripada Abu Hurairah dia berkata, “Rasulullah ﷺ bersabda:  Janganlah kalian banyak tertawa, kerana banyak tertawa akan mematikan hati.” [HR Ibnu Majah No: 4183]

Ketawa adalah fitrah manusia, namun perlu berkadaran bukan berlebihan.  Kata Abul-Fath Al-Busti, seorang penyair terkenal:

Berikanlah istirehat pada tabiat kerasmu yang serius,

Rehat dahulu dan hiasilah dengan sedikit gurau senda,

Tetapi jika engkau berikan gurau senda kepadanya  jadikanlah ia,

Seperti kadar engkau memasukkan garam kepada makanan.

 

عن أبي هريرة  أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : لو تعلمون ما أعلم لضحكتم قليلا ولبكيتم كثيرا

Daripada Abu Hurairah  رضي الله عنه  berkata , sesungguhnya Rasulullah ﷺ  telah bersabda, “Sekiranya kamu mengetahui apa yang aku ketahui nescaya kamu akan sedikit ketawa dan banyak menangis.” [HR Bukhari No 474]

 

Jangan banyak tertawa kerana ia akan mematikan hati. Kata al-Mawardi:

وَأَمَّا الضَّحِكُ فَإِنَّ اعْتِيَادَهُ شَاغِلٌ عَنْ النَّظَرِ فِي الْأُمُورِ الْمُهِمَّةِ ، مُذْهِلٌ عَنْ الْفِكْرِ فِي النَّوَائِبِ الْمُلِمَّةِ. وَلَيْسَ لِمَنْ أَكْثَرَ مِنْهُ هَيْبَةٌ وَلَا وَقَارٌ، وَلَا لِمَنْ وُصِمَ بِهِ خَطَرٌ وَلَا مِقْدَارٌ

Adapun tertawa, apabila seseorang membiasakannya dan terlalu banyak tertawa, maka ia akan melalaikan dan melupakannya dari melihat perkara yang penting. Orang yang banyak tertawa, tidak akan memiliki wibawa dan kehormatan. Orang yang terkenal banyak ketawa tidak akan memiliki kedudukan dan martabat.

Wasiat Hasan Al-Bana:  “Jangan terlalu banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah akan tenteram dan tenang”

Komen dan Soalan