Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Soal Jawab Berkaitan Hukum di Media-Media Sosial

Soal Jawab Berkaitan Hukum di Media-Media Sosial

113
0

1 . Apakah hukum menyukai gambar tidak menutup aurat yang dikongsikan seseorang di media sosial?

Ada tiga hukum:

a) Syubahat, janganlah menyukai perkara yang dalamnya dosa dan melanggar hukum.

Firman Allah ﷻ,

وَلَا تَعَاوَنُوْا عَلَى الْاِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۖ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗ اِنَّ اللّٰهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ

“Dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertaqwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksa-Nya (bagi sesiapa yang melanggar perintah-Nya).”

[Al-Ma’idah : 2]

b) Jangan melibatkan diri dalam perkara yang lagha, jadilah orang yang menjauhkan diri dari perkara yang sia-sia.

Firman Allah ﷻ,

وَالَّذِيْنَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُوْنَ

“Dan beruntung orang beriman, mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia.”

[Al-Mu’minun: 3]

c) Menjauhi perkara yang tiada faedahnya.

Dalil hadith,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ : مِنْ حُسْنِ إسْلَامِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لَا يَعْنِيهِ

(حديث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا)

Daripada Abu Hurairah رضي الله عنه katanya: Telah bersabda Rasulullah,“Di antara kebaikan Islam seseorang ialah dia meninggalkan sesuatu yang tidak berkaitan dengannya.”

[HR At-Tirmidzi dan yang lainnya]

Status hadith:

Hasan menurut Abu Isa رحمه الله‎.

Nota kaki:

Lagha = Perbuatan atau perkataan yang tidak bermanfaat

2. Bagaimana mahu menasihati orang yang suka menunjukkan kemesraan sebagai suami isteri dan kehidupan sehariannya di media sosial?

Kemesraan sebagai pasangan Islam sepatutnya dirahsiakan. Untuk menegur memerlukan kuasa pengaruh iaitu apa hubungan anda dengan pasangan yang romantik tersebut.

3. Apakah hukum ahli keluarga atau kenalan menulis kebaikan atau kelebihan orang yang telah meninggal dunia di media sosial seperti di Facebook, Whatsapp atau Instagram?

Penjelasan daripada Ibnu Hajar Al-Asqalani رحمه الله‎,

أَنَّ النَّعْي لَيْسَ مَمْنُوعًا كُلّه ، وَإِنَّمَا نُهِيَ عَمَّا كَانَ أَهْل الْجَاهِلِيَّة يَصْنَعُونَهُ فَكَانُوا يُرْسِلُونَ مَنْ يُعْلِن بِخَبَرِ مَوْت الْمَيِّت عَلَى أَبْوَاب الدُّور وَالْأَسْوَاق

“Mengumumkan berita kematian tidaklah semua terlarang, yang terlarang hanyalah yang dahulu dilakukan orang jahiliyah di mana mereka mengutus beberapa orang untuk mengumumkan berita kematian di pintu-pintu dan di pasar-pasar. ”

(Fathul Bari, 3: 116)

Ulasan:

Ada pun mengarang kebaikan dan kelebihan si mati itu adalah tasyabbuh dengan orang bukan Islam, ia menyerupai Kristian.

4. Apabila seorang tokoh masyarakat mengeluarkan satu kenyataan kontroversi, ada sebahagian orang akan berkongsi di media sosial seperti Whatsapp dan berbincang dengan perkara yang baik-baik sesama ahli kumpulan.

i.Adakah ini dianggap mengumpat sekiranya kita mengatakan pandangan si fulan tidak benar?

ii. Adakah dianggap mengumpat sekiranya kita bercakap yang si fulan hanya akan menimbulkan fitnah sebab mencetuskan perbalahan?

iii. Adakah mengumpat tokoh masyarakat ini termasuk di dalam kes pemimpin zalim?

Perkara sebegini mahu dibenteras atau dibasmi pun tidak boleh kerana media sosial amat berpengaruh dan menguasai semua media buat masa ini.

Ini berlaku kerana fenomena telefon pintar. Ia termasuk antara fitnah akhir zaman.

Walaupun sudah ada akta berita tidak benar, namun ianya tidak lagi berkuat kuasa di bawah kerajaan baru sekarang.

Maka, di dalam zaman fitnah ini, adalah lebih baik kita tidak melibatkan diri atau berpada- pada di dalam menyebarkan berita. Untuk tujuan sebaran pastikan perkara atau berita yang sahih sahaja dan dari sumber asal.

Senantiasa berpegang dengan ayat al Qur’an.

Firman Allah ﷻ,

يَٰأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِن جَآءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوٓا۟ أَن تُصِيبُوا۟ قَوْمًۢا بِجَهَٰلَةٍ فَتُصْبِحُوا۟ عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَٰدِمِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasiq membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.”

[Al Hujurat: 6]

5. Adakah budaya mentafsir dengan mengatakan perbuatan-perbuatan di bawah ini seperti riya’ dan menunjuk-nunjuk?

Contoh:

a) Si fulan memuat naik gambar kasut yang diidamkan sekian lama dan berkongsi perasaan gembira setelah memiliki kasut tersebut di media sosial.

b) Orang yang berswafoto di hadapan Ka’abah yang ingin berkongsi perasaan gembira kerana telah sampai ke Mekah.

Amal dan nikmat, antara menzahirkan kepada dunia atau menutupnya.

Firman Allah ﷻ:

إِن تُبْدُواْ الصَّدَقَاتِ فَنِعِمَّا هِيَ وَإِن تُخْفُوهَا وَتُؤْتُوهَا الْفُقَرَاءَ فَهُوَ خَيْرٌ لُّكُمْ

Jika kamu menampakkan sadaqah(mu), maka itu adalah baik sekali. Dan jika kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang faqir, maka menyembunyikan itu lebih baik bagimu.”

[Al-Baqarah: 271]

Saranan dari al-Qur’an, antara menzahirkan atau merahsiakan amalan.

Keduanya ada kelebihan, akan tetapi kelebihan yang lebih utama ialah menyembunyikan. Ditakuti jiwa kita tidak dapat menjaganya. 

Dalil hadith:

ورجل تصدق بصدقة فأخفاها حتى لا تعلم شماله ما تنفق يمينه

“Seorang yang bersadaqah, ia menyembunyikan sadaqahnya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dikeluarkan tangan kanannya.”

[Bukhari no. 1423]

أفضل صلاة المرء في بيته إلا المكتوبة

“Sebaik-baik salat seseorang adalah di rumahnya kecuali salat wajib.”

[Bukhari no. 7290]

Itu contoh saranan daripada Nabi ﷺ. Menyembunyikan adalah lebih baik. Maka kedua-duanya tiada salah. Adapun berswafoto di hadapan Ka’abah, memang dilarang oleh penguasa Arab Saudi.

Komen dan Soalan