Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah SOAL JAWAB : FIQH BERADA DI LUAR NEGARA

SOAL JAWAB : FIQH BERADA DI LUAR NEGARA

44
0

1. Adakah dibolehkan kaedah bersuci bagi orang Islam yang menetap di luar negara seperti Australia, Amerika atau Jepun, jika membuang air kecil, bersuci dengan hanya menggunakan tisu basah sahaja tanpa menggunakan air mengalir dan sekiranya membuang air besar pula, najis di hilangkan dengan penggunaan air dari sebotol air.

Membersihkan najis dengan penggunaan tisu tandas bagi orang Islam yang menetap di luar negara.

Ianya termasuk di dalam fiqh thaharah, yang terdiri dua istilah iaitu  istijmar atau istinja’ membersihkan najis dengan menggunakan air, kertas, batu dan pasir.

Pada zaman dahulu larangan penggunaan kertas kerana kertas adalah terhad dan hanya digunakan untuk penulisan di kitab sahaja.

Akan tetapi zaman moden sudah ada pembuatan tisu tandas daripada pokok pulpa yang khusus untuk membuat kertas tandas moden. Tandas moden tanpa air menjadikan tandas di Jepun, Australia atau Eropah bersih dan kemas.

Maka, hukum menggunakan kertas tandas adalah harus. Lebih baik daripada batu dan kayu yang diamalkan oleh para sahabat Nabi  ﷺ .

Rujukan dari Fatwa Lajnah Arab Saudi dan Dr Yusof al Qardhawi dalam Fiqh Thaharah.

2. Adakah boleh bertanya kepada pengusaha restoran yang menyediakan makanan daripada daging khinzir berkaitan peralatan memasak yang mereka gunakan?

Situasi:  

Berada di negara Denmark dan makan di restoran tempatan.

Apabila berada di luar negara atau menziarahi negara orang, perlu dapatkan maklumat di Internet terlebih dahulu.

Selidiki:

I. Status restoran yang halal di kawasan sekitar.

II. Jika tiada maklumat, maka kita baca menu sepintas lalu. Jika mereka menghidangkan babi (serve pork), maka sebaiknya kita elakkan makan di situ.

III. Jika tiada menu, boleh bertanya dengan pelayan (waiter atau waitress) sama ada restoran tersebut menghidangkan babi. Jika kita memasuki restoran yang menghidangkan babi, maka tidak perlu bertanya lagi apakah peralatan dan bejana dikongsi atau tidak, ini kerana sudah pasti ia dikongsi.

Maka langkah selamat, apabila kita sudah mengetahui yang babi memang dihidangkan di restoran tersebut, maka jauhi sahaja.

 3. Adakah perlu selidiki penggunaan minyak masak dari lemak babi?

Jika sesebuah restoran tidak menghidangkan babi, maka tidak lagi perlu bertanya secara terperinci seperti minyak apa yang digunakan.

Jika anda hanya berpegang dengan mazhab Syafi’iy, maka akhirnya anda hanya boleh makan di premis yang ada sijil halal (halal certificate) sahaja, sedangkan anda sepatutnya berpegang dengan jumhur ulama’ di mana makanan orang Kristian adalah halal.

4. Apakah hukum bekerja di kilang yang memproses baja yang dikhuatiri dari bangkai khinzir?

Ia bermaksud apabila bekerja di negara bukan Islam, maka perlu beramal dengan surah Al-Baqarah, Firman Allah ﷻ,

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةَ وَٱلدَّمَ وَلَحْمَ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ بِهِۦ لِغَيْرِ ٱللَّهِ ۖ فَمَنِ ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَآ إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ  ١٧٣

“Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barang siapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

[Al-Baqarah: 173]

Mengenai kilang tersebut, ia adalah kilang baja bukan kilang arak. Baja adalah benda yang harus untuk tanaman. Maka, anda tidak perlu risau dengan peralatannya ini kerana ia adalah mengikut ketetapan kilang tersebut dan ia adalah kilang milik orang bukan Islam. Anda juga menetap di negara bukan Islam sebagai minoriti.

5. Apakah solusi, jika hanya seorang sahaja pekerja Muslim yang bekerja di atas kapal carigali milik syarikat luar dan beroperasi di negara luar?

Situasi:

i. Selama beberapa bulan di atas kapal di tengah laut, hanya makan makanan yang disediakan (kecuali daging babi)

ii. Meninggalkan salat Juma’at sepanjang berada di atas kapal carigali.

Cari pekerjaan lain.  Jangan mencampakkan diri dalam kebinasaan, wang masuk akan tetapi agama hanyut.

Firman Allah ﷻ,

إِنَّ ٱلَّذِينَ تَوَفَّىٰهُمُ ٱلْمَلَٰئِكَةُ ظَالِمِىٓ أَنفُسِهِمْ قَالُوا۟ فِيمَ كُنتُمْ ۖ قَالُوا۟ كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِى ٱلْأَرْضِ ۚ قَالُوٓا۟ أَلَمْ تَكُنْ

أَرْضُ ٱللَّهِ وَٰسِعَةً فَتُهَاجِرُوا۟ فِيهَا ۚ فَأُو۟لَٰئِكَ مَأْوَىٰهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَسَآءَتْ مَصِيرًا  ٩٧

“Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: “Dalam keadaan bagaimana kamu ini?”. Mereka menjawab: “Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)”. Para malaikat berkata: “Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?”. Orang-orang itu tempatnya neraka Jahanam, dan Jahanam itu seburuk-buruk tempat kembali,”

[An-Nisa’: 97]

6. Adakah dibolehkan makan makanan segera seperti KFC di luar negara seperti negara Denmark.

Boleh. Firman Allah ﷻ,

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ وَط-َعَامُ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ حِلٌّ لَكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَهُمْ

“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan orang-orang yang diberi al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal (pula) bagi mereka.”

[Al-Maidah: 5]

Kata Ibnu Abbas رضي الله عنهما makanlah makanan ahli kitab termasuk daging mereka.

7. Adakah orang yang berkerja di luar negara selama sebulan semasa Ramadhan perlu membayar zakat fitrah di negara tersebut?

Ya, bayar.

Amaun zakat amat kecil. Nisbah amaun di Malaysia cuma Rm 7.00 sahaja, maka perlu lakukan semakan dengan pejabat agama di tempat berkerja di negara tersebut.

8. Isu bersalaman antara muslim, lelaki dan perempuan dengan bukan muslim. Bersalaman sudah menjadi suatu amalan, adab dan budaya di negara luar(barat) dan adalah bersikap kurang ajar atau keterlaluan sekiranya menolak untuk bersalam.Bagaimana solusi terbaik untuk menangani isu ini?

Adab bersalam di negara luar , barat terutamanya.

Bersalaman di negara luar (barat) adalah budaya mereka dalam bermuamalat. Maka, orang Islam boleh bersalaman kerana status minoriti dalam negara bukan Islam dengan beberapa syarat:

 i.Ianya suatu keperluan adat setempat.

ii.Kita tidak memulakannya.

iii. Tidak mengapa jika wanita itu sudah berusia, pemimpin masyarakat dan ia berlaku di majlis terbuka.

iv. Sentiasa mengelak merasa nikmat dari bersalaman.

Fatwa Yusof al Qardhawi.

9. Bagaimanakah cara dan adab yang sesuai ketika berwudhuk semasa berada di negara barat yang rakyatnya sentiasa memastikan keadaan toilet sentiasa didalam keadaan bersih dan kering?

Etika berwudhuk di tandas negara Barat.

Solusi yang terbaik, apabila melancong ke negara barat, berkunjunglah  di Pusat Kegiatan Islam (Islamic centre).

Jika ketiadaan pusat Kegiatan Islam (Islamic centre), sentiasalah bawa sebotol air dan berwuduk di luar bilik rehat.

Jika ada air pancuran di tandas,  berwudhuklah di situ.Umat Islam perlu menjaga adab negara luar, iaitu sentiasa memastikan tandas negara luar dalam keadaan kering, bersih dan tanpa air.

10. Sejauh mana kita perlu mengetahui bahan dalam produk hygiene dan kosmetik kalau tiada tanda halal jakim (terutamanya produk dari negara luar) bahan yang dalam nama saintifik dan bahan macam glycerol yang tidak dinyatakan sumbernya.

Kena usaha email kilang tersebut atau bagaimana?

Halal dan haram ni asas fiqh kepenggunaan harian kita. Makanan, minuman bahkan kosmetik pun kena peka dgn isu halal & haram.

  1.  Langkah pertama logo halal JAKIM yang sah
  2.  Jika tidak ada logo halal, kena membaca label dgn teliti
  3. Juga e-mail kepada kilang atau membuat panggilan talian bebas tol (toll-free no).
  4. Guna Fiqh Istihalah, yakni berubahnya dzat, maka glycerol itu kalau pun datang dari punca haiwan, ia sudah berubah zatnya

Komen dan Soalan