Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah al-Baqarah: Tafsir ayat Ke-98 hingga Ke-100

Tafsir Surah al-Baqarah: Tafsir ayat Ke-98 hingga Ke-100

170
0

Tafsir Surah al-Baqarah

Tafsir Ayat Ke-98 hingga Ke-100

Tafsir Ayat Ke-98

مَن كانَ عَدُوًّا لِلَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَرُسُلِهِ وَجِبريلَ وَميكالَ فَإِنَّ اللَّهَ عَدُوٌّ لِلكافِرينَ

Sesiapa memusuhi Allah (dengan mengingkari segala petunjuk dan perintah-Nya) dan memusuhi Malaikat-malaikat–Nya dan Rasul-rasulNya, khasnya malaikat Jibril dan Mikail, (maka dia akan diseksa oleh Allah) kerana sesungguhnya Allah adalah musuh bagi orang-orang kafir.

مَنْ كَانَ عَدُوًّا لِلَّهِ

Sesiapa yang bermusuh dengan Allah;

Dalam ayat sebelum ini, kita telah diberitahu bahawa golongan Yahudi bermusuh dengan Jibrail عليه السلام. Dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ hendak memberitahu bahawa sesiapa yang bermusuh dengan malaikat-Nya, sebenarnya dia menjadikan Allah ‎ﷻ sebagai musuh. Tentunya tidak akan berjaya sesiapa yang memusuhi Allah ‎ﷻ, bukan?

وَمَلَائِكَتِهِ

dan segala malaikat-malaikat-Nya;

Mereka tidak suka kepada Jibrail عليه السلام sahaja, tetapi dikatakan mereka memusuhi semua malaikat. Ini adalah kerana kalau marah kepada satu malaikat, bermakna marah kepada semua malaikat sekali. Seperti kalau kita sakiti seorang, bermakna kita juga menyakiti semua sahabatnya atau saudaranya sekali. Cubit paha kanan, paha kiri terasa juga.

وَرُسُلِهِ

dan segala rasul-rasul-Nya

Dan kalau bermusuh dengan rasul dari kalangan malaikat, maka bermakna dia bermusuh dengan semua rasul sama ada dari kalangan manusia atau malaikat. Dan kalau bermusuh dengan mana-mana utusan Allah ‎ﷻ, sama ada mereka itu utusan dari jenis manusia, atau dari jenis malaikat, sebenarnya mereka bermusuh dengan Allah ‎ﷻ kerana Allah ‎ﷻlah yang mengutus mereka.

Para Rasul itu hanya menyampaikan arahan Allah ‎ﷻ sahaja. Kalau posmen hantar surat, dan kita marah kepada posmen itu, ini tidak patut. Kalau kita marah, maksudnya kita marah kepada orang yang menghantar surat itu, bukan?

وَجِبْرِيلَ

lebih-lebih lagi Jibrail;

Dalam ayat ini disebut Jibrail عليه السلام sekali lagi walaupun Jibrail عليه السلام adalah salah seorang dari malaikat. Ini adalah sebagai pengulangan dan penekanan.

وَمِيكَالَ

dan Mikhail;

Sebelum ini telah disebut yang mereka kata mereka sukakan Mikhail عليه السلام. Ini ada disebut dalam kitab-kitab mereka. Tetapi dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ ingin memberitahu kalau tidak sukakan Jibrail عليه السلام bermaksud Mikhail عليه السلام pun mereka musuhi juga.

فَإِنَّ اللَّهَ عَدُوٌّ لِلْكَافِرِينَ

Maka Allah itu musuh bagi orang kafir;

Allah ‎ﷻ sebut perkataan ‘kafir’ di sini. Bermakna, sesiapa yang marahkan walaupun satu sahaja malaikat Allah ‎ﷻ, maka orang itu sudah menjadi kafir. Sememangnya Allah ‎ﷻ bermusuh dengan orang kafir.

Dalam ayat-ayat sebelum ini, mereka mengatakan mereka orang beriman, tetapi Allah ‎ﷻ ingin memberitahu di dalam ayat ini, bukan sahaja mereka tidak beriman, tetapi Allah ‎ﷻ sudah menjadikan mereka sebagai musuh-Nya. Alangkah beratnya kesalahan dan kesilapan yang telah mereka lakukan.

Tafsir Ayat Ke-99

Mereka bukan sahaja berbalah dengan utusan Allah ‎ﷻ yang membawa wahyu itu, tetapi mereka sebenarnya berbalah dengan wahyu Allah ‎ﷻ. Sedangkan wahyu itu untuk kebaikan dunia dan akhirat.

وَلَقَد أَنزَلنا إِلَيكَ آياتٍ بَيِّناتٍ ۖ وَما يَكفُرُ بِها إِلَّا الفاسِقونَ

Dan sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) ayat-ayat keterangan yang jelas nyata (Al-Qur’an), dan tidak ada yang akan mengingkarinya melainkan orang-orang yang fasik.

وَلَقَدْ أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ

Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu;

Iaitu kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Ayat ini hendak memberikan kekuatan kepada Nabi Muhammad ﷺ. Pelbagai tohmahan dan hujah batil yang diberikan oleh orang Yahudi untuk menentang Nabi Muhammad ﷺ. Maka, Allah ‎ﷻ hendak menekankan kepada baginda bahawa memang telah diturunkan Al-Qur’an itu kepada baginda. Siapakah yang menurunkannya?: Allah ‎ﷻ. Memang melalui Malaikat Jibrail عليه السلام tetapi sebenarnya, Allah ‎ﷻlah yang menurunkan. Jibrail عليه السلام hanya sebagai pengutus sahaja.

Kepada siapakah wahyu itu diturunkan? Kepada Nabi Muhammad ﷺ. Seorang insan yang mulia yang tidak ada apa-apa perkara buruk yang boleh dikatakan tentang baginda oleh musuh-musuhnya. Oleh itu mereka mencemuh Al-Qur’an dan cuba menjatuhkan nilainya kerana mereka tidak ada ruang dan fakta untuk mencemuh baginda kerana akhlak baginda yang mulia.

Oleh itu, kita sebagai pendakwah, kenalah mempunyai nilai-nilai akhlak yang murni. Jangan disebabkan oleh akhlak kita yang buruk di mata manusia menyebabkan mereka tidak mahu menerima mesej Al-Qur’an dan Islam yang perlu disampaikan.

Amat menyedihkan jikalau ada kalangan orang-orang yang mengaku ahli agama tetapi mempunyai akhlak yang buruk. Walaupun kita menyampaikan perkara yang baik, tetapi kalau kita sampaikan dengan cara yang buruk, boleh menjauhkan manusia dari ayat-ayat Allah ‎ﷻ. Mereka sudah datang belajar, maka ajarlah mereka dengan baik. Jangan kita marah mereka, maki mereka, perli mereka, tuduh mereka macam-macam, lebih-lebih lagi tuduh mereka sebagai ‘munafik’. Ini amat tidak patut sekali.

Jangan kita ceritakan keburukan mereka kepada pelajar yang lain. Jangan kita cari kesalahan anak-anak murid kita. Jangan kita bercakap dengan nada yang tidak elok sampai boleh menyakitkan hati pelajar-pelajar. Mereka sudah datang belajar dengan kita, maka kenalah layan mereka dengan baik.

آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ

ayat-ayat yang jelas nyata;

Ayat-ayat Al-Qur’an memang jelas. Yang tidak jelas kepada kamu adalah kamu yang tidak belajar.

Jadi, ayat Al-Qur’an itu telah diturunkan oleh Allah ‎ﷻ sendiri dan kepada Nabi Muhammad ﷺ yang jelas mempunyai akhlak yang mulia. Tidak ada apa yang boleh dicemuh tentang Allah ‎ﷻ dan Nabi ﷺ. Ia adalah “Perfect Combination” (Kombinasi Sempurna). Al-Qur’an itu adalah jelas nyata.

Jadi,

Pemberi wahyu itu adalah haq.

Penerimanya adalah haq.

Dan maklumat yang diterima itu juga adalah haq.

وَمَا يَكْفُرُ بِهَا

Dan tidaklah akan kufur dengan Al-Qur’an itu

Memang akan ada sahaja yang akan kufur dengan ayat-ayat Al-Qur’an itu. Tetapi siapakah mereka yang sanggup kufur dengan ayat-ayat Al-Qur’an itu?

إِلَّا الْفَاسِقُونَ

melainkan orang-orang fasik sahaja;

Iaitu orang yang banyak berbuat dosa. Yang tidak mahu menerima adalah orang-orang yang fasik. Namun begitu janganlah pula cepat sahaja untuk panggil orang lain fasik. Mereka menjadi fasik selepas tidak mahu menerima Al-Qur’an, apabila telah didakwahkan kepada mereka.

Tetapi kita kena tanya balik: adakah kita telah berdakwah kepada mereka? Berapa kali kita sudah jelaskan kepada mereka tentang ayat-ayat Al-Qur’an dan kepentingan belajar tafsir? Adakah kita pernah dakwah kepada mereka, atau kita terus panggil mereka fasik tanpa kita berdakwah untuk menyampaikan Al-Qur’an itu dahulu kepada mereka? Oleh itu, jangan senang-senang menuduh orang lain sebagai fasik pula.

Ditakuti kalau kita cuba menyampaikan kepada mereka tetapi cara dakwah kita pula yang tidak bagus. Kalau begitu, kita kena pertingkatkan lagi teknik dakwah kita. Mungkin cara kita tidak kena, jadi kita kena berbincang dengan orang lain yang ada pengalaman berdakwah.

Atau mungkin sikap dan akhlak kita yang menjadi punca mereka tidak mahu menerima Al-Qur’an itu. Kalau begitu, itu adalah salah kita maka kita kenalah banyak menilai diri kita sendiri.

Tafsir Ayat Ke-100

Allah ‎ﷻ menempelak mereka yang memungkiri janji mereka dengan Allah ‎ﷻ. Puak Yahudi telah mengadakan perjanjian taat setia dan mengikut ajaran dalam Taurat, tetapi mereka telah memungkirinya.

أَوَكُلَّما عاهَدوا عَهدًا نَبَذَهُ فَريقٌ مِنهُم ۚ بَل أَكثَرُهُم لا يُؤمِنونَ

Patutkah (mereka ingkarkan ayat-ayat keterangan itu) dan patutkah tiap-tiap kali mereka mengikat perjanjian setia, dibuang dan dicabuli oleh segolongan dari mereka? Bahkan kebanyakan mereka tidak beriman.

أَوَكُلَّمَا عَاهَدُوا عَهْدًا

Apakah setiap kali mereka buat perjanjian setia;

Perjanjian yang dimaksudkan itu adalah perjanjian yang dibuat dengan Allah ‎ﷻ. Bukan dengan manusia, tetapi dengan Allah ‎ﷻ.

نَبَذَهُ فَرِيقٌ مِنْهُمْ

maka setengah daripada mereka membuangnya?

Perkataan نَبَذَ itu bermaksud membuang sesuatu yang kita tidak perasan bahawa ia adalah penting. Kita tidak tahu bahawa ia adalah penting dan kerana itu senang-senang sahaja kita buang. Maknanya, orang jahil sahaja yang membuat perkara itu.

Adakah kita juga membuat perjanjian dengan Allah ‎ﷻ? Tentu sekali. Inilah yang kita sebut setiap hari dalam syahadah kita. Kita sebut syahadah itu dalam setiap kali kita salat. Dalam syahadah itu, kita berjanji dengan Allah ‎ﷻ yang kita akan hanya menyembah dan memohon kepada-Nya sahaja.

Tetapi ramai di antara kita tidak menepati perjanjian ini. Antaranya adalah kerana tidak faham bahawa itu adalah satu perjanjian kita dengan Allah ‎ﷻ dan ia adalah amat penting sekali. Ia adalah satu perjanjian yang berat. Bukan perjanjian main-main. Ingatlah bahawa itu adalah perjanjian kita dengan Allah ‎ﷻ.

بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

Bahkan sebenarnya kebanyakan mereka itu tidak beriman;

Kalau mereka tidak kisah langsung akan perjanjian itu bermakna mereka tiada iman. Kebanyakan daripada golongan Yahudi itu memang tidak beriman. Mereka tahu apakah kebenaran itu tetapi mereka tolak kerana mereka degil sahaja.

Oleh itu, kalau kita pun berperangai begitu, maka kita ini ada sifat Yahudi.

Allahu a’lam. 

 

Komen dan Soalan