Utama Fikih Asma'ul Husna Asma’ul Husna: Kedudukan Ilmu Tentang Asma’ Allah dan Sifat-Nya (Bahagian 1)

Asma’ul Husna: Kedudukan Ilmu Tentang Asma’ Allah dan Sifat-Nya (Bahagian 1)

46
0

Mukaddimah dari Penulis:

Kitab ini adalah kumpulan tulisan yang bermanfaat – dengan seizin AIlah- dalam membahas fikih yang paling mulia dan yang paling bermantaat iaitu fiqih Asmaullah Al-Husna (nama-nama Allah yang terbaik). Di dalamnya saya jelaskan lebih dari seratus nama dari nama-nama Allah yang baik, yang didahului dengan mukaddimah tentang dasar-dasar ilmu dalam pembahasan ini.

Saya pun telah berusaha dalam menyusun kitab ini menggunakan kata-kata yang jelas dan metode yang mudah disertai dengan penyebutan dalil-dalil serta bukti-bukti dari Al-Qur’an dan hadits Rasul dan sekaligus penjelasan dari sisi ibadah serta pengaruh keimanan yang merupakan perwujudan iman terhadap nama-nama Allah.

Saya banyak mengambil manfaat dari ucapan para ulama, khususnya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, dan murid beliau, Imam Ibnu Al-Qayyim serta Syaikh Abdurrahman As-Sa’di – semoga Allah merahmati mereka semua.

Nabi SAW bersabda :

إن للهِ تسعةً وتسعين اسمًا ، مائةً إلا واحدًا ، مَن أحصاها دخلَ الجنةَ

Maksudnya: “Sesungguhnya bagi Allah SWT sembilan puluh sembilan nama, seratus kecuali satu, barangsiapa yang menghafalnya akan masuk syurga”. Hadis riwayat Imam al-Bukhari (6410) dalam Sahih al-Bukhari

Semoga Allah Ta’ala mengampuni kesalahan, kejahilan, dan berlebih-lebihanku dalam segala urusanku serta memberi hidayah kepadaku ke jalan yang lurus, sesungguhnya Dia merupakan sebaik-baiknya tempat meminta dan semulia-mulianya tempat berharap, cukuplah Dia bagi kita dan Dialah sebaik-baiknya pelindung.

🕸 Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin Al-Badr

1. KEDUDUKAN ILMU TENTANG ASMA’ ALLAH DAN SIFAT-NYA

Sesungguhnya memahami nama Allah ‎ﷻ yang terbaik (Asma’ul Husna) merupakan pintu ilmu yang mulia, bahkan ini termasuk Al-Fiqh Al-Akbar (fiqh yang paling agung) dan paling utama serta pertama kali yang masuk dalam sabda Rasulullah ﷺ,

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan atasnya, maka Dia akan memberikan kefahaman kepadanya dalam masalah agama”. (Muttafaq Alaih)

Mempelajari ilmu ini merupakan usaha termulia yang dilakukan oleh setiap jiwa dan sebaik-baiknya apa yang diraih oleh orang-orang yang memiliki kecerdasan akal dan petunjuk. Bahkan ini merupakan puncak yang direbut oleh manusia.

[Maka fiqh Asma’ul Husna ini amat penting untuk dipelajari oleh umat Islam. Amat tidak patut kalau tidak diambil perhatian. Untuk kenal Allah ‎ﷻ, kenalah belajar Asma’ul Husna.]

Ilmu ini merupakan asas jalan menuju kepada Allah ‎ﷻ dan jalan masuk yang lurus dalam meraih kecintaan dan keredhaan-Nya serta jalan yang lurus bagi setiap orang yang dicintai dan dipilih-Nya.

Sebagaimana bangunan memiliki asas, maka fondasi agama ini adalah iman kepada Allah ‎ﷻ dan kepada nama-nama serta sifat-sifat-Nya. Jika asas ini kuat, maka dia akan dapat memikul bangunannya dengan kuat dan kukuh serta selamat daripada goncangan dan kerobohan.

[Ilmu fiqh Asma’ul Husna ini adalah asas. Maka kenalah ada asas yang kukuh sebelum melonjak kepada ilmu-ilmu yang lain. Kita selalu dengar: Kenal Allah ‎ﷻ. Namun bagaimana hendak kenal Allah ‎ﷻ melainkan dengan Asma’-Nya?]

Ibnu Al-Qayyim رحمه الله berkata, “Barangsiapa yang menghendaki bangunan yang tinggi, maka diharuskan baginya untuk menguatkan asas dan benar-benar memperhatikannya kerana ketinggian bangunan tergantung pada kokoh dan kuatnya asas. Amal dan darjat adalah bangunan, sedangkan fondasinya adalah iman.

[Semoga ilmu ini dikejar dan cuba difahami oleh semua umat Islam kerana amat penting. Alhamdulillah kita ada alim ulama’ yang mengupas tajuk ini supaya kita dapat memahaminya dengan agak mudah. Asalkan mahu belajar. Tentunya kena belajar ikut jalan Sunnah dan bukan ikut nafsu dan ilmu khayalan.]

📜 Soal Jawab

Soalan:
Memang ada hadith kata terdapat 99 nama Allah tetapi rupa-rupanya dalam pengajian saya di dalam bilik Fiqh Sunnah 01, nama yang sahih tidak sampai 99?

Jawapan:
Nanti akan ada bab khusus tentang hadith ini. Memang hadith yang sebut Allah ada 99 nama itu sahih. Tetapi hadith SENARAI nama-nama itu yang tidak sahih. Kena bezakan antara kedua jenis hadith itu. Ada tiga hadih yang senaraikan nama-nama itu, termasuk nasyid Asmaul Husna yang selalu dinyanyikan di negara ini. Hadith itu tidak sahih.

Walaupun Hadith Allah ada 99 nama itu sahih, tetapi pemahamannya yang keliru di kalangan masyarakat.
🔘 Nama Allah tidak terhad kepada 99 sahaja. Jumlahnya kita tidak tahu, beribu malah berjuta (kita tidak akan dapat tahu di dunia ini).
🔘 Lalu bagaimana hendak mengamalkan hadith yang sebut sesiapa yang ‘mengiranya’ akan masuk syurga? Ini nanti akan dibincangkan.

Tambahan pula senarai 99 nama itu tidak disepakati. Kita akan senaraikan dalam 125 nama-nama nanti.

Komen dan Soalan