Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Dalil Majlis Zikir

Dalil Majlis Zikir

103
0

🔴 Mohon penjelasan berkenaan hadith di bawah ini:

Telah menceritakan kepada kami (Abu Bakr bin Abu Syaibah) telah menceritakan kepada kami (Marhum bin ‘Abdul ‘Aziz) dari(Abu Na’amah As-Sa’di) dari (Abu ‘Utsman) dari (Abu Sa’id Al-Khudri)dia berkata; “Pada suatu hari Mu’awiyah melewati sebuah halaqah (majlis) di masjid. Kemudian ia bertanya; ‘Majlis apakah ini? ‘ Mereka menjawab; ‘Kami duduk di sini untuk berzikir kepada Allah .’ Mu’awiyah bertanya lagi; ‘Demi Allah, benarkah kalian duduk-duduk di sini hanya untuk itu? ‘ Mereka menjawab; ‘Demi Allah, kami duduk hanya untuk itu.’ Kata (Mu’awiyah) selanjutnya; ‘Sungguh saya tidak menyuruh kalian bersumpah kerana mencurigai kalian. Kerana tidak ada orang yang menerima hadis dari Rasulullah ﷺ yang lebih sedikit daripada saya.’ Sesungguhnya Rasulullah ﷺ pernah melewati halaqah para sahabatnya. Lalu Rasulullah ﷺ bertanya: ‘Majlis apa ini? ‘ Mereka menjawab; ‘Kami duduk untuk berzikir kepada Allah ﷻ dan memuji-Nya atas hidayah-Nya berupa Islam dan anugerah-Nya kepada kami.’ Rasulullah ﷺ bertanya lagi: ‘Demi Allah, apakah kalian duduk di sini hanya untuk ini? ‘ Mereka menjawab; ‘Demi Allah, kami duduk-duduk di sini hanya untuk ini.’ Kata Rasulullah ﷺ selanjutnya: ‘Sungguh aku menyuruh kalian bersumpah bukan kerana mencurigai kalian. Tetapi kerana aku pernah didatangi Jibril. Kemudian ia memberitahukan kepadaku bahawasanya Allah ﷻ membanggakan kalian di hadapan para malaikat.

[ Muslim: 4869 ]


Dalil hadith:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ خَرَجَ مُعَاوِيَةُ عَلَى حَلْقَةٍ فِي الْمَسْجِدِ فَقَالَ مَا أَجْلَسَكُمْ قَالُوا جَلَسْنَا نَذْكُرُ اللَّهَ قَالَ آللَّهِ مَا أَجْلَسَكُمْ إِلَّا ذَاكَ قَالُوا وَاللَّهِ مَا أَجْلَسَنَا إِلَّا ذَاكَ قَالَ أَمَا إِنِّي لَمْ أَسْتَحْلِفْكُمْ تُهْمَةً لَكُمْ وَمَا كَانَ أَحَدٌ بِمَنْزِلَتِي مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَقَلَّ عَنْهُ حَدِيثًا مِنِّي وَإِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ عَلَى حَلْقَةٍ مِنْ أَصْحَابِهِ فَقَالَ مَا أَجْلَسَكُمْ قَالُوا جَلَسْنَا نَذْكُرُ اللَّهَ وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا هَدَانَا لِلْإِسْلَامِ وَمَنَّ بِهِ عَلَيْنَا قَالَ آللَّهِ مَا أَجْلَسَكُمْ إِلَّا ذَاكَ قَالُوا وَاللَّهِ مَا أَجْلَسَنَا إِلَّا ذَاكَ قَالَ أَمَا إِنِّي لَمْ أَسْتَحْلِفْكُمْ تُهْمَةً لَكُمْ وَلَكِنَّهُ أَتَانِي جِبْرِيلُ فَأَخْبَرَنِي أَنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يُبَاهِي بِكُمُ الْمَلَائِكَةَ

Fiqh Hadith:
Boleh duduk beramai-ramai dalam suatu majlis, berzikir perlahan-lahan. Jika berzikir secara kuat seperti amalan bid’ah di Malaysia (ada pak lebai yang mengetuai, dengan suara yang kuat, menggunakan mikrofon), maka sudah tentu Muawiyah tidak akan bertanya. Oleh kerana zikir perlahan sangat, Muawiyah menjadi hairan. Kalian berbuat apa di sini? maka, para penduduk menjelaskan mereka sedang berzikir perlahan, dan tidak berkumpulan, sendiri-sendiri sahaja. Ini berlaku di Syria, di zaman pemerintahan amir Muawiyah.

🔴 Adakah ini dalil membolehkan majlis halaqah untuk berzikir kerana Allah ﷻ?


Ya, boleh.
Misalnya orang yang datang awal hari Jumaat. mereka duduk bersama-sama dan berzikir secara perlahan. Pada hari Jumaat, penghujung salat ‘Asar dan sambil menunggu waktu Maghrib. Ini kerana doa mustajab ketika waktu ini.
Cara salaf, duduk beramai-ramai tetapi masing-masing berzikir perlahan tanpa ada pak lebai yang mengetuai secara berkumpulan.

🔴 Adakah dalil ini boleh digunakan untuk majlis zikir perdana seperti yang kaum sufi lakukan?


Hadith sama. Cuma cara takwil berbeza. Tareqat menggunakan hadith yang sama untuk melakukan halaqah zikir, Ya Hanana, Hol, membaca ratib, aurad, hizib. Manakala Harakah seperti Ikhwan, Haluan, Ikram, Isma membaca Al-Ma’thurat beramai-ramai, malahan partai Pas juga membaca Al-Ma’thurat secara beramai-ramai.

Mereka ini ikhlas mahu berzikir, akan tetapi syaitan membelit mereka dalam cara berzikir.

🔴 Apakah perlu merujuk kepada dalil-dalil yang lain untuk mentakwil hadith?


Tidak. Rujuk kitab asal, kitab teras, induk, yakni Fathul Bari, Syarah Sahih Al-Bukhari, Syarah Al-Bukhari Al-Ayni, Syarah Sahih Muslim oleh An-Nawawi atau Syarah Sahih Al-Bukhari oleh Ibnu Rajab.

@bicarathtl
#SnJfiqhassunnah

Komen dan Soalan