Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 SnJ Fiqh Wanita: Dosa Tanggung Sendiri

SnJ Fiqh Wanita: Dosa Tanggung Sendiri

79
0

📍Seorang isteri sudah ditegur oleh suaminya supaya menutup aurat apabila keluar dari rumah. Namun, isterinya masih tidak menutup aurat. Adakah dosa itu akan ditanggung oleh suaminya dan jika berterusan ingkar sebegitu apakah yang patut dilakukan oleh suaminya?

🔵Istilahkan dahulu kalimah “Mukalaf”.

“Mukalaf” maksudnya seorang yang telah sampai kepada usia baligh, beraqal dan sudah ditaklifkan bebanan agama atau taklif deeni. Seorang anak, apabila telah dewasa, maka dia sendiri yang akan menanggung dosanya. Begitu juga bagi seorang wanita, jika dia sudah dewasa, maka dia kena memikul dosa dia sendiri. Bagi anak yang “Mukalaf”, si ayah tidak memikul dosa-dosanya. Wanita yang “Mukalaf” dan bersuami, kena memikul dosanya sendiri bukan suaminya.

Dalil:
وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ ۚ وَإِن تَدْعُ مُثْقَلَةٌ إِلَىٰ حِمْلِهَا لَا يُحْمَلْ مِنْهُ شَيْءٌ وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَىٰ

Dan (ketahuilah) bahawa seorang pemikul itu tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain dan jika berat tanggungannya (dengan dosa), lalu memanggil (orang lain) untuk menolong agar dipikul sama bebanan tersebut, maka tidak akan dapat dipikul sedikitpun daripadanya walaupun orang yang meminta pertolongannya itu daripada kaum kerabatnya sendiri [ Fathir: 18 ].

Maka, banyak orang tersilap bahawa dosa anak akan dipikul oleh bapa. Si isteri pulak bebas melakukan dosa disebabkan yang menanggung dosanya adalah suaminya (banyak cantik punya khayalan!). Ini semua hanya kerja syaitan sahaja. Maka kena faham istilah “Mukalaf” dalam agama. Tamat isu taklif.

Adapun masalah bapa terhadap anak, suami terhadap isteri adalah isu kepimpinan (leadership) dan pengurusan (management).

Dalilnya:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu serta ahli keluarga kamu dari api neraka [ Tahrim: 06 ]

Si suami kena pimpin isteri, tunjuk kepimpinan (leadership) terbaik dan kena uruskan atau tadbir urus keluarganya. Maka, kalau isteri belum beres dalam aspek menjaga aurat ketika di luar rumah, maka dosa memang 100% isteri yang tanggung. Suami pula sejauh mana dia menunjukkan sikap kepimpinan (leadership) dan pengurusan (management) kepada isteri dia. Suami tidak pikul dosa isteri, tetapi dia kena menjawab di hadapan Allah SWT sejauh mana dia memimpin dan mengurus isterinya.

Jawapan dari Syeikh THTL
@FiqhWanitaUito

Komen dan Soalan