Utama Bilik (131) Tazkirah Ustaz Naim Hujan Rahmat, Bukan Hujan Musibah

Hujan Rahmat, Bukan Hujan Musibah

46
0

TAZKIRAH HARIAN UiTO:
☆Tadabbur Kalamullah 1 Rabiulakhir 1438H☆

فَلَمَّا رَأَوْهُ عَارِضًا مُسْتَقْبِلَ أَوْدِيَتِهِمْ قَالُوا هَٰذَا عَارِضٌ مُمْطِرُنَا ۚ بَلْ هُوَ مَا اسْتَعْجَلْتُمْ بِهِ ۖ رِيحٌ فِيهَا عَذَابٌ أَلِيمٌ

Maka apabila mereka melihat azab itu sebagai awan yang menghala ke lembah-lembah mereka, mereka berkata: “Ini ialah awan yang akan membawa hujan kepada kita!” (Mendengarkan kata-kata yang demikian, Nabi Hud berkata): “Tidak! Bahkan itulah (azab) yang kamu minta disegerakan kedatangannya, iaitu angin yang membawa azab seksa yang tidak terperi sakitnya” [Surah al-Ahqaf 24]

#Hujan yang turun ada ketikanya membawa rahmat yang menggembirakan seluruh makhluk Allah swt. Namun perlu diingat jika hujan yang datang terlalu deras tanpa henti kemungkinan satu musibah atau teguran daripada Allah swt. Sama-sama kita berwaspada dan bermuhasabah.

#Hal ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh Aisyah r.ha:

وَكَانَ إِذَا رَأَى غَيْمًا أَوْ رِيحًا عُرِفَ فِى وَجْهِهِ . قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ النَّاسَ إِذَا رَأَوُا الْغَيْمَ فَرِحُوا ، رَجَاءَ أَنْ يَكُونَ فِيهِ الْمَطَرُ ، وَأَرَاكَ إِذَا رَأَيْتَهُ عُرِفَ فِى وَجْهِكَ الْكَرَاهِيَةُ . فَقَالَ يَا عَائِشَةُ مَا يُؤْمِنِّى أَنْ يَكُونَ فِيهِ عَذَابٌ عُذِّبَ قَوْمٌ بِالرِّيحِ ، وَقَدْ رَأَى قَوْمٌ الْعَذَابَ فَقَالُوا (هَذَا عَارِضٌ مُمْطِرُنَا)

“Jika Rasulullah saw melihat mendung atau angin, maka raut wajahnya pun berbeza.” Aisyah berkata: “Wahai Rasululah, jika orang-orang melihat mendung, mereka akan begitu girang. Mereka mengharap-harap agar hujan segera turun. Namun berbeza halnya dengan engkau. Jika melihat mendung, terlihat wajahmu menunjukkan tanda tidak suka.” Baginda pun bersabda: “Wahai Aisyah, apa yang dapat membuatku merasa aman? Siapa tahu ini adalah azab. Dan pernah suatu kaum diberi azab dengan datangnya angin (setelah itu). Kaum tersebut (iaitu kaum ‘Ad) ketika melihat azab, mereka mengatakan: “Ini adalah awan yang akan menurunkan hujan kepada kita.(HR Bukhari dan Muslim)

*Yang dimaksudkan oleh Nabi saw adalah seksaan yang menimpa kaum ‘Ad sebagaimana disebutkan dalam ayat surah al-Ahqaf diatas.

#Apabila datang hujan lebat yang luar biasa dan tidak henti-henti, maka Anas bin Malik r.a menceritakan bahawa Nabi saw akan memohon pada Allah agar cuaca kembali menjadi cerah. Nabi saw akan berdoa dengan doa ini:

اللَّهُمّ حَوَالَيْنَا وَلَا عَلَيْنَا,اللَّهُمَّ عَلَى الْآكَامِ وَالْجِبَالِ وَالظِّرَابِ وَبُطُونِ الْأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ

“Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, bukan untuk merosakkan kami. Ya Allah, turukanlah hujan ke dataran tinggi, gunung-gunung, bukit-bukit, perut lembah dan tempat tumbuhnya pepohonan” (HR Bukhari dan Muslim)

#Syaikh Soleh as-Sadlan mengatakan: “Doa di atas dibaca ketika hujan semakin lebat atau khuwatir hujan akan membawa bahaya”

Semoga Allah menurunkan pada kita hujan yang membawa manfaat, bukan hujan yang membawa musibah. Semoga kita dipermudahkan untuk kembali taat pada Allah dan dijauhkan dari berbagai macam musibah. Aamiiin

*Ampunilah segala dosa, kesalahan, kesilapan dan kekhilafan kami, Ya Allah*

🐊Ust naim
Telegram
Klik link ini untuk JOIN
bit.ly/tadabburkalamullah

https://m.facebook.com/ustazmuhamadnaim

Saluran Telegram Dr. Rozaimi Romle:

Soalan:

Assalamualaikum w.b.t

Sunnah Harian Rasululullah

Berdoa ketika angin bertiup dengan kencang

عَنْ عَائِشَةَ رضي الله عنها قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ إِذَا عَصَفَتِ الرِّيْحُ قَالَ: (( اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا ، وَخَيْرَ مَا فِيْهَا ، وَخَيْرَ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا ، وَشَرِّ مَا فِيْهَا ، وَشَرِّ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ )) [ رَوَاهُ مُسْلِمٌ: 2085 ]

Diriwayatkan dari ‘Aisyah ra. ia berkata: “Jika angin bertiup dengan kencang Nabi –shallallahu ‘alaihi wasallam- mengucapkan: “Allaahumma inni as aluka khairaha, wa khaira maa fiiha, wa khaira maa ursilat bihii, wa a’uudzu bika min syarrihaa, wasyarri maa fiiha wasyarri maa ursilat bihi.

(Ya Allah, aku memohon kepada-Mu akan kebaikannya dan kebaikan yang ada padanya serta kebaikan sebab dikirimnya ia, dan aku belindung dari keburukannya dan keburukan yang ada padanya serta keburukan sebab dikirimnya ia.”
(HR. Muslim).

Salam dr sahih ke doa ni..

Dr Rozaimi menjawab :

Waalaikumussalam,
✅ Sahih

Komen dan Soalan