Utama UiTO Bicara THTL Siri Pemurnian Bid’ah / 8 Bahagian 3

Siri Pemurnian Bid’ah / 8 Bahagian 3

111
0

60 Amalan bid’ah yang diamalkan di Nusantara.
Nota dari Syeikh THTL

Kelapan : Talqin Mayat

Bahagian 3/akhir

Talqin Mayat
Oleh kerana semua hadith talqin tidak sahih di sisi ahli hadith, maka apakah hukum yang muktamad terhadap talqin mayat?

Fatwa Arab Saudi, Syaikh Ibnu Uthaimin, ia adalah bid’ah.
di Arab Saudi, talqin terbahagi kepada dua:

a.Talqin yang sunnah.
b.Talqin kepada orang yang sedang nazak atau diambang kematian.

Dalil hadith:

( 501 ) – وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ ، وَأَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَا : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { لَقِّنُوا مَوْتَاكُمْ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ } رَوَاهُ مُسْلِمٌ وَالْأَرْبَعَةُ

Terjemahan:
Dari Abu Sa’id dan Abu Hurairah, Rasulullah ﷺ bersabda, “Ajarilah orang-orang yang hendak meninggal dunia di antara kalian ucapan laa ilah illallah”
(Imam Ibnu Hajar rhm di dalam kitab Bulughul Maram no 501 mengatakan, “Hadith tersebut diriwayatkan oleh Muslim dan kitab hadith yang empat Nasai’, Abu Daud, Tirmidzi dan Ibnu Majah”).

2. Talqin yang bid’ah:
Kesimpulan dari Imam Ibnu Qayyim rhm yang diambil oleh Imam al Syun’ani rhm:
“Yang boleh kita simpulkan dari perkataan para muhaqqiqin sesungguhnya hadith- hadith tentang talqin adalah hadith-hadith yang berstatus dhaif sehingga mengamalkan isi kandungannya adalah bid’ah (amalan yang tidak ada tuntunannya). Tidak perlu tertipu dengan ramainya orang yang mempraktikkannya”
(Kitab Subulus Salam 3/157, Asy Syamilah).


Oleh kerana ia merupakan amalan penduduk Syria sejak zaman salaf dan diamalkan di Sepanyol, maka bid’ah ini tidaklah diperangi.

Penjelasan adil dari Syaikhul Islam rhm:

هذا التلقين المذكور قد نقل عن طائعة من الصحابة : أنهم أمروا به كأبي أمامه الباهلي وغيره وروي فيه حديث عن النبي
صلى اله عليه و سلم لكنه مما لا يحكم بصحته ولم يكن كثير من الصحابة يععل ذلك فلهذا قال الإمام أحمد وغيره من العلماء
: أن هذا التلقين لا بأس به فرخصوا فيه ولم يأمروا به واستحبه طائعة من أصحاب الشافعي وأحمد وكره طائعة من العلماء
من أصحاب مالك وغيرهم

Talqin yang disebutkan ini telah diriwayatkan dari sekelompok sahabat bahawa mereka memerintahkannya, seperti Abu Umamah al-Bahili dan lainnya, diriwayatkan hadith dari Rasulullah ﷺ, akan tetapi tidak dapat dihukum sahih, tidak banyak sahabat yang melakukannya.
Oleh sebab itu Imam Ahmad rhm dan ulama lainnya berkata: “Talqin ini boleh dilakukan, mereka memberikan rukhshah (dispensasi keringanan), mereka tidak memerintahkannya. Dianjurkan oleh sekelompok ulama mazhab Syafi’i dah Hanbali, dimakruhkan sekelompok ulama dari kalangan mazhab Maliki dan lainnya”

Maka, hukum yang adil, ia tidak diperangi dan tidak diperintah menurut Imam Ahmad rhm.


#60AmalanBidaahPopularNusantara

Komen dan Soalan