Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 NOTA FIQH WANITA 3 – Februari 2017

NOTA FIQH WANITA 3 – Februari 2017

46
0
KONGSI

 SOALAN & JAWAPAN

FIQH WANITA

 

SOALAN

Apakah hukum orang muslim yang bekerja sebagai perunding perkahwinan bebas (untuk muslim/non muslim)?
Jika haram, apakah surah an-nisa’ ayat 140 boleh diguna pakai dalam hal ini sebagai dalil larangan tersebut?
Mohon penjelasan panel akan hal ini, syukran..

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Saya pun setuju kalau ianya haram kerana mereka waktu itu sedang melakukan perkara dosa, iaitu berkahwin dengan cara bukan islam. Maksudnya ialah orang kafir berkahwin tidak mengikut rukun nikah. Mereka sedang melakukan maksiat, tapi kita terlibat pula dengan majlis mereka, siap menguruskan lagi. Tidak boleh begitu.

Ayat Nisa : 140 sebagai dalil.

“Dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,”

Sebagai contoh lagi, kalau bulan puasa, ada orang kafir yang beli makanan dengan kita. Adakah boleh jual kepada mereka? Mereka tidak puasa kan? Tapi masih haram lagi kerana mereka waktu itu sedang melanggar hukum Allah – sepatutnya berpuasa tapi mereka tidak puasa.
Allahu a’lam.

 

 

SOALAN

a. Apakah hukum kasi/mandulkan kucing?

JAWAPAN thtl al-jazani توان حسن]

Memandulkan kucing
Hanya mazhab hanafi yang membenarkan pemandulan kepada haiwan jika ia membawa manfaat kepada manusia. Mazhab lain membenarkan kepada haiwan seperti lembu dan kambing biri-biri kerana kualiti daging haiwan yang dimandulkan lebih baik dan banyak.
Fatwa saudi, syaikh ibn othaimin, membolehkan pemandulan kucing, jika bilangannya menyusahkan tuannya, asalkan ia tidak ada unsur penyiksaan kepada kucing tersebut (Fatwa Islamiah, jld 4)

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Fatwa mazhab Syafie mengharamkan pemandulan binatang yang tidak dimakan (termasuk kucing). Dalilnya dari keumuman firman Allah Taala yang mengkhabarkan perihal hasutan syaitan: “Aku akan menyuruh mereka untuk mengubah ciptaan Allah” (Surah al-Nisa’, 4:119).

b. Maksudnya khilaf, adakah yang paling baik, kucing tersebut tidak dimandulkan demi kemaslahatan kucing tersebut?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ini ialah hal yang biasa apabila tidak ada dalil yang mantuq, dalil mafhum sahaja yang ada seperti dalam kes ini, maka adalah khilaf.
Dalil mantuq jenis macam ini: “jangan mandulkan kucing”.
Tapi selalunya dalil-dalil yang ada dalam nas, selalunya ‘mafhum’ sahaja dan bukan ‘mantuq’.

 

 

SOALAN

Apakah perbezaan antara taklid dan ittiba’,mazhab, manhaj, tareqat, ijma’, jumhur dan qaul? Mohon penjelasan,syukran.

JAWAPAN

Manhaj- ialah jalan yang lurus atau terang dalam beragama mengikut fahaman para sahabat Nabi saw.
Jumhur-majoriti/kebanyakkan ulama
Ijmak – kesepakatan para ulama berijtihad dalam mengeluarkan sesuatu hukum.
Taqlid – kita ikut saja fatwa yang dikeluarkan tanpa tahu dalil atau nas
Ittiba-kita mengikut apa yang datangnya dari Nabi saw dan para sahabat . Iaitu Al-Qur’an dan as-sunnah.
Allahu a’lam

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Qaul adalah perkataan. Macam qaul qadim Imam Syafie adalah ijtihad beliau pada awal.
Dan kemudian ada ijtihadnya bertukar dan dinamakan qaul jadid – perkataan baru.

Tareqat daripada perkataan tariq yang bermaksud jalan. Lebih kurang sama dengan mazhab – daripada zahaba yang bermaksud jalan untuk pergi. Tareqat adalah jalan untuk mencapai maksud ihsan.
Mazhab adalah jalan untuk mencapai maksud feqah.
Jadi Tareqat ini adalah amalan-amalan yang disusun oleh pengasasnya untuk capai tahap ihsan yang dikejar kejar itu.

 

 

SOALAN

Apakah yang kita perlu lakukan jika kita tidak ada masa untuk solat zuhur, asar dan maghrib? Pada waktu isyak baru ada masa lapang.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Dalam Qur’an digunakan kalimat ‘tegakkan’ solat. Maksudnya solat yang kena tegak dulu, yang lain yang kena ikut.

Kita pun tahu perumpamaan solat adalah tiang ugama. Bayangkan rumah ada tiang seri. Kemudian ada perabot, ada meja makan, TV dan lain-lain. Kalau tiang tengah ruang tapi kita nak letak perabot tengah ruang itu, boleh tak? Tentu tidak boleh. Perabot yang kena ikut tiang, bukan sebaliknya.

Begitu juga dengan solat. Perkara lain dalam kehidupan kita kena disusun sekeliling solat. Kena beri ruang untuk solat. Bukan bila ada masa luang, baru nak solat.

 

 

SOALAN

a. Adakah benar di titian sirat ini beribu tahun juga untuk melintasinya?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq:

Orang melaluinya berlainan cara. Ada yang lama, ada yang cepat, ada yang tidak sedar pun dia dah lepas. Ada yang jalan elok, ada yang merangkak dan sebagainya,bergantung kepada amalan mereka.

b. Mohon kongsikan hadith berkaitan meniti titian sirat bergantung kepada amalan masing-masing.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq:

Rasulullah ﷺ bersabda,

فيمر المؤمنون كطرف العين وكالبرق وكالريح وكالطير وكأجاويد الخيل والركاب فناج مسلم ومخدوش مرسل ومكدوس في نار جهنم
“Orang-orang yang beriman akan melaluinya seperti kerdipan mata, dan ada yang seperti kilat, angin, burung, kuda yang baik dan unta. Maka merekalah yang selamat dan diselamatkan. Ada juga yang dicarik-carik lalu dilepaskan dan ada pula yang terjatuh ke dalam neraka Jahannam.” (Muttafaq ‘Alaih: al-Bukhari, 22/448, no. 6886. Muslim, 1/427, no. 269)

 

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah menyimpulkan bahawa:

والصراط منصوب على متن جهنم وهو الجسر الذي بين الجنة والنار يمر الناس على قدر أعمالهم فمنهممن يمر كلمح البصر ومنهم من يمر كالبرق ومنهم من يمر كالريح ومنهم من يمر كالفرس الجواد ومنهم من يمر كركاب الإبل ومنهم من يعدو عدوا ومنهم من يمشي مشيا ومنهم من يزحف زحفا ومنهم من يخطف خطفا ويلقى في جهنم . فإن الجسر عليه كلاليب تخطف الناس بأعمالهم فمن مر على الصراط دخل الجنة فإذا عبروا عليه وقفوا على قنطرة بين الجنة والنار فيقتص لبعضهم من بعض فإذا هذبوا ونقوا أذن لهم في دخول الجنة

“Ash-Shiraath dibentangkan di atas neraka jahannam, ia adalah titian di antara syurga dan neraka. Manusia melaluinya (meniti di atasnya) bersesuaian dengan kadar amal perbuatan mereka, di antara mereka ada yang melaluiya sepantas kerdipan mata, ada yang melaluinya seperti kilat, ada yang melaluinya selaju angin, ada yang melaluinya seperti larian kuda, ada yang melaluinya seperti menunggang unta, ada yang melaluinya dengan berlari, ada yang melaluinya dengan berjalan, dan ada yang melaluinya dengan merangkak.

Di antara mereka ada yang disambar lalu dilemparkan ke dalam jahannam, kerana di titian tersebut terdapat besi pengait yang menyambar manusia bersesuaian dengan amalnya. Sesiapa yang berjaya melepasi titian siraath, dia masuk syurga. Apabila mereka telah melaluinya, maka mereka berhenti di jambatan di antara syurga dan neraka, lalu dilaksanakan qishash dari sebahagian untuk sebahagian yang lain. Apabila mereka telah disucikan dan dibersihkan, mereka diizinkan masuk syurga.”
(al-Aqidah al-Wasithiyah)

Allahua’lam

 

 

SOALAN

Jika semasa di dunia ada korbankan seekor lembu semasa hari raya Aidil Adha,adakah lembu itu akan menjadi tunggangannya di akhirat semasa meniti titian sirat? Di bawah titian itu neraka jahannam yang menjulang-julang apinya kan ustaz?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq:

Ini berdasarkan hadis yang tidak sahih. kita korbankan kerana arahan Allah dalam surah Nasr dan sebagai mengenangkan pengorbanan Nabi Ibrahim.

Dikeluarkan oleh Abdul Karim Ar Rafi’i Asy Syafi’i dalam kitab At Tadwin fii Akhbari Qazwiin (1134),

ثَنَا أَبُو مُحَمَّدٍ عَبْدُ اللَّهِ الْمَرْزُبَانُ بِقَزْوِينَ ، ثَنَا أَحْمَد بْنُ الْخَضِرِ الْمَرْزِيُّ ، ثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ بْنُ إبراهيم الْبُوشَنْجِيُّ ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَكْرٍ ، ثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ ، ثَنَا يَحْيَى بْنُ عَبْيدِ اللَّهِ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اسْتَفْرِهُوا ضَحَايَاكُمْ ، فَإِنَّهَا مَطَايَاكُمْ عَلَى الصِّرَاطِ

“Abu Muhammad Abdullah Al Marzuban di Qazwin menuturkan kepadaku, Ahmad bin Al Hadr Al Marziy menuturkan kepadaku, Abdul Hamid bin Ibrahim Al Busyanji menuturkan kepadaku, Muhammad bin Bakr menuturkan kepadaku, Abdullah bin Al Mubarak menuturkan kepadaku, Yahya bin ‘Ubaidillah menuturkan kepadaku, dari ayahnya, dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

‘Perbaguslah haiwan qurban kalian, karena dia akan menjadi tunggangan kalian melewati shirath‘”

Juga dikeluarkan oleh Al Dailami dalam Musnad Al Firdaus (268).

Derajat hadits :

Riwayat ini sangat lemah, karena adanya beberapa perawi yang lemah.

Abdul Hamid bin Ibrahim Al Busyanji, dikatakan oleh Abu Zur’ah dan Abu Hatim: “ia tidak kuat hafalannya dan tidak memiliki kitab”. An Nasa’i mengatakan: “ia tidak tsiqah”. Ibnu Hajar Al Asqalani mengatakan: “ia shaduq, namun kitab-kitabnya hilang sehingga hafalannya menjadi buruk”. Maka Abdul Hamid bin Ibrahim bisa diambil periwayatannya jika ada mutaba’ah.
Yahya bin ‘Ubaidillah Al Qurasyi, dikatakan oleh Imam Ahmad: “munkarul hadits, ia tidak tsiqah”. An Nasa’i berkata: “matrukul hadits”. Ibnu Abi Hatim mengatakan: “dha’iful hadits, munkarul hadits, jangan menyibukkan diri dengannya”. Ibnu Hajar mengatakan: “Yahya sangat lemah”. Adz Dzahabi berkata: “para ulama menganggapnya lemah”. Sehingga Yahya bin ‘Ubaidillah ini sangat lemah atau bahkan matruk.
‘Ubaidillah bin Abdillah At Taimi, Abu Hatim berkata: “ia shalih”. Al Hakim mengatakan: “shaduq”. Imam Ahmad mengatakan: “ia tidak dikenal, dan memiliki banyak hadits munkar”. Asy Syafi’i berkata: “kami tidak mengenalnya”. Ibnu ‘Adi berkata: “hasanul hadits, haditsnya ditulis”. Ibnu Hajar berkata: “maqbul“, dan ini yang tepat insya Allah. Maka ‘Ubaidillah ini hasan hadist-nya jika ada mutaba’ah.

Bukan sahaja lemah, tapi ‘sangat lemah’.

Allahua’lam

 

 

SOALAN

Benarkah mewarnakan tangan dan kaki dengan inai adalah sunnah kepada perempuan yang telah berkahwin? Bukankah inai ini hukumnya hanya harus atau haram sahaja?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Digalakkan terutama kepada wanita yang sudah kahwin.
Inai adalah perhiasan bagi wanita bukannya untuk lelaki. Dalam sebuah hadith, diriwayatkan daripada ‘Aisyah R.Anha:

أَوْمَتِ امْرَأَةٌ مِنْ وَرَاءِ سِتْرٍ بِيَدِهَا كِتَابٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَبَضَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم يَدَهُ فَقَالَ: ‏ مَا أَدْرِي أَيَدُ رَجُلٍ أَمْ يَدُ امْرَأَةٍ‏.‏ قَالَتْ بَلِ امْرَأَةٌ ‏.‏ قَالَ: لَوْ كُنْتِ امْرَأَةً لَغَيَّرْتِ أَظْفَارَكِ.‏ يَعْنِي بِالْحِنَّاءِ.

Maksudnya: Seorang wanita memberikan isyarat dari belakang tabir bagi menunjukkan pada tangannya ada surat untuk diberikan kepada Rasulullah SAW. Maka Nabi SAW menggenggam menutup tangannya lalu berkata: “Aku tidak tahu adakah ini tangan lelaki ataupun tangan perempuan?”. Jawab perempuan tersebut: “Perempuan”. Lalu Baginda berkata: “Jikalau kamu ini perempuan, nescaya akan lakukan perubahan pada kuku-kuku kamu (iaitu dengan inai)”.

Riwayat Abu Daud (4166), al-Nasa’ie di dalam al-Kubra (9311) & Ahmad di dalam Musnadnya (26258). Al-Albaani menilainya Hasan.

b. Menurut hadith di atas, ia memang di galakkan pada wanita yang telah berkahwin. Namun tidak boleh sampai di pergelangan tangan hingga ke lengan bukan? Maksudnya memadai hanya di kuku jari tangan sahaja. Jika ia di ukir di tangan akan menyerupai tatu dan menyerupai orang hindu (dalam mengukir inai di jari mereka) – tasyabbuh.. Mohon pencerahan.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Benar. Dibolehkan kalau pakai inai hias masa kahwin. Di arab pun buat macam itu. Kalau pakai hari-hari, sudah dikira tabarruj.

 

 

SOALAN

Bolehkan kita mengamalkan doa ini ?

اَللَّهُمَّ إنّيْ أَسْأَلُكَ الفِرْدَوْسَ أَعْلَى الجَنَّة

Allahumma innii asaluka al firdausa a’la al jannah

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Boleh. Kalimat ‎الفِرْدَوْسَ أَعْلَى bermaksud firdaus yang tertinggi. ‎أَعْلَى maksudnya tertinggi. Bukan namanya ‎أَعْلَى. ‎أَعْلَى adalah sifat kepada ‎الفِرْدَوْسَ.

“Di dalam syurga ada seratus tingkat yang Allah SWT sediakan kepada para mujahidin di jalan Allah SWT di mana antara dua tingkat itu bagaikan antara langit dan bumi.  Kalau kamu diberi peluang meminta kepada Allah SWT tentulah kamu akan meminta syurga Firdaus. Ketahuilah syurga Firdaus itu syurga terbaik, syurga tertinggi dan di bawahnya ‘Arsy Allah SWT. Dari syurga Firdaus terpancar sungai-sungai syurga”.

Hadith Riwayat al-Bukhari
Allahu a’lam

Begitulah. Ada satu syurga sahaja, tingkatan yang banyak.

 

 

SOALAN

a. Adakah kita berdosa meniru rekaan (copypaste design) pereka lain, kemudian kita buat untuk kegunaan diri kita sendiri ? Apabila sudah siap, ada yang suka dengan hasil kerja kita.
Bagi tailor memang kami akan melakukan perkara ini (copypaste designer) untuk kemahiran.

JAWAPAN dari Ustaz Azlizan Nueq

Kesatuan ulama sedunia telah mengeluarkan fatwa bahawa harta intelek ada dalam Islam. Ianya diiktiraf berdasarkan hadis. Maka tidak boleh melakukannya walaupun orang yang beli itu tahu.
Boleh rujuk jawapan Dr. Zahiruddin tentang perkara ini. Ianya antara syubhat dan haram.

b. Bagaimana kalau pelanggan hendak kita buat rekaan yang sama dan saya cuba ubah agar tidak 100% menyerupai rekaan asal ?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Saya tidak tahu secara pasti. Elok elakkan.

Komen dan Soalan