Utama Bilik (64) Syamail Muhammadiyyah Hadis 8 : Sifat Zahir Rasulullah s.a.w

Hadis 8 : Sifat Zahir Rasulullah s.a.w

643
0

شرح الديارية

لأحاديث الشمائل المحمدية

للإمام أبي عيسى محمد بن عيسى بن سورة

(المتوفي سنة 279 هجرية)

Syarhu d-Diyariyyah

Li’ahadis Asy-Syama’il Al-Muhammadiyyah

Lil-Imam Abi `Isa Muhammad bin `Isa bin Sawrah

 

Hadis 8

8- حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا جُمَيْعُ بْنُ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْعِجْلِيُّ إِمْلَاءً عَلَيْنَا مِنْ كِتَابِهِ، قَالَ: أَخْبَرَنِي رَجُلٌ مِنْ بَنِي تَمِيمٍ مِنْ وَلَدِ أَبِي هَالَةَ زَوْجِ خَدِيجَةَ، يُكَنَّى أَبَا عَبْدِ اللَّهِ، عَنِ ابْنٍ لِأَبِي هَالَةَ، عَنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ، قَالَ: سَأَلْتُ خَالِي هِنْدَ بْنَ أَبِي هَالَةَ، وَكَانَ وَصَّافًا عَنْ حِلْيَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَأَنَا أَشْتَهِي أَنْ يَصِفَ لِي مِنْهَا شَيْئًا أَتَعَلَّقُ بِهِ، فَقَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَخْمًا مُفَخَّمًا، يَتَلَأْلَأُ وَجْهُهُ تَلَأْلُؤَ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ، أَطْوَلُ مِنَ الْمَرْبُوعِ، وَأَقْصَرُ مِنَ الْمُشَذَّبِ، عَظِيمُ الْهَامَةِ، رَجِلُ الشَّعْرِ، إِنِ انْفَرَقَتْ عَقِيقَتُهُ فَرَّقَهَا، وَإِلَّا فَلَا يُجَاوِزُ شَعْرُهُ شَحْمَةَ أُذُنَيْهِ إِذَا هُوَ وَفَّرَهُ، أَزْهَرُ اللَّوْنِ، وَاسِعُ الْجَبِينِ، أَزَجُّ الْحَوَاجِبِ، سَوَابِغَ فِي غَيْرِ قَرَنٍ، بَيْنَهُمَا عِرْقٌ يُدِرُّهُ الْغَضَبُ، أَقْنَى الْعِرْنِينِ، لَهُ نُورٌ يَعْلُوهُ، يَحْسَبُهُ مَنْ لَمْ يَتَأَمَّلْهُ أَشَمَّ، كَثُّ اللِّحْيَةِ، سَهْلُ الْخدَّيْنِ، ضَلِيعُ الْفَمِ، مُفْلَجُ الْأَسْنَانِ، دَقِيقُ الْمَسْرُبَةِ، كَأَنَّ عُنُقَهُ جِيدُ دُمْيَةٍ فِي صَفَاءِ الْفِضَّةِ، مُعْتَدِلُ الْخَلْقِ، بَادِنٌ مُتَمَاسِكٌ، سَوَاءُ الْبَطْنِ وَالصَّدْرِ، عَرِيضُ الصَّدْرِ، بَعِيدُ مَا بَيْنَ الْمَنْكِبَيْنِ، ضَخْمُ الْكَرَادِيسِ، أَنْوَرُ الْمُتَجَرَّدِ، مَوْصُولُ مَا بَيْنَ اللَّبَّةِ وَالسُّرَّةِ بِشَعْرٍ يَجْرِي كَالْخَطِّ، عَارِي الثَّدْيَيْنِ وَالْبَطْنِ مِمَّا سِوَى ذَلِكَ، أَشْعَرُ الذِّرَاعَيْنِ وَالْمَنْكِبَيْنِ وَأَعَالِي الصَّدْرِ، طَوِيلُ الزَّنْدَيْنِ، رَحْبُ الرَّاحَةِ، شَثْنُ الْكَفَّيْنِ وَالْقَدَمَيْنِ، سَائِلُ الْأَطْرَافِ – أَوْ قَالَ: شَائِلُ الْأَطْرَافِ – خَمْصَانُ الْأَخْمَصَيْنِ، مَسِيحُ الْقَدَمَيْنِ، يَنْبُو عَنْهُمَا الْمَاءُ، إِذَا زَالَ زَالَ قَلِعًا، يَخْطُو تَكَفِّيًا، وَيَمْشِي هَوْنًا، ذَرِيعُ الْمِشْيَةِ، إِذَا مَشَى كَأَنَّمَا يَنْحَطُّ مِنْ صَبَبٍ، وَإِذَا الْتَفَتَ الْتَفَتَ جَمِيعًا، خَافِضُ الطَّرْفِ، نَظَرُهُ إِلَى الْأَرْضِ أَطْوَلُ مِنْ نَظَرِهِ إِلَى السَّمَاءِ، جُلُّ نَظَرِهِ الْمُلَاحَظَةُ، يَسُوقُ أَصْحَابَهُ، وَيَبْدَأُ مَنْ لَقِيَ بِالسَّلَامِ.

8- Telah bercerita kepada kami Sufyan bin Waki`, dia berkata: Telah bercerita kepada kami Jumay` bin `Umar bin `Abdi r-Rahman Al-`Ijliy secara imla’ ke atas kami daripada kitabnya, dia berkata: Telah memberitahu saya seorang lelaki daripada Bani Tamim, dari kalangan anak-anak Abi Halah suami Khadijah yang dikanna sebagai Aba `Abdi Llah, daripada anak lelaki Abi Halah, daripada Al-Hasan bin `Aliy, dia berkata: Saya telah bertanya kepada pakcik saya Hind bin Abi Halah – dan dia sangat mahir tentang sifat – tentang perwatakan Nabi, dan saya mahu untuk dia mensifatkan kepada saya sesuatu daripadanya untuk saya berpegang dengannya, maka dia telah berkata: Rasulu Llah adalah mulia lagi dimuliakan. Bersinar wajahnya seperti sinaran bulan malam bulan mengambang. Lebih tinggi daripada orang yang bersaiz sederhana. Dan lebih rendah daripada orang yang dipangkas. Besar kepala. Ikal rambut. Apabila terbelah rambutnya, dia pun membelah rambutnya. Dan jika tidak, maka tidak melepasi rambutnya cuping telinganya apabila dia membiarkannya. Cerah warna. Luas dahi. Paling melengkung buku kening. Yang sempurna pada yang tidak bercantum. Di antara kedua-duanya terdapat urat yang kembang ketika marah. Mancung tulang hidung. Ia mempunyaï cahaya yang meninggikannya. Orang yang tidak menelitinya akan menganggapnya rata. Lebat jambang. Rata dua pipi. Lebar mulut. Jarang gigi. Nipis bulu dada. Seolah-olah lehernya ialah leher boneka di dalam putih perak. Bersaiz pertengahan. Gemuk pejal. Rata perut dan dada. Jauh jarak dua bahunya. Besar sendi. Bercahaya bahagian terdedah. Bersambung antara sternum dan pusat dengan bulu yang bersambung seperti garisan. Tidak berbulu dua tetek dan perut selain daripada itu. Berbulu dua lengan atas dan dua bahu, dan bahagian atas dada. Panjang dua lengan bawah. Luas tapak tangan. Tebal dua tapak tangan dan dua tapak kaki. Tangkas anggota – atau dia berkata

: Terangkat anggota. Cekung dua tapak kaki. Panjang dua tapak kaki. Licin dua tapak kaki. Air mengalir jatuh daripada kedua-duanya. Apabila dia pergi, dia pergi dengan mengangkat kaki. Dia berjalan dengan condong sedikit ke hadapan. Dan dia berjalan dengan tenang. Panjang langkah. Apabila dia berjalan, seolah-olah dia turun daripada cerun. Dan apabila dia menoleh, dia menoleh keseluruhannya. Rendah pandangan. Pandangannya ke bumi lebih panjang daripada pandangannya ke langit. Kebanyakan pandangannya adalah penumpuan. Dia mengekori sahabatnya. Dan dia memulakan sesiapa yang dia temuï dengan salam.

 

Syarah Adou_Fr:

 

1. Hadis ini dimulakan dengan menyebut satu kaedah penyampaian hadis iaitu secara imla’ daripada kitab. Ia bermakna, seseorang syaykh atau guru membaca kitabnya atau catatannya, dan murid mencatatkan apa yang didengar. Kaedah periwayatan ini disebut dalam hadis, untuk menunjukkan bahawa syaykh atau guru tidak menyebutkan hadis daripada ingatannya, sebaliknya membaca daripada catatannya. Kaedah membaca daripada catatan dapat mengurangkan kesilapan semasa meriwayatkan hadis, dan dapat menguatkan sesuatu hadis. Ini bermakna, hadis itu disampaikan oleh syaykh atau guru sama seperti yang dipelajarinya – iaitu apa yang dicatatnya – tanpa berlaku kesilapan pada sanad atau matan.

 

2. Hadis ini menceritakan bahawa Al-Hasan bin `Aliy bertanya kepada pakciknya Hind bin Abi Halah tentang perwatakan Nabi, supaya dia dapat berpegang dengan cerita atau riwayat tersebut. Ini ialah satu adab dalam menuntut ilmu, iaitu menuntut ilmu agar ilmu itu dapat dipegang dan menjadi manfa`at kepada diri. Hal ini berbeza dengan kebanyakan manusia pada zaman ini yang menamakan diri mereka “penuntut ilmu”, tetapi mereka tidak belajar untuk mendapatkan ilmu yang dapat dipegang, sebaliknya mereka hanya bertumpu kepada ilmu popular atau yang mempunyaï kepentingan tertentu sahaja. Dan Al-Hasan bertanya kepada orang yang mahir, iaitu disebut sebagai (وَصَّافًا) yang mahir tentang sifat. Memperihalkan atau menceritakan atau mensifatkan tentang seseorang atau sesuatu, memerlukan kemahiran yang tinggi, agar si pensifat dapat menyampaikan ciri-ciri yang khusus atau unik pada sesiapa atau apa yang disifatkannya, sekali gus akan dapat mendatangkan satu gambaran yang paling menghampiri kebenaran.

 

3. Justeru, Hind – dan dia ialah seorang lelaki – memulakan dengan menyebut bahawa Rasulu Llah adalah (فَخْمًا مُفَخَّمًا) mulia lagi dimuliakan. Dua perkataan ini ialah kata kunci yang sangat penting bagi Hind, sehingga dia memulakan pemerihalannya dengan dua sifat ini. Walau bagaimanapun, ini ialah dua perkataan yang sangat sukar untuk diterjemahkan, atau untuk disampaikan konsepnya kerana tafsiran yang pelbagai. Di sini, terjemahan yang digunakan adalah “mulia lagi dimuliakan”, iaitu Nabi ialah seseorang yang apabila disebut namanya atau sesuatu tentangnya, akan tergambar satu penghormatan dan kemuliaan pada dirinya. Hal ini disebabkan wibawa, karisma dan ketinggian peribadi Nabi. Walau bagaimanapun, terdapat pensyarah kitab ini yang memberikan maksud (فَخْمًا مُفَخَّمًا) sebagai berbadan besar dan sasa pada dada dan matanya, iaitu wajahnya yang mulia dan tubuhnya disertaï dengan kecantikan dan kemuliaan. Nabi dinyatakan sebagai mempunyaï wajah yang bersinar seperti malam bulan mengambang – iaitu wajahnya yang bercahaya dan indah.

 

4. Apabila menceritakan tentang ketinggian Nabi, dalam hadis ini kata sifat yang digunakan adalah berbeza daripada hadis yang sebelumnya. Sebelum ini, dinyatakan secara umum bahawa Nabi berada pada tinggi yang sederhana. Namun, dalam hadis ini, disebut bahawa Nabi lebih tinggi daripada sederhana, tetapi lebih rendah daripada orang yang “dipangkas”. Perkataan (الْمُشَذَّبِ) merujuk kepada orang yang ketara tinggi tetapi badannya kurus kering tiada daging, seperti pokok tinggi yang dipangkas dahan dan rantingnya. Secara nyata, jika dilihat dalam konteks moden, Indek Jisim Tubuh (BMI) badan Nabi tidaklah berada pada tahap ekstrim, sebaliknya pada tahap ideal.

 

5. Hadis ini disambung dengan mengkhusus pada bahagian kepala Nabi. Disebut bahawa kepala Nabi besar dengan rambut yang ikal. Apabila rambutnya memanjang, ia akan membelah menjadi dua, justeru Nabi akan menyikat rambutnya kepada dua bahagian, kanan dan kiri iaitu fesyen belah tengah. Jika tidak, apabila Nabi melepaskan rambutnya, panjang rambutnya tidak akan melepasi cuping telinga.

 

6. Warna kulit Nabi adalah cerah. Dan dahi Nabi luas. Nabi mempunyaï bulu kening yang melengkung, yang tidak bercantum di bahagian tengahnya. Apabila Nabi marah, dapat dilihat satu urat yang timbul dan mengembang di tengah-tengah di antara dua bulu kening tersebut.

 

7. Hidung Nabi adalah mancung iaitu panjang dan melengkung. Ia mempunyaï cahaya sehingga ia kelihatan tinggi. Orang yang melihat sekali imbas tanpa meneliti muka Nabi akan tersalah melihat tulang hidungnya tinggi dan rata.

 

8. Pada muka Nabi terdapat jambang dari telinga hingga ke dagu hingga ke telinganya, dan bulunya adalah lebat. Ini menunjukkan kesilapan orang zaman ini yang melaungkan slogan “menyimpan janggut” kerana mereka hanya menyimpan bulu di dagu sahaja, manakala bulu dari dagu ke telinga dicukur, sedangkan (اللِّحْيَة) ialah bulu yang tumbuh dari telinga sehingga ke dagu dan telinga.

 

9. Pipi Nabi adalah rata, tidak berlekuk, tidak mempunyaï lesung pipit dan tidak mengembung. Mulut Nabi adalah lebar iaitu apabila dia bercakap, dia menggunakan keseluruhan mulutnya, bukan hanya sekadar menggerakkan bibir sahaja. Justeru, percakapan Nabi dapat didengar dengan jelas. Gigi Nabi tidak rapat, sebaliknya mempunyaï celah dan jarak antara satu sama lain.

 

10. Setelah memfokuskan kepada bahagian kepala, Hind menceritakan tentang bahagian badan Nabi. Dia memulakan dengan bulu dada Nabi yang nipis. Lehernya cerah seolah-olah leher boneka atau anak patung yang berwarna putih perak. Badan Nabi bersaiz pertengahan iaitu tidak gemuk dan tidak kurus. (بَادِنٌ) gemuk ialah perkataan yang digunakan untuk menunjukkan badan yang berdaging, bukan badan yang berlemak. Perkataan lain yang hampir ialah sasa. Badan Nabi pejal dengan otot dan daging. Perut dan dadanya adalah rata, tidak buncit atau tidak tenggelam. Bahunya bidang dan tulang sendinya besar.

 

11. Apabila seseorang melihat pada bahagian tubuh Nabi yang terdedah tidak ditutupi kain, dia akan mendapati tubuh Nabi yang bercahaya atau lebih cerah. Nabi mempunyaï bulu dari bahagian dadanya yang atas berdekatan dengan bahagian sternum, memanjang seperti garisan sehingga ke pusatnya. Teteknya dan perutnya tidak berbulu. Namun, di bahagian bahu sehingga ke lengan sebelah atas, Nabi mempunyaï bulu.

 

12. Seterusnya hadis ini mula memfokuskan kepada bahagian tangan dan kaki. Hind menyebut tentang tulang lengan sebelah bawah Nabi adalah panjang. Tapak tangannya luas dan tebal. Tapak kakinya juga tebal. Tangan dan kaki Nabi adalah tangkas bergerak, atau rawi menyebut terangkat apabila ia bergerak. Terangkat bermakna ia digerakkan dengan tenaga dan kekuatan, bukan secara malas.

 

13. Tapak kaki Nabi adalah panjang dan tapaknya cekung iaitu melengkung. Bahagian tengah tapaknya tidak mencecah tanah. Tapak kaki Nabi adalah licin atau rata, tidak merekah atau pecah. Rawi menyatakan kelicinan tapak kaki Nabi sehingga apabila air dicurahkan ke atasnya, air itu akan mengalir jatuh tidak bertakung di tapak kakinya.

 

14. Seterusnya, setelah selesai menceritakan tentang bentuk fizikal Nabi, Hind menyambung dengan gaya berjalan Nabi seperti yang disyarahkan sebelum ini. Begitu juga Nabi apabila menoleh, dia akan memusingkan keseluruhan badannya menghadap kepada apa atau sesiapa yang memanggilnya. Pandangan Nabi adalah rendah lebih banyak memandang ke bawah. Apabila melihat, Nabi akan memfokuskan apa yang dilihatnya, bukan melihat sambil lewa.

 

15. Apabila berjalan, para sahabat akan berjalan di hadapan, dan Nabi mengekori di belakang mereka. Apabila melintas atau berjumpa sesiapa, Nabi akan memulakan dengan ucapan salam.

 

16. Sebahagian manusia sekarang, mereka lebih selesa dengan ucapan lain selain daripada ucapan salam, seperti ucapan hai, hello dan sebagainya. Hal ini perlu dibaiki agar apabila kita bertemu dengan sesiapa – sama ada dikenali atau tidak – ucapan pertama dari mulut kita hendaklah salam. Aplikasi yang lebih luas, contohnya apabila bercakap dan menjawab telefon. Adalah wajar untuk kita memulakan ucapan kita dengan ucapan salam.

ترجمة وشرح باللغة الماليزية 

Terjemahan dan Syarah oleh

محمد عدلن بن محمد شريف الدين بن أحمد بن جعفر الدياري

ADÖULINÉ Lacharouphe

Mohd `Adlan Bin Mohd Shariffuddin

Komen dan Soalan