Utama Bilik (35) Berinteraksi dengan Hadith Hantar Sedaqah ke Negeri Lain

Hantar Sedaqah ke Negeri Lain

30
0

[Dilalah al-Ma’arif seperti dhamir]

Masalah:
Hantar sedaqah ke negeri lain.

Hadis:

عن عبدالله بن عباس رضي الله عنهما قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لمعاذ بن جبل حين بعثه إلى اليمن: ((إنك ستأتي قومًا أهل كتاب، فإذا جئتَهم فادعهم إلى أن يشهدوا أن لا إله إلا الله وأن محمدًا رسول الله، فإن هم أطاعوا لك بذلك فأخبرهم أن الله قد فرض عليهم خمس صلوات في كل يوم وليلة، فإن هم أطاعوا لك بذلك فأخبرهم أن الله قد فرض عليهم صدقة تؤخذ من أغنيائهم فتُرَدُّ على فقرائهم، فإن هم أطاعوا لك بذلك فإياك وكرائمَ أموالهم، واتقِ دعوة المظلوم؛ فإنه ليس بينه وبين الله حجابٌ))

Daripada Ibnu ‘Abbas رضي الله عنهما bahawa Nabi ﷺ berkata kepada Muaz bin Jabal رضي الله عنه ketika dihantar ke Yaman:

“Engkau akan bertemu dengan satu kaum ahli Kitab. Apabila engkau bertemu mereka, maka ajaklah mereka kepada ‘la ilaha illallah wa anna Muhammadan Rasulullah,’ jika mereka taat, maka beritahu mereka bahawa Allah ﷻ telah wajibkan salat 5 waktu sehari semalam, jika mereka taati juga, beritahu mereka Allah ﷻ juga wajibkan sedaqah (zakat) yang diambil daripada orang kaya mereka dan diberikan kepada orang miskin mereka, jika mereka taati juga, maka berjaga-jagalah dengan harta-harta yang mereka muliakan, dan berhati-hatilah dengan doa orang yang dizalimi, kerana ia tiada penghalang dengan Allah ﷻ”

Para ulama’ khilaf tentang hadith ini.
Bolehkah dipindahkan suatu harta zakat yang telah dipungut di suatu tempat ke tempat yang lain sedangkan penduduk tempat tersebut juga memerlukannya?

Mazhab 1.
Hanabilah dan sebahagian Syafi’iyyah: tidak boleh.

Mazhab 2
Ahnaf, Malikiah dan Syafi’iyyah: boleh, namun makruh jika masih ada yang memerlukan.

Dalil:

Mazhab 1:
Dhamir pada perkataan فقرائهم (orang miskin mereka) ia khusus untuk orang miskin di tempat mereka, kerana asal dhamir adalah tuju kepada kata nama yang pertama, bahkan lafaz ini dijadikan dalil harta zakat tidak boleh dipindahkan ke tempat lain (Ibnu al-‘Arabi رحمه الله‎) dan lebih khusus tidak boleh dipindahkan ke tempat lain sejauh jarak dibolehkan qasar.

Mazhab 2
Dhamir tersebut ditujukan kepada sekalian orang Islam walau di mana mereka berada, kerana dhamir ghaib (ْهُم) ditujukan kepada sesuatu yang tidak dinyatakan.

Ibnu Daqiq al-‘Aied رحمه الله‎ mengatakan bahawa lafaz ini untuk dijadikan dalil harta zakat tidak boleh dipindahkan adalah lemah dan lafaz ‘mereka’ di situ adalah selagi mana mereka adalah Islam dan bukan khusus untuk orang Yaman sahaja. Ini kerana ia mengandungi kemungkinan yang kuat:

◾️ Individu-individu yang disebut dan ditujukan secara khusus di dalam suatu nas syara’ umum adalah tidak boleh diambil kira, jika ia tidak disebut dalam bab zakat sekalipun ia pasti menunjukkan bahawa pengkhususan tersebut tidak termasuk. Memang terdapat satu suruhan kepada mereka tentang salat tetapi ia juga bukan khusus untuk mereka.

Ia seolah-olah mufti berfatwa:
Orang Islam Malaysia mesti salat dan mengeluarkan zakat, bukankah pelik begitu?, bukankah asalkan Islam mesti salat dan keluar zakat dan tidak perlu tunggu jadi warganegara Malaysia mesti baru salat!

Yang sahih ia boleh dipindahkan jika terdapat maslahah (kebaikan) di situ, dan dhamir kadang-kadang boleh ditujukan terhadap sesuatu yang tidak dinyatakan, contoh :

(إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ)

Perkataan هُ di situ ialah Al-Quran, tetapi tidak dinyatakan!

Jadi dhamir tersebut ditujukan kepada semua orang Islam adalah lebih kuat.

Ulasan:
Kunci berhukum daripada nas mentah adalah kefahaman bahasa Arab.

@ustazdaud
#berinteraksidenganhadis

Komen dan Soalan