Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Ruksah untuk Berbuka Puasa: Wanita Hamil dan Menyusukan Anak

Ruksah untuk Berbuka Puasa: Wanita Hamil dan Menyusukan Anak

54
0

Rukhsah untuk berbuka puasa: Wanita hamil dan menyusukan anak.

أغارت علينا خيلُ رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم فأتيتُ رسولَ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم فوجدتُه يتَغَدَّى، فقال : ( ادنُ فكُلْ )، فقُلْتُ : إني صائمٌ، فقال : ( ادنُ أحدِّثْك عن الصومِ – أو الصيامِ – : إن اللهَ وضع عن المسافرِ الصوم وشطرَ الصلاةِ، وعن الحاملِ – أو المرضعِ – الصومَ – أو الصيامَ – ) واللهِ لقد قالهما النبيُّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم كليهما أو أحدَهما، فيا لَهفَ نفسي ! أن لا أكونَ طَعِمتُ من طعامِ النبيِّ صلى اللهُ عليه وسلَّم

الراوي : أنس بن مالك الكعبي القشيري | المحدث : الترمذي | المصدر : سنن الترمذي

الصفحة أو الرقم: 715 | خلاصة حكم المحدث : حسن

Pasukan Rasulullah ﷺ menyerbu kami, aku (iaitu Anas bin Malik Al-Ka`bi) datang bertemu Rasulullah ﷺ ketika baginda sedang makan. Lalu baginda berkata: “Datanglah dekat, dan makanlah.” Lalu aku menjawab: “Aku berpuasa.” Baginda berkata: “Datanglah dekat, aku akan ceritakan kepadamu tentang puasa. Sesungguhnya Allah Ta`ala telah menggugurkan puasa kepada musafir dan separuh solat, dan menggugurkan puasa daripada wanita hamil dan wanita yang menyusukan anaknya.” Demi Allah! Nabi ﷺ telah menyebutkan kedua-duanya atau salah satu daripada kedua-duanya. Sangat sayang sekiranya aku tidak makan makanan Nabi ﷺ. – Sunan At-Tirmidzi, no. 715. Kata At-Tirmidzi: Hasan.

عن ابن عبًاس ( وعلى الذين يطيقونه فدية طعام مسكين ) قال كانت رخصة للشيخ الكبير والمرأة الكبيرة وهما يطيقان الصيام أن يفطرا ويطعما مكان كل يوم مسكينا والحبلى والمرضع إذا خافتا

الراوي : سعيد بن جبير | المحدث : أبو داود | المصدر : سنن أبي داود

الصفحة أو الرقم: 2318 | خلاصة حكم المحدث : سكت عنه

Daripada Ibnu `Abbas: “Dan wajib bagi orang yang berat mengerjakannya untuk membayar fidyah, (iaitu) memberi makan seorang miskin.” Kata Ibn `Abbas: “Ayat ini memberikan keringanan kepada lelaki dan wanita yang sudah tua, mereka berasa berat untuk berpuasa, maka mereka dibolehkan untuk tidak berpuasa. Namun, mereka harus memberi makan setiap hari satu orang miskin sebagai ganti tidak berpuasa. Ini juga berlaku untuk wanita hamil dan wanita yang menyusukan anak, sekiranya kedua-duanya bimbang (keselamatan anaknya).” – Sunan Abi Dawud, no. 2318.

* Sahih menurut Syu`aib Al-Arna’uth.

= = = = = = = = = =

Penjelasan:

1. Dalam bab wanita hamil dan menyusukan anak, terdapat beberapa pendapat yang masyhur tentang cara menggantikan puasanya:

(a) Perlu qadha’, tidak perlu fidyah. Inilah pendapat Al-Auza`i, Ats-Tsauri, Abu Hanifah, dan selain mereka. Antara hujahnya:

(i) Hukum asal kepada orang yang berbuka puasa adalah qadha’.

(ii) Hadits Anas bin Malik Al-Ka`bi, yang mana Nabi ﷺ menggandingkan musafir dengan wanita hamil dan menyusu. Ini bererti hukum wanita hamil dan menyusu adalah sama seperti orang musafir, iaitu mengqadha’ puasanya sebanyak hari yang ditinggalkan.

(b) Perlu fidyah, tidak perlu qadha’. Inilah pendapat Ishaq. Antara hujahnya adalah penafsiran Ibn `Abbas terhadap ayat 184 surah Al-Baqarah.

(c) Perlu qadha’, dan perlu fidyah. Inilah pendapat Sufyan, Malik, Asy-Syafi`i, dan Ahmad. Namun tidak diketahui dasar pendapat ini daripada Al-Qur’an dan As-Sunnah.

(d) Tidak perlu qadha’, dan tidak perlu fidyah. Inilah pendapat Ibn Hazm. Antara hujahnya adalah:

(i)  Tiada dalil yang mewajibkan qadha’ atau fidyah.

(ii) Tiada kesepakatan `ulama’ sama ada perlu qadha’ atau fidyah.

2.  Pendapat yang paling tepat – wallahu a`lam – adalah:

(a)  Sekiranya wanita tersebut mampu untuk berpuasa, dan telah berbincang dengan doktor tentang keadaan dan risiko untuk berpuasa, maka dia boleh berpuasa.

(b)  Sekiranya dia tidak mampu, atau tidak diizinkan oleh doktor (puasanya akan berisiko terhadap janin atau bayinya), maka dia hendaklah berbuka puasa, dan mengqadha’ puasanya apabila dia mampu di kemudian hari.

(c)  Sekiranya dia tidak mampu untuk mengqadha’nya (sama ada kerana berisiko kepada janin atau bayinya, atau kerana terlalu banyak hari yang ditinggalkannya, atau kerana tubuhnya tidak mampu untuk berpuasa), maka dia boleh memilih untuk membayar fidyah.

Menurut Ibnu Umar dan Ibnu Abbas r.a. jika wanita-wanita tersebut khuatir akan membahayakan diri mereka sendiri dan anaknya, bolehlah mereka berbuka. Itulah kelonggaran yang diberikan oleh Allah SWT kepada kaum wanita. Dalam sebuah hadits At-Thabari meriwayatkan kata-kata daripada Ibnu Abbas r.a. yang berbunyi :

اِذَا خَافَتِ الْحَامِلُ عَلَى نَفْسِهَا وَالْمُرْضِعُ عَلَى وَلَدِهَا فِيْ رَمَضَانَ، يُفْطِرَانِ وَيُطْعِمَانِ مَكَانَ كُلِّ يَوْمٍ مِسْكِيْنًا وَلاَ يَقْضِيَانِ صَوْمًا

“Jika orang hamil takut akan keselamatan dirinya apabila berpuasa dan orang yang menyusukan anaknya khuatir akan keselamatan anaknya dalam bulan Ramadhan, keduanya duanya berbuka dan memberi makan seorang miskin pada tiap tiap hari dan kedua duanya tidak mengqadha puasanya.” Hadits shahih riwayat At-Thabari.

Dan dari Said bin Jubair meriwayatkan daripada Ibnu Abbas dan Ibnu Umar r.a. katanya:

اَلْحَامِلُ وَالْمُرْضِعُ تَفْطِرُ وَلاَ تُقْضِيْ

“Wanita yang mengandung dan yang menyusukan anaknya boleh berbuka dan tidak wajib qadha.” Hadits shahih riwayat Ad-Daruquthni.

Dari Nafi’yang ia meriwayatkan dari Ibnu Umar r.a. yang berbunyi :

اَنَّ اِمْرَاَتَهُ سَأَلَتْهُ وَهِيَ حُبْلَى فَقَالَ: اَفْطِرِيْ وَاَطْعِمِيْ عَنْ كُلِّ يَوْمٍ مِسْكِيْنًا وَلاَ تُقْضِيْ

“Bahawasanya isterinya yang sedang mengandung bertanya kepadanya maka beliau menjawab : Hendaklah engkau berbuka puasa dan memberi makan orang miskin bagi tiap tiap hari dan engkau tidak mengqadhanya.” Hadits shahih riwayat Ad-Daruquthni.

🔵 Mazhab Hanafi berpandangan kedua-dua wanita ini boleh berbuka dan wajib ke atas mereka mengqadhakan puasa dan tidak perlu membayar fidyah.

🔵 Mazhab Maliki berpandangan wajib mengqadhakan puasa dan membayar fidyah bagi wanita yang menyusukan anak tetapi yang hamil cukup sekadar mengqadhakannya.

🔵 Mazhab Syafei pula berpandangan jika wanita yang hamil atau menyusukan anak khuatir akan keselamatan diri kedua duanya (wanita hamil / wanita menyusukan anak)dan anak anaknya sahaja maka wajib mengqadhakan puasanya. Tetapi jika hanya khuatir keselamatan anak anak sahaja maka mereka wajib qadha dan fidyah.

🔵 Mazhab Hambali pula berpandangan jika wanita hamil dan menyusukan anak, jika berpuasa di khuatiri akan menyebabkan bahaya keselamatan diri kedua duanya dan anak kedua duanya, atau keselamatan diri kedua duanya sahaja maka mereka boleh berbuka dan wajib mengqadha puasanya, tetapi jika hanya khuatir keselamatan anak anak sahaja maka wajib membayar fidyah.

 

Komen dan Soalan