Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer Bermusafir boleh Berbuka atau Berpuasa?

Bermusafir boleh Berbuka atau Berpuasa?

32
0

Bermusafir Boleh Berbuka atau Berpuasa

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ حَمْزَةَ بْنَ عَمْرٍو الْأَسْلَمِيَّ قَالَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَأَصُومُ فِي السَّفَرِ وَكَانَ كَثِيرَ الصِّيَامِ فَقَالَ إِنْ شِئْتَ فَصُمْ وَإِنْ شِئْتَ فَأَفْطِرْ

Dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha, isteri Nabi SAW, bahwa Hamzah bin ‘Amru Al Aslamiy berkata, kepada Nabi SAW: “Apakah aku boleh berpuasa ketika bermusafir? Dia adalah orang yang banyak berpuasa. Maka Baginda menjawab: “Jika kamu mahu, berpuasalah dan jika kamu mahu, berbukalah”.(HR Bukhari No: 1807)

Pengajaran:

1.  Orang yang sedang bermusafir (melebihi 89 km) diberi pilihan sama ada untuk meneruskan berpuasa ataupun berbuka.

2.  Orang yang bermusafir diberikan rukhsah (kemudahan) berbuka namun ia terikat pada syarat antaranya: perjalanan jarak yang membolehkan qasar solat dan perjalanan yang diharuskan.

3.  Mereka yang berbuka puasa dengan sebab musafir atau sakit perlu menggantikan mengikut bilangan hari yang ditinggalkan. Firman Allah al-Baqarah: 184

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Barang siapa di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain”

Walau bagaimanapun, jika ia tidak membebankan, berpuasa itu lebih baik

فَمَنْ تَطَوَّعَ خَيْرًا فَهُوَ خَيْرٌ لَهُ وَأَنْ تَصُومُوا خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

“Barang siapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui (walau pun diberi kelonggaran berbuka)”.

Allahu a’lam.

 

Komen dan Soalan