Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Lari Dari Rezeki, Ruh Berkomunikasi, Rukyah Mandiri

Lari Dari Rezeki, Ruh Berkomunikasi, Rukyah Mandiri

41
0
KONGSI

1. Anak Adam lari dari rezekinya.
“Jika seandainya anak Adam lari dari rezekinya sebagaimana dia lari dari kematian, pastilah dia menjumpai rezekinya tersebut sebagaimana kematian akan menjemputnya”. [Abu Nu’aim]

Tahqiq:

قال الألباني في “السلسلة الصحيحة” 2 / 672 :
952 – لو أن ابن آدم هرب من رزقه كما يهرب من الموت لأدركه رزقه كما يدركه الموت “.( حسن )”
رواه أبو نعيم في ” الحلية ” ( 7 / 90 ، 7 / 246 ) و ابن عساكر ( 2 / 11 / 1 )
عن المسيب بن واضح حدثنا يوسف بن سباط حدثنا سفيان الثوري عن محمد بن المنكدر
عن جابر مرفوعا .

Menurut Al-Albani, Hasan, Silsilah Al-Sahihah: 952.

2. Apakah dalilnya yang mengatakan Allah SWT mengizinkan ruh berkomunikasi dengan orang hidup untuk menyampaikan sesuatu?
Dalil-dalil:

وَالرُّؤْيَا ثَلَاثَةٌ فَرُؤْيَا الصَّالِحَةِ بُشْرَى مِنْ اللَّهِ وَرُؤْيَا تَحْزِينٌ مِنْ الشَّيْطَانِ وَرُؤْيَا مِمَّا يُحَدِّثُ الْمَرْءُ نَفْسَهُ

“Mimpi itu ada tiga:
(1) Mimpi yang baik sebagai khabar gembira dari Allah SWT.
(2) mimpi yang menakutkan atau menyedihkan, datangnya dari syaitan.
(3) mimpi yang timbul kerana ilusi angan-angan atau khayal seseorang.” [Muslim]

Dari Ibn Abbas ra,
Diriwayatkan dari Said bin Jubair, dari Ibnu Abbas ra, beliau menjelaskan tafsir Az-Zumar: 42

إِنَّ أَرْوَاحَ الْأَحْيَاءِ وَالْأَمْوَاتِ تَلْتَقِي فِي الْمَنَامِ فَتَتَعَارَفُ مَا شَاءَ اللَّهُ مِنْهَا، فَإِذَا أَرَادَ جَمِيعُهَا الرُّجُوعَ إِلَى الْأَجْسَادِ أَمْسَكَ اللَّهُ أَرْوَاحَ الْأَمْوَاتِ عِنْدَهُ، وَأَرْسَلَ أَرْوَاحَ الْأَحْيَاءِ إِلَى أَجْسَادِهَا

Sesungguhnya ruh orang yang hidup dan ruh orang mati bertemu dalam mimpi. Mereka saling mengenal sesuai yang Allah kehendaki. Ketika masing-masing hendak kembali ke jasadnya, Allah menahan ruh orang yang sudah mati di sisi-Nya, dan Allah melepaskan ruh orang yang masih hidup ke jasadnya. [Tafsir At-Tobari 21:298, tafsir Al-Qurthubi 15:260, An-Nasafi 4:56, Zadul Masir Ibnul Jauzi 4:20]

3. Kepada orang-orang yang selalu diminta rukyah, bolehkah saya beritahu kepada mereka bahawa sebaik-baik rukyah adalah pada diri sendiri?
Sahih, rukyah terbaik ialah merukyah mandiri. Dalilnya:

وعَنْ عُثْمَانَ بْنِ أَبِى الْعَاصِ أَنَّهُ شَكَا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- ضَعْ يَدَكَ عَلَى الَّذِى يَأْلَمُ مِنْ جَسَدِكَ وَقُلْ بِاسْمِ اللَّهِ. ثَلاَثًا. وَقُلْ سَبْعَ مَرَّاتٍ: أَعُوذُ بِعِزَّةِ اللَّهِ وَقُدْرَتِهِ مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وَأُحَاذِرُ،قال: فَفَعَلْتُ فَأَذْهَبَ اللهُ مَا كَانَ بِي – رواه مسلم

Dari Uthman bin Abu al-Ash bahawasanya dia mengadukan rasa sakit kepada Rasulullah SAW:
“Letakkan tanganmu di atas bahagian tubuhnya yang sakit lalu ucapkan Bismillah tiga kali, setelah itu ucapkan sebanyak tujuh kali ‘A’udzubi ‘izzatillahi wa qudratihi min syarri maa ajidu wa uhadziru.’ (Aku berlindung dengan kemuliaan dan kekuasaan Allah dari keburukan yang aku rasakan dan yang aku khuatirkan). Lalu aku baca doa ini, setelah itu Allah menghilangkan rasa sakit yang sebelumnya aku rasakan.” [Muslim]

Komen dan Soalan