Utama Bilik (93) Cabang Cabang Iman Cabang-Cabang Iman – Cabang Ke-13 dan Ke-14

Cabang-Cabang Iman – Cabang Ke-13 dan Ke-14

10
0
KONGSI

Cabang-Cabang Iman

Cabang ke 13

Tawakkal

الَّذِينَ قَالَ لَهُمُ النَّاسُ إِنَّ النَّاسَ قَدْ جَمَعُوا لَكُمْ فَاخْشَوْهُمْ فَزَادَهُمْ إِيمَانًا وَقَالُوا حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ

Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya”. Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: “Cukuplah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepada-Nya segala urusan kami)”. [ Ali ‘Imran: 173 ].

إِنْ يَنْصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِنْ يَخْذُلْكُمْ فَمَنْ ذَا الَّذِي يَنْصُرُكُمْ مِنْ بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu; dan jika Ia mengalahkan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri. [Ali ‘Imran: 160]

 

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَىٰ رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah SWT (dan sifat-sifat-Nya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menjadikan mereka bertambah iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. [ Al-Anfal: – 2 ].

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِهِ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendaki-Nya. Allah telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.[At-Talaq: 3].

Cabang Iman yang ke-13 iaitu Tawakkal dan serahkan urusan dan natijah urusan pada Allah SWT.

Tasdiqkan lah dalam hati, segala urusan dalam ilmu Allah SWT, dalam kebijaksanaan, dalam keadilan adalah urusan Allah SWT.

Tablighkan lah semua urusan jaga langit, jaga bumi dan seluruh alam ini adalah urusan Allah SWT..

Amalkan lah dalam setiap kerja kita dari mula lagi telah kita serahkan kepada Allah SWT dengan kata “Dengan Nama Allah (aku serahkan, aku mulakan, aku tawakkal) urusan ku ini.”

Maka, ucaplah Basmalah.

Cabang Ke-14

Cinta kepada Rasul-Nya Muhammad SAW

Ingat pada analogi seorang yang mengahwini wanita dan wanita tersebut ada anak perempuan. Ia berkaitan dengan cinta, perasaan hati, yang mahu sesuatu atau seseorang untuk menjadi istimewa dan khusus buatnya.

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah Muhammad, sesungguhnya sekiranya kamu mencintai Allah SWT, maka ittiba’/ ikut contohi amal aku

Kata penyair.

Sesuatu yang ada hubungan Kekasih, akan dikasihi.

Tidaklah aku mencintai rumah-rumah dan dinding-dinding di bandar itu.

Melainkan kerana hubungannya dengan Leyla.

Tasdiqkan di dalam hati, akan betapa Allah SWT telah jadikan, pilihkan dan gunakan Rasulallah SAW untuk sampaikan Risalah-Nya. Mulai dari hari pertama terima Risalah hingga hari terakhir nafasnya baginda Rasulallah SAW menjalankan tugasan tersebut. Selama 23 tahun lamanya, di uji dan di beri pelbagai cabaran dalam menyampaikan Risalah Allah SWT.

“Telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Ulayyah, dari Abdul ‘Aziz bin Shuhaib, dari Anas, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam Dan telah menceritakan pula kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Qotadah, dari Anas berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya, anaknya dan dari manusia seluruhnya””. “ Al Bukhari menyebut dalam Sahihnya.

Tabligh dan Taqrirkan akan cinta kita kepada Rasul SAW, dengan menyampaikan sunahnya.

Amalkan cinta Rasul SAW dengan meletakkan perasan cinta ini mendahului dari manusia yang lain.

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan