Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Rasuah, Tulang Sulbi dan Jasad Baru

Rasuah, Tulang Sulbi dan Jasad Baru

25
0
KONGSI

1. Apakah benar Hadis ini adalah mengenai rasuah?

Sabda Nabi SAW:
“Apa jadi dengan pegawai yang kita utuskan, kemudian pulang dan berkata: “Ini bahagian kamu, ini bahagian aku. Silakan dia duduk di rumah ayah dan ibunya, lalu tunggu adakah akan diberikan hadiah kepadanya atau tidak?! Demi Allah, dia (pegawai berkenaan) tidak mengambil sesuatu melainkan pada Hari Kiamat nanti dia akan menanggung pemberian itu atas tengkuknya.” [al-Bukhari].

Status hadis:
Sahih, hadis utama berkenaan rasuah. Ini adalah definisi rasuah di sisi sunnah.

2. Betulkah tulang sulbi kita tidak akan hancur?
Ya, tidak hancur.

مَا بَيْنَ النَّفْخَتَيْنِ أَرْبَعُوْنَ ثُمَّ يُنْزِلُ اللَّهُ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً . فَيَنْبُتُونَ كَمَا يَنْبُتُ الْبَقْلُ لَيْسَ مِنَ الإِنْسَانِ شَىْءٌ إِلاَّ يَبْلَى إِلاَّ عَظْمًا وَاحِدًا وَهْوَ عَجْبُ الذَّنَبِ ، وَمِنْهُ يُرَكَّبُ الْخَلْقُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Jarak antara dua tiupan Sangkakala itu empat puluh. Kemudian Allah SWT menurunkan hujan dari langit, lalu mereka tumbuh seperti tumbuhnya sayuran. Semua bahagian manusia akan hancur kecuali satu tulang, iaitu tulang ekor. Dari tulang ekor itulah manusia diciptakan pada hari Kiamat.” [Bukhari: 4554 dan Muslim: 5253]
Dari tulang sulbi itulah manusia akan diciptakan semula.

3. Maksudnya kita akan ada jasad baru, jasad inilah yang akan terima azab atas semua dosa?
Jasad baru. Ia benda mudah bagi Allah SWT.

Komen dan Soalan