Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah Al-‘Alaq – Tafsir Ayat Ke-6

Tafsir Surah Al-‘Alaq – Tafsir Ayat Ke-6

518
0

Tafsir Surah Al-‘Alaq

Tafsir Ayat Ke-6:

كَلّا إِنَّ الإِنسانَ لَيَطغىٰ

“Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas”

Dalam surah At-Tiin sebelum ini, telah diberitahu bagaimana kalau manusia melampau arahan Allah, maka mereka akan dijatuhkan serendah-rendahnya.

Seterusnya dalam bahagian berikut Surah Al ‘Alaq, Allah SWT menyatakan lagi mengenai sifat orang yang melampaui batas berserta punca (pada ayat ke-7 nanti).

كَلّا

Boleh diterjemahkan sebagai satu kata penekanan! Ia adalah untuk mengatakan kepastian mengenai apa yang akan disebutkan selepas ini.

Atau;

Ia boleh difahami sebagai ketegasan Allah kepada mereka yang melawan kehendak-Nya. Umpama kemurkaan Allah kerana sepatutnya manusia mendekatkan diri kepada Allah SWT, selepas Allah telah beri segala-galanya kepada mereka namun manusia ingkar kepada Allah SWT.

طغىٰ

Bermaksud perbuatan seseorang yang melampaui batas, walaupun sebenarnya ia tahu kebenaran sebenar.

Untuk memudahkan kefahaman tentang makna melampaui batas, kita lihat satu contoh sifat dari Surah [Al Mukminun: 5 – 7].

Kita hayati dulu antara ciri-ciri orang yang berjaya:

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ (5) إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ (6)

“Dan mereka yang menjaga kehormatannya, – Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela”;

Namun sebaliknya:

فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

“Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas”

Soalan: Adakah jika seseorang itu tidak mahu ikut ajaran Al-Quran yang secara tidak langsung telah tidak taat dan melanggar hukum Allah.

Jawapan: Itulah sebenar-benar sifat melampaui batas. Telah ada petunjuk, tetapi berani mencari petunjuk yang lain.

لَوْ أَنزَلْنَا هَٰذَا ٱلْقُرْءَانَ عَلَىٰ جَبَلٍ لَّرَأَيْتَهُۥ خَٰشِعًا مُّتَصَدِّعًا مِّنْ خَشْيَةِ ٱللَّهِ ۚ وَتِلْكَ ٱلْأَمْثَٰلُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

“Kalau sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir”.[Al-Hasyr: 21].

Kemurkaan Allah SWT adalah terhadap semua perkara, cuma sifat Tughyan yang paling dahsyat ialah mengingkari Al-Quran atau mencari selainnya.

Di dalam Al-Quran, “Togho” (atau Tughyan) ini disebutkan secara umum, melainkan ada satu nama yang Allah sebut khusus sebagai pelampau tersebut.

Orang tersebut ialah:

اذْهَبْ إِلَىٰ فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَىٰ

“Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas” [Taha: 24].

Ya, nama orang yang disebut secara jelas sebagai Toghut ialah Firaun. Ia adalah kerana Firaun teramat ingkar, melawan seruan Allah SWT. Bahkan berusaha pula membunuh pesuruh Allah (Nabi Musa as ). Perkara paling melampau ialah, sehingga sanggup mengaku sebagai Tuhan.

Firaun memang ‘Super Power Rangers’. Iblis pun tidak mengaku jadi tuhan. Sebab itu namanya tertulis dalam Al-Quran sebagai pelampau. Nama Firaun tercatat sebagai orang dikatakan Allah sebagai “Togho” (atau Tughyan) walaupun sememang ramai orang yang melampaui batas.

Soalan: Bagaimanakah mereka yang memberi gelaran kepada seseorang itu sebagai Fir’aun atau Maha Fir’aun?

Jawapan: Tidak boleh beri gelaran pada orang dengan gelaran yang dia tidak suka.

يَٰأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُونُوا۟ خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا۟ بِٱلْأَلْقَٰبِ ۖ بِئْسَ ٱلِٱسْمُ ٱلْفُسُوقُ بَعْدَ ٱلْإِيمَٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُو۟لَٰئِكَ هُمُ ٱلظَّلِمُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”.[Al-Hujurat: 11].

Ujian kepada seseorang itu kerana menjadi ahli maksiat, namun ujian juga kepada kita untuk mendoakan atau menghina diri mereka. Maka, sama-sama kita jaga hati kita, iaitu: hati-hati.

Itu adalah contoh secara individu, namun ada juga contoh “kaum” yang telah melampaui batas (Togho/Tughyan)

Dalam Surah [An Najm: 50-53]

وَأَنَّهُ أَهْلَكَ عَادًا الْأُولَىٰ

Dan bahawa sesungguhnya, Dia lah yang membinasakan kaum “Aad” yang pertama (kaum Nabi Hud),

وَثَمُودَ فَمَا أَبْقَىٰ

Dan kaum “Thamud” (kaum Nabi Soleh). Maka tidak ada seorang pun (dari kedua-dua kaum itu) yang dibiarkan hidup.

وَقَوْمَ نُوحٍ مِّن قَبْلُ ۖ إِنَّهُمْ كَانُوا هُمْ أَظْلَمَ وَأَطْغَىٰ

Dan kaum Nabi Nuh sebelum itu (telah juga dibinasakan). Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang sangat zalim dan sangat melampaui batas.

Sebagai ringkasan ilmu baru:

Individu yang “melampau” dalam Al Quran: Firaun

Kaum yang melampaui dalam Al Quran: Aad, Tsamud dan kaum Nabi Nuh as.

Kaum Nabi Soleh a.s memang hebat, malangnya teknologi mereka tidak digunakan untuk taat kepada Allah SWT.

Oleh itu, kita telah mengetahui ciri-ciri “Togho” (Tughyan) serta contoh yang terdapat dalam Al- Quran.

Tazakkur kita:

Walau bagaimanapun, semoga sifat yang kita pelajari ini dapat memberi kita pengajaran agar menjadi hamba Allah yang taat.

Bukanlah kita mempelajari sifat dan istilah ini untuk menunding jari kepada orang lain, dengan menggelar fulan itu ialah Toghut, atau si fulan ini pelampau.

Boleh jadi kita sendiri sedang dalam bahaya, mendekati kepada sifat ini (tidak menyalurkan kurniaan pada jalan Allah).

Contoh:

– Kita mudah berjalan kepada perkara yang tidak berfaedah, namun tidak mampu berjalan ke rumah Allah.

– Kita berhabisan masa untuk melayan drama, ikuti siri demi siri. Namun, tidak kesempatan untuk belajar Al-Quran walau sebentar.

– Kita sanggup menghabiskan duit untuk perihal dunia, namun untuk urusan ibadah kita sebaliknya.

Ibrah dan Kesimpulan:

1. Hati-hati dengan sifat Tughyan. Ia bukan sahaja boleh berlaku kepada Firaun, namun terhadap diri kita, iaitu dengan mengingkari nikmat serta memilih jalan yang salah untuk hidup atas dunia.

Contoh: Boleh pilih bekerja dengan baik dan dapat gaji, tetapi hendak juga mencuri duit orang.

2. Sifat Tughyan ini sangat besar kesannya. Oleh itu, ambillah iktibar untuk diri sendiri. Mudah-mudahan dengan melihat diri dan membersihkan dari sifat Tughyan, akan turut memberikan contoh yang baik kepada yang lain.

لَّيْسَ عَلَيْكَ هُدَىٰهُمْ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ يَهْدِى مَن يَشَآءُ ۗ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِنْ خَيْرٍ فَلِأَنفُسِكُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُونَ إِلَّا ٱبْتِغَآءَ وَجْهِ ٱللَّهِ ۚ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِنْ خَيْرٍ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

“Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allahlah yang memberi petunjuk (memberi taufiq) siapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan kerana mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikit pun tidak akan dianiaya (dirugikan)”.[Al-Baqarah: 272]

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan