Utama Tazkirah Admin Sapu Air Wuduk Atas Serban Dan Khuff?

Sapu Air Wuduk Atas Serban Dan Khuff?

47
0
KONGSI

Tazkirah Harian UiTO

Dipetik dari UiTO Channel: Syarah Sahih Al-Bukhari:
https://telegram.me/UiTOSyarahHadith

Sambung hadis..
Hadis 68

وَعَنْ ثَوْبَانَ – رضي الله عنه – قَالَ: بَعَثَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – سَرِيَّةً, فَأَمَرَهُمْ أَنْ يَمْسَحُوا عَلَى الْعَصَائِبِ – يَعْنِي: الْعَمَائِمَ – وَالتَّسَاخِينِ- يَعْنِي: الْخِفَافَ. رَوَاهُ أَحْمَدُ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَصَحَّحَهُ الْحَاكِمُ.

Dan dari tsauban رضي الله عنه berkata; Rasulullah صلى الله عليه وسلم hantar satu rombongan tentera lalu beliau memerintahkan mereka agar menyapu atas ‘asoib iaitu semutar kepala (serban) dan tasakhin iaitu khuff.
Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud.

Darjat hadis,
Hadis ini sohih. Disohihkan oleh al Hakim.

Penerangan

1- Hadis ini dalil disyariatkan menyapu atas kain semutar (serban) dan atas khuff (sarung kaki) ketika ambil wudhu sebagai ganti sapuan kepala yang ada kain semutar dan basuh kaki bagi yang memakai khuff.

2- Kain semutar atau serban disyaratkan agar jenis yang dibalut kemas. Biasanya yang disilang berganda kain semutar itu agar kukuh tidak mudah tercabut. Hukumnya sama dengan khuff. Manakala pembalut tangan atau pembalut muka tidak boleh,maka wajib basuh tangan dan muka. Tak boleh dikiaskan dengan semutar dan khuff kerana bagi keduanya itu ada dalilnya. Tapi tidak bagi selainnya.

3- Cara menyapu semutar kepala sama dengan khuff iaitu disapu bahagian atasnya sahaja dan tidak disyaratkan mesti ditolak kebelakang sedikit kain semutar agar nampak kepala. Bahkan disapu diatasnya sahaja sudah mencukupi.

4- Seperti mana khuff, kain semutar tidak disyaratkan hanya ketika musafir sahaja. Bahkan boleh juga ketika bermukim.

5- Khilaf ulama tentang menyapu di atas khuff yang terkoyak:

(A) Ada mengatakan tidak boleh menyapu khuff yang terkoyak walaupun ada sedikit koyaknya. Dalil mereka kerana kaki adalah anggota yang wajib di basuh. Jika terzahir sedikit kawasan kaki yang wajib basuh maka tak sah menyapu khuff.

(B) Ada mengatakan tidak boleh menyapu khuff yang terkoyak kadar tiga jari ke atas.

(C) Ada mengatakan tidak boleh menyapu khuff yang terkoyak banyak. Kadar banyaknya itu ditentukan mengikut uruf.

(D) Ada mengatakan boleh menyapu khuff terkoyak selagi mana boleh dianggap ia masih lagi dipanggil khuff.ini sesuai dengan pendapat ibn taimiyyah, as Tsauri, Ishak, ibn munzir, dan al ‘Auzaei.
Pandangan ini beralasan kadar sedikit dibolehkan dalam hal najis,terbuka aurat dan lain-lain. Dan dalam hadis menyatakan secara mutlak dibolehkan menyapu khuff. Dan para sahabat رضي الله عنهم juga memakai khuff dan sudah tentu lah mereka memakai mengikut adat biasa khuff biasanya terkoyak sana sini. Dan lebih-lebih lagi mereka orang faqir miskin. Sudah tentu susah untuk beli yang baru. Ini nukilan dari pendapat Ibn Taimiyyah. Pendapat ini juga boleh diamalkan kerana sesuai buat orang miskin. Agama Islam mudah tidak sukar diamalkan.

Komen dan Soalan