Utama Cerpen/Kisah/I'tibar Perkongsian Abadi- Sungguh Mati itu Pasti

Perkongsian Abadi- Sungguh Mati itu Pasti

139
0

Perkongsian abadi..sungguh mati itu pasti…..

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Dihindari dari kemaksiatan dan dipermudahkan untuk berbuat amal soleh, didoakan buat saudara mara dan sahabat sahabiah semua.

Di pagi yang penuh kesyahduan satu lembaran loh mahfuz di selak hari ini, dan kita akan menterjemahkanya lagi.  Pasti mengharap sesuatu yang baik namun jangan berharap sahaja tetapi bertawakkallah dahulu kemudian berdoa dan berusahalah untuk menjadikan lembaran kehidupan hari ini menjadi sebuah lembaran yang terbaik.

Teknologi terkini WA, FB, SMs dan pelbagai terasa seperti setiap hari ada berita kematian. Terasa benar yang kenapa kita perlu berdoa kepada Allah …” panjangkanlah usia kami sehingga ke Ramadhan..” Ramadhan karim yang penuh barokah dan bulan penuh kemuliaan. Bila terdengar kematian jiwa tersentak. Sudah hampir juga kita semua.  Sama-samalah kita hayati sebahagian hadis sohih ini:

“Sesungguhnya bila seorang mukmin menghadap ke alam akhirat dan meninggalkan alam dunia, turun kepadanya sejumlah malaikat berwajah putih yang seolah-olah seperti matahari. Mereka membawa sebuah kain kafan dan minyak wangi dari syurga. Mereka pun duduk di dekatnya sejauh mata memandang. Lalu datanglah malaikat pencabut nyawa dan duduk di dekat kepalanya. Malaikat pencabut nyawa berkata:

“Wahai jiwa yang baik, keluarlah engkau kepada keampunan dan keredhaan Allah.”
Maka nyawanya keluar dan mengalir seperti air mengucur dari mulut wadah. Lalu malaikat pencabut nyawa mengambilnya. Nyawanya tidak dibiarkan sekejap mata pun berada di tangan malaikat pencabut nyawa dan segera diambil oleh para malaikat yang berwajah putih tadi. Kemudian mereka meletakkannya pada kain kafan dan minyak wangi syurga yang telah mereka bawa. Maka nyawanya mengeluarkan aroma minyak wangi misik yang paling terbaik di muka bumi. Lalu mereka menyertainya untuk naik ke langit. Tidaklah mereka melewati sekumpulan malaikat melainkan para malaikat itu akan bertanya: “Siapakah nyawa yang baik ini?” Mereka menjawab: “Ini adalah Fulan bin Fulan”, dan disebutkan namanya yang paling terbaik ketika mereka memanggilnya di dunia.

Tatkala mereka telah sampai membawanya kelangit, mereka meminta agar pintu langit dibukakan untuknya. Maka dari setiap langit dia diiringi oleh para penjaganya sampai ke langit berikutnya. Demikianlah yang akan terjadi hingga dia sampai ke langit yang di sana ada Allah. Maka Allah berfirman:

“Catatlah oleh kalian bahwa hambaku (ini) berada di surga ‘illiyyin, dan (sekarang) kembalikanlah dia ke muka bumi. Sungguh darinya Aku telah menciptakan mereka, dan padanya Aku akan mengembalikan mereka, serta darinya pula Aku akan mengeluarkan mereka sekali lagi”.

Kemudian nyawanya dikembalikan ke dalam jasadnya. Lalu datanglah dua orang malaikat kepadanya. Keduanya bertanya, siapa Rabbmu? Maka dia menjawab, Rabbku adalah Allah. Keduanya kembali bertanya, apa agamamu? Maka dia menjawab, agamaku adalah Islam. Keduanya kembali bertanya, siapa orang yang telah diutus di tengah kalian ini? Maka dia menjawab, beliau adalah utusan Allah. Keduanya kembali bertanya, siapakah yang telah mengajarimu? Maka dia menjawab, aku membaca kitab Allah, beriman kepadanya dan membenarkannya.

Kemudian terdengarlah suara yang menyeru dari langit, “Hambaku ini telah berkata benar. Bentangkanlah untuknya permaidani dari syurga dan bukakanlah sebuah pintu ke surga”.

Maka harum wangi syurga pun menerpanya dan kuburnya diperluas sejauh mata memandang. Lalu datang kepadanya seorang yang bagus wajahnya, pakaiannya, dan harum wanginya. Orang itu berkata, bergembiralah dengan segala yang akan menyenangkanmu. Ini adalah hari yang dahulu engkau telah dijanjikan. Maka si mukmin bertanya kepadanya, “Siapakah engkau? Wajahmu adalah wajah yang datang dengan membawa kebaikan.” Dia pun menjawab, “Aku adalah amalmu yang sholih.” Lalu si mukmin berkata, “Wahai Rabbku! Segerakanlah hari kiamat agar aku kembali kepada keluarga dan hartaku”.

In syaa Allah ini adalah bahagian positif.  Di kesempatan yang lain kita akan berkongsi bahagian negatif pula.

Semoga hari ini di bina dengan caj-caj positif hanya untukNya.

Wassalam

Nazarudin Che Salleh

(Kolumnis UiTO)

Komen dan Soalan