Utama Fikih Asma'ul Husna Asma’ul Husna: Bab 4 Pengaruh Nama-Nama Allah ‎ﷻ Dalam Pengabdian (Bahagian 2)

Asma’ul Husna: Bab 4 Pengaruh Nama-Nama Allah ‎ﷻ Dalam Pengabdian (Bahagian 2)

16
0

Allah Ta’ala berfirman,

وَتَوَڪَّلۡ عَلَى ٱلۡحَىِّ ٱلَّذِى لَا يَمُوتُ وَسَبِّحۡ بِحَمۡدِهِۦ‌ۚ وَڪَفَىٰ بِهِۦ بِذُنُوبِ عِبَادِهِۦ خَبِيرًا

“Dan bertawakallah kepada Allah Yang Hidup (Kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.” (Al-Furqan: 58)

[Tafsir: lihat di dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ sebut sifat-Nya (Hidup, tidak mati-mati, tahu dosa hamba-hamba-Nya) dan di dalamnya juga disebut tuntutan bagi kita (kena bertawakal kepada-Nya, bertasbih kepada-Nya)]

وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱلۡعَزِيزِ ٱلرَّحِيمِ

Dan bertawakallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang (Syu’ara’:217)

[Tafsir: sekali lagi Allah ‎ﷻ sebut tuntutan bagi kita kepada Allah ‎ﷻ.]

رَّبُّ ٱلۡمَشۡرِقِ وَٱلۡمَغۡرِبِ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ فَٱتَّخِذۡهُ وَكِيلاً۬

“(Dia-lah) Rabb masyrik dan maghrib, tiada Ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung.” (Al-Muzammil: 9)

[Tafsir: sekali lagi Allah ‎ﷻ sebut tuntutan bagi kita kepada Allah‎ ﷻ.]

 

وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ‌ۚ وَكَفَىٰ بِٱللَّهِ وَكِيلاً

“Dan bertawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung.” (An-Nisa’: 81)

[Tafsir: sekali lagi Allah ‎ﷻ sebut tuntutan bagi kita kepada Allah‎ ﷻ.]

Apabila hamba telah mengetahui bahawa Allah adalah Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengetahui, tidak ada yang tersembunyi bagi-Nya sesuatu pun meskipun sekecil zarrah di langit dan di bumi. Bahawasanya Dia mengetahui yang rahsia maupun yang tersembunyi, mengetahui mata-mata yang khianat dan apa yang disembunyikan dalam dada, Ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, Dia menghitung segala sesuatu dengan sebenarnya.

Barangsiapa yang mengetahui akan pengawasan Allah terhadapnya, maka hal tersebut akan membuahkan dalam dirinya penjagaan lidah, berbuat dan membisikkan hati yang tidak diridhai oleh Allah dan akan menjadikan seluruh anggota badannya hanya untuk hal-hal yang dicintai dan diridhai-Nya.

[Ini mengingatkan kita, apabila hendak buat apa-apa fikir dahulu (fikir sepuluh kali buat sekali). Kadang-kadang perbuatan kita memberi kesan yang kita mungkin tidak perasan kalau kita tidak buat. Dan takut kita dipertanggungjawabkan di hadapan Allah ‎ﷻ nanti. Terutama apabila berkaitan dengan nama orang, maruah orang dan sebagainya. Sememangnya lintasan hati agak susah untuk dijaga tetapi perbuatan kita boleh dijaga.

Kita kena prihatin apa pandangan Allah ‎ﷻ terhadap kita. Bukannya pandangan manusia. Kita mencari redha Allah‎ ﷻ bukannya redha manusia. Allah‎ ﷻ yang sedang menilai kita maka kita kena jaga perbuatan kita supaya tidak diazab di akhirat kelak. Hati pun kena jaga. Selalunya kita hendak jaga pandangan orang terhadap kita, bukannya kerana Allah ‎ﷻ. Kadangkala kita salat kerana orang melihat perbuatan kita. Maka itu akan menyebabkan kita tidak mendapat pahala. Sedangkan Allah‎ ﷻ lebih menilai apa yang kita lakukan. Kita sepatutnya lebih berasa aib terhadap Allah ‎ﷻ kerana Allah‎ ﷻ lebih tahu apa yang kita lakukan, termasuk dalam hati kita. ]

Allah Ta’ala berfirman,

أَلَمۡ يَعۡلَم بِأَنَّ ٱللَّهَ يَرَىٰ

“Tidakkah dia mengetahui bahawa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya?” (QS. Al-‘Alaq: 14)

[Kesedaran tentang Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan kita. Maka tindakan kita akan lebih berhati-hati]

وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ۬

“Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Hujurat: 1)

ٱعۡمَلُواْ مَا شِئۡتُمۡ‌ۖ إِنَّهُ ۥ بِمَا تَعۡمَلُونَ بَصِيرٌ

“Perbuatlah apa yang kamu kehendaki, sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan (Fushshilat: 40)

وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ يَعۡلَمُ مَا فِىٓ أَنفُسِكُمۡ فَٱحۡذَرُوهُ‌ۚ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ حَلِيمٌ۬

Dan ketahuilah bahawasannya Allah mengetahui apa yang ada dalam hatlmu; maka takutlah kepada-Nya, dan ketahuilah bahawa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.” (Al-Baqarah: 235)

Tidak diragukan lagi bahawa ilmu tentang hal ini akan mewariskan dalam diri seorang hamba, rasa takut kepada Allah, merasa selalu diawasi oleh-Nya, senantiasa melakukan ketaatan kepada-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.

Ibnu Rajab Rahimahullah berkata, “Pernah seorang laki-laki merayu seorang gadis (untuk berzina) di tempat yang sepi pada suatu malam, tetapi sang gadis menolak. Laki-laki tersebut berkata, ‘Tidak ada seorang pun yang melihat kita, kecuali hanya bintang-bintang di langit.” Lalu sang gadis menjawab, “Namun, di manakah Sang Pencipta bintang-bintang itu (di manakah Allah)? Tidakkah Dia melihat kita?” Kemudian laki-laki tersebut membatalkan perbuatan dosa dan kekejian ini disebabkan ilmu yang dimilikinya tentang Allah Ta ala.

[Inilah latihan yang kita lakukan dalam ibadat. Kita tahu Allah‎ ﷻ sedang memerhatikan kita. Siapa tahu kita ada wudhu’ atau tidak sebelum salat? Tetapi kita tetap menjaga wudhu’ itu kerana kita tahu Allah ‎ﷻ tahu kita berwudhu’ atau tidak. Begitulah juga dengan ibadah lain seperti puasa, zakat dan sebagainya. Kalau anda menjaga ibadah anda, maka adalah sedikit taqwa itu.

Nabi ﷺ ajar hidup di dunia ini seperti orang asing. Orang asing kalau duduk di rumah orang dia akan minta kebenaran, bukan? Sentiasa kita akan tanya apa-apa sahaja yang kita hendak buat, bukan? Kita akan tanya mana boleh buat dan mana tidak boleh dibuat. ]

Apabila seorang hamba mengetahui bahawa Allah adalah Yang Maha kaya, Maha mulia, Maha baik, Maha Pengasih, luas kurnia-Nya, dan bahawasanya Allah meskipun tidak memerlukan kepada hamba-hamba-Nya, tetapi Dia selalu mencurahkan kebaikan-Nya kepada mereka, menyayangi mereka, menginginkan kebaikan untuk mereka, menyingkap dari mereka kemudharatan, bukan untuk Diri-Nya, tetapi sebagai bentuk kasih sayang dan kebaikan-Nya kepada hamba-hambaNya.

Allah Ta’ala tidaklah menciptakan mereka agar mereka menambah (kekuasaan-Nya), atau memuliakan Diri-Nya dari kehinaan, dan tidak pula agar mereka memberikan rezeki dan manfaat kepada-Nya atau menolak bahaya dari-Nya. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ (٥٦) مَآ أُرِيدُ مِنۡہُم مِّن رِّزۡقٍ۬ وَمَآ أُرِيدُ أَن يُطۡعِمُونِ (٥٧) إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلرَّزَّاقُ ذُو ٱلۡقُوَّةِ ٱلۡمَتِينُ (٥٨)

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya memberi Aku makan. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kukuh. (Adz-Dzariyat: 56-58)

وَقُلِ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ ٱلَّذِى لَمۡ يَتَّخِذۡ وَلَدً۬ا وَلَمۡ يَكُن لَّهُ ۥ شَرِيكٌ۬ فِى ٱلۡمُلۡكِ وَلَمۡ يَكُن لَّهُ ۥ وَلِىٌّ۬ مِّنَ ٱلذُّلِّ‌ۖ وَكَبِّرۡهُ تَكۡبِيرَۢا

“Dan katakanlah: “Segala puji bagi Allah yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan-Nya dan tidak mempunyai penolong (untuk menjaga-Nya) dari kehinaan dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebenar-benarnya” (QS. Al-Isra’: 111)

[Ingatlah yang Allah‎ ﷻ tidak memerlukan kita langsung. Allah ‎ﷻ boleh berbuat apa sahaja yang Dia kehendaki. Allah ‎ﷻ memerintah bersendirian Diri-Nya.]

Komen dan Soalan