Utama Talbis Iblis Talbis Iblis: Tazkiyatun Nafs dan Ihsan (Bahagian 2)

Talbis Iblis: Tazkiyatun Nafs dan Ihsan (Bahagian 2)

78
0
Iklan

3. Berpaling daripada Makhluk untuk Tumpu kepada Khaliq.

Kita kena letak Allah ‎ﷻ di tempat yang sepatutnya. Apa-apa hal, Allah ‎ﷻ lebih lagi daripada segalanya. Segala selain dari Allah ‎ﷻ adalah makhluk, maka semuanya tidak lebih daripada satu-satunya Khaliq.

Namun, kebiasaannya, makhluk lebih mempesonakan kita. Maka makhluk yang banyak mendapat tempat di hati kita. Kita lebihkan makhluk dari Khaliq (Allah ‎ﷻ). Maka Allah ‎ﷻ tegur dalam [Munafiqoon:9]

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تُلهِكُم أَموٰلُكُم وَلا أَولٰدُكُم عَن ذِكرِ اللَّهِ ۚ وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ فَأُولٰئِكَ هُمُ الخٰسِرونَ

Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang merugi.

Ayat ini turunnya di Madinah. Ditujukan kepada orang yang sudah Muslim. Ini adalah kerana mereka sudah senang, harta pun sudah banyak, umat Islam pun sudah ramai, kekuatan pun sudah ada. Maka turunlah Surah-surah Musabbihaat termasuk Surah Munafiqoon ini.

Maka salah satu Usul Sufi adalah berpaling daripada makhluk dan tumpukan perhatian kepada Khaliq. Makhluk tidak penting mana. Maka kalau ada barang hilang, nyawa sesiapa hilang, orang-orang yang lembut jiwanya ini tidak kisah. Dia juga kalau dapat sesuatu kelebihan, barang mahal atau menarik, dia tidaklah terlebih pula gembiranya kerana itu semua adalah makhluk sahaja.

Bukanlah agama menyuruh tinggalkan terus makhluk itu. Jangan jadi seperti agama lain yang menolak terus dunia. Ini seperti paderi agama Kristian yang tidak boleh berkahwin. Juga rahib-rahib mereka yang tinggalkan dunia. Sampai duduk dalam bilik sepanjang hidup, duduk dalam paya, duduk tidak baring-baring dan macam-macam lagi.

Bukanlah semua makhluk dilarang. Allah ‎ﷻ bagi kita pakai, tetapi jangan sampai ia melekakan kita dari Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ berfirman dalam [Tawbah:24]

‎قُل إِن كانَ آباؤُكُم وَأَبناؤُكُم وَإِخوانُكُم وَأَزواجُكُم وَعَشيرَتُكُم وَأَموالٌ اقتَرَفتُموها وَتِجارَةٌ تَخشَونَ كَسادَها وَمَساكِنُ تَرضَونَها أَحَبَّ إِلَيكُم مِنَ اللَّهِ وَرَسولِهِ وَجِهادٍ في سَبيلِهِ فَتَرَبَّصوا حَتّىٰ يَأتِيَ اللَّهُ بِأَمرِهِ ۗ وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الفاسِقينَ

Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu dapati, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya”. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

Allah ‎ﷻ kata: ‘Jika’ perkara-perkara yang disebut itu lebih dicintai, menyebabkan leka daripada berjihad, dari agama, dari ibadah, maka tunggulah azab dari Allah ‎ﷻ.

Ibubapa, anak-anak, saudara mara dan lain-lain itu semuanya penting. Dalam ayat-ayat lain, kita disuruh untuk beri hak mereka. Maka bukanlah hendak kena tolak mereka itu. Kita juga perlukan tempat tinggal, perlukan pendapatan untuk hidup. Maka kena pandai atur semua itu. Yang penting, Allah ‎ﷻ lebih lagi daripada semua itu.

Allah ‎ﷻ beri kita dengan berbagai-bagai nikmat semasa di dunia. Namun ingatlah yang semua itu tidak kekal. Kalau tidak kekal, buat apa hendak lebih-lebihkan sangat? Allah ‎ﷻ berfirman di dalam [Nahl:96]

ما عِندَكُم يَنفَدُ ۖ وَما عِندَ اللهِ باقٍ ۗ وَلَنَجزِيَنَّ الَّذينَ صَبَروا أَجرَهُم بِأَحسَنِ ما كانوا يَعمَلونَ

Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Apa sahaja yang kita ada, akan hilang semuanya. Sama ada kita mati dahulu, atau barang itu rosak dahulu. Namun yang kita patut kejar adalah pemberian pahala dari sisi Allah ‎ﷻ. Yang Allah simpan di sisi-Nya itu akan diberikan di syurga nanti. Pemberian nikmat di syurga itu yang kekal. Maka itulah yang kita kena kejar.

Nikmat-nikmat yang Allah ‎ﷻ berikan itu sebenarnya boleh mendekatkan kita kepada Allah ‎ﷻ kerana dengan nikmat yang Allah ‎ﷻ berikan itu, kita teringat ia dari Allah ‎ﷻ. Kita sedar yang Allah ‎ﷻ sayangkan kita dan beri kita segala nikmat itu. Kita kena lebih terpesona dengan pemberi, bukannya dengan barang itu.

Kalau ada pemberian hadiah dari yang tersayang, adakah kita lebih sayangkan hadiah itu, atau kita lebih sayang kepada pemberi hadiah itu? Tentu kita jadi lebih sayang kepada pemberinya kerana barang itu boleh rosak lama-kelamaan, tetapi perasaan suka mendapatnya dari tersayang akan kekal.

Allahu a’lam.

Artikel sebelumnyaTafsir Surah Al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-118 hingga Ke-120
Artikel seterusnyaSoal Jawab Bersama Doktor: Senaman dan Kesihatan

Komen dan Soalan