Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 SnJ: AURAT.

SnJ: AURAT.

70
0

AURAT.

Soal ● Jawab.

Soalan 1:
Mohon pandangan Syeikh berkaitan artikel di bawah.

Dosa wanita yang terus mengalir?

انها في منتصف السرير، ولكن الملاك كتب ذنبها

Dia sedang tertidur pulas, tetapi para malaikat sedang menulis dosanya.

كانت تصلي، ولكن الملاك كتب خطاياها

Dia sedang salat, tetapi para malaikat masih menulis dosanya.

تأكل والدراسة، دش، ولكن أيضا لاحظ الملائكة إبقاء ذنبها

Dia makan, belajar, mandi, akan tetapi para malaikat tetap saja mencatat dosanya.

ولم تدل تبقى أي ملاحظة ملاك خطاياها

Bahkan ketika dia tidak berbuat apa-apa pun, tetap saja para malaikat mencatat dosanya

ما خطأها ؟

Apa gerangan kesalahannya?

على ما يبدو الكثير من العيون شاخصة على الصورة التي لا تغلق الأعضاء التناسلية في وسائل الاعلام الاجتماعية

Ternyata banyak mata sedang memandang gambarnya yang tidak menutup aurat di media sosial.

على الرغم من أن فقط الأكمام رفعت قليلا يتجاوز معصمها. في كل مرة كان هناك رجل من رآها كل ينمو خطيئة.

Walaupun hanya lengan bajunya terangkat sedikit hingga melebihi pergelangan tangannya. Setiap kali ada lelaki yang melihat, setiap kali itulah dosanya bertambah.

 Jawapan.
Sahih, dalil:

كُلُّ أُمَّتِي مُعَافًى إِلَّا المُجَاهِرِينَ

“Seluruh umatku diampuni (dosanya), kecuali al mujahirin.”
HR Bukhari 6069

📌 mujahirin = yang menzahirkan dosanya.

Soalan 2:
Apakah hukumnya kita memuat naik gambar orang Islam atau bukan Islam yang mendedahkan aurat di media sosial?

 Jawapan.
Batas aurat wanita yang disepakati ialah muka dan telapak tangan. Fotografi adalah imej sebenar seseorang. Maka kalau kita memuat naik, ia adalah berdosa, dalil:

وَمَنْ سَنَّ فِى الإِسْلاَمِ سُنَّةً سَيِّئَةً كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَىْءٌ

“Barangsiapa yang mencontohkan perbuatan yang buruk di dalam Islam maka baginya dosa dan dosa yang mengerjakan perbuatan tersebut setelahnya tanpa mengurangi dosa-dosa sedikitpun pelakunya.”
HR Muslim 1017

Soalan 3:
Jika seorang wanita membaca Al-Qur’an tanpa memakai tudung, adakah dia dianggap tidak menghormati Al-Qur’an?

Apakah yang dimaksudkan dengan membaca Al-Qur’an? Adakah perlu membuka kitab Al-Qur’an baru dinamakan membaca Al-Qur’an atau cukup sekadar membacanya tanpa kitab juga dipanggil sebagai membaca Al-Qur’an?

 Jawapan.
Untuk wanita, jika membaca Al-Qur’an di dalam rumah, maka dia tidak perlu memakai tudung.

Membaca Al-Qur’an meluas maksudnya; bacaan mungkin daripada hafazan, daripada telefon pintar, daripada terjemahan Al-Qur’an ataupun daripada musyhaf.

Soalan 4:
Adakah mengikuti pengajian kelas agama secara alam maya seperti di dalam group telegram dan whatssap boleh dianggap sebagai menghadiri majlis ilmu?

 Jawapan.
Boleh. Ini cara biasa di zaman cyber.

Soalan Tambahan:
Apakah hukum wanita memandang lelaki?

 Jawapan.
Sama dengan lelaki juga, dalilnya:

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya.”
(QS. An Nuur: 31).

Fiqh maqosyid menurut Ibn Katsir رحمه الله, boleh memandang lelaki, namun jika ada rasa syahwat, maka waktu itu perlu tahan pandangan. Sama dengan lelaki juga, boleh pandang perempuan, tetapi jika ada syahwat, maka perlu tahan pandangan.
(Mausu’ah Fiqhiyyah Kuwaitiyah, 40/355-358)

Jawapan dari Syeikh THTL
@FiqhWanitaUito

Komen dan Soalan