Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-56 dan Ke-57

Tafsir Surah al-Baqarah: Tafsir Ayat Ke-56 dan Ke-57

248
0

Tafsir Ayat Ke-56

Ini selepas mereka dimatikan, Nabi Musa عليه السلام bimbang kalau baginda yang dituduh telah membunuh mereka itu. Melihatkan kejadian itu, Nabi Musa عليه السلام merayu kepada Allah ‎ﷻ, kalau yang wakil itu dimatikan, apa lagi yang baginda hendak beritahu kepada umatnya yang lain?

Padahal 70 orang itu adalah wakil yang telah dipilih dan dikira yang paling bagus dan lebih cerdik kalau dibandingkan dengan kaum mereka yang lain. Nanti takut baginda dituduh membunuh golongan yang pandai supaya yang tinggal itu golongan yang bodoh sahaja dan senang untuk baginda kawal mereka. Maka, Musa عليه السلام ‎berdoa kepada Allah ‎ﷻ semoga dihidupkan mereka kembali.

ثُمَّ بَعَثناكُم مِن بَعدِ مَوتِكُم لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

Kemudian Kami bangkitkan kamu sesudah kamu mati (atau pengsan dari sambaran petir itu), supaya kamu bersyukur.

ثُمَّ بَعَثْنَاكُمْ مِنْ بَعْدِ مَوْتِكُمْ

Kemudian Kami bangkitkan kamu hidup selepas matinya kamu;

Inilah nikmat keenam yang dimaksudkan iaitu setelah mereka dimatikan, mereka dihidupkan kembali. Banyak cubaan untuk menafsirkan ayat ini dengan cara lain. Ini kerana ada yang susah untuk terima orang yang sudah mati, boleh hidup balik. Yang seeloknya, kita terima bahawa memang Allah ‎ﷻ telah mematikan mereka, dan Allah ‎ﷻ telah menghidupkan mereka kembali. Allah ‎ﷻ mampu untuk melakukannya.

Maka Allah ‎ﷻ menghidupkan mereka semula dan mereka semua bertaubat. Takkan sudah mati tidak bertaubat lagi? Dan apabila mereka pulang, mereka telah memberitahu kisah yang terjadi kepada kaum mereka yang tidak ikut itu.

Walaupun begitu, pun mereka masih tidak terima juga. Sampai mereka kata wakil-wakil itu semuanya telah berpakat dengan Nabi Musa عليه السلام untuk menipu mereka. Mereka tuduh Nabi Musa عليه السلام memberi rasuah kepada 70 orang wakil mereka itu. Begitulah teruknya puak Yahudi itu.

Maka kerana kedegilan mereka, Allah ‎ﷻ telah mengangkat gunung ke atas kepala mereka untuk menakutkan mereka dan paksa mereka taat. Allah ‎ﷻ suruh mereka membuat keputusan sama ada hendak terima atau tidak. Kalau tidak terima, gunung itu akan dijatuhkan ke atas mereka. Selepas mereka berjanji untuk taat, barulah Allah ‎ﷻ mengalihkan gunung itu dan diletakkan di tempat lain. Ini semua disebut dalam al-Qur’an dalam ayat yang lain.

لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Mudah-mudahan kamu bersyukur.

Allah ‎ﷻ mengatakan supaya ‘mudah-mudahan kamu bersyukur’. Padahal, mereka dibunuh kerana mereka tidak taat. Kenapa Allah ‎ﷻ menggunakan kata ‘syukur’ dalam ayat ini? Kerana kalau seseorang itu benar-benar bersyukur kepada Allah ‎ﷻ, dia akan taat kepada arahan Allah ‎ﷻ.

Sebab itu kita kena faham, ‘syukur’ itu bukan hanya menyebut ‘alhamdulillah’ berkali-kali sahaja. Tetapi perlu diikuti dengan perbuatan iaitu kita kena taat kepada Allah ‎ﷻ. Apa yang Allah ‎ﷻ suruh kita buat, kita lakukan. Apa yang Allah ‎ﷻ larang, kita tinggalkan.

Maka, jasa Allah ‎ﷻ adalah Allah ‎ﷻ menghidupkan semula 70 orang wakil itu selepas mereka dimatikan. Tujuan dihidupkan semula itu adalah supaya mereka dapat bersyukur. Bersyukur kerana mereka dapat bertaubat selepas dihidupkan dan tidak terus mati sampai ke neraka.

Maka, para sahabat yang sedang membaca al-Qur’an itu, barulah tahu tentang kisah-kisah puak Yahudi itu. Semua kisah itu tidak diceritakan oleh puak Yahudi di Madinah. Ini adalah rahsia mereka kerana mana mungkin mereka akan membuka pekung mereka sendiri.

Tafsir Ayat Ke-57

Ini adalah nikmat yang ketujuh.

Ini adalah dalam peristiwa berlainan. Apabila mereka sudah terima Taurat, Nabi Musa عليه السلام berkata untuk mengamalkan Taurat itu, kena pulang ke Palestin, tempat asal mereka. Di sanalah nanti mereka boleh mengamalkan syariat seperti yang ada dalam Taurat itu.

Cuma pada masa itu tempat tersebut sedang dijajah oleh golongan yang angkuh dan ganas iaitu golongan Amaliqah. Mereka kena balik dahulu ke Palestin itu dan berperang dengan puak yang sedang mendudukinya waktu itu. Selepas mengalahkan mereka itu, barulah Bani Israil dapat duduk di Palestin.

Apabila dengar sahaja kena berperang, Bani Israil tidak mahu. Nabi Musa عليه السلام berkata, berperang itu syarat sahaja, kerana Allah ‎ﷻ sudah menjanjikan kemenangan. Hanya suruh berperang sahaja dan Allah ‎ﷻ akan halau puak itu dengan qudrat-Nya. Allah ‎ﷻ akan bantu mereka mencapai kemenangan dengan mudah.

Yang hanya ikut Nabi Musa عليه السلام hanya dua orang sahaja, salah seorangnya adalah yang akan naik menjadi Nabi, iaitu Yusha’ bin Nun. Yang selain dari dua orang itu, mereka suruh Nabi Musa عليه السلام dan Allah ‎ﷻ sendiri pergi berperang. Mereka hendak tunggu di luar sahaja, apabila sudah menang baru mereka akan masuk.

Akibat daripada kata-kata kurang ajar mereka itu, Allah ‎ﷻ telah sesatkan mereka di satu padang pasir selama 40 tahun. Nama padang pasir itu adalah Padang Tih. Dalam 40 tahun itulah Nabi Musa عليه السلام wafat bersama dengan mereka yang telah kurang ajar bercakap dengan Nabi Musa عليه السلام dahulunya. Yang hanya boleh keluar dari kesesatan di padang itu hanya anak cucu mereka.

Merekalah yang telah pergi untuk berperang di Palestin dan menawan kota Palestin di bawah pimpinan Nabi Yusha’ عليه السلام. Dalam riwayat, dikatakan yang luas padang itu hanyalah 32 batu persegi sahaja. Tetapi mereka disesatkan oleh Allah ‎ﷻ sampai tidak jumpa jalan keluar. Mereka berpusing-pusing dalam padang yang tidak berapa luas itu. Sesat sampai 40 tahun itu adalah sebagai hukuman Allah ‎ﷻ di atas kedegilan mereka.

Di manakah nikmat yang dimaksudkan? Semasa sesat di padang itu, tentulah tidak ada makanan dan minuman. Namun Allah ‎ﷻ dengan qudrat-Nya, telah membantu mereka – untuk air Nabi Musa عليه السلام disuruh mengetuk batu dan keluar air untuk minuman mereka; dan mereka diberikan dengan makanan yang turun dari langit seperti sejenis burung dan diberikan dengan sejenis manisan (Manna dan Salwa).

Oleh kerana Allah ‎ﷻ yang menyesatkan mereka di situ, tidak boleh pergi mana-mana, maka Allah ‎ﷻ telah memberikan kepada mereka makanan, pakaian dan sebagainya. Sama juga kalau kerajaan Malaysia memenjarakan banduan, sehingga mereka tidak boleh cari makan sendiri, maka kerajaan Malaysia lah yang kena berikan makanan kepada mereka.

Ini adalah satu keajaiban yang ditunjukkan dan diberikan kepada mereka. Allah ‎ﷻ hendak tunjuk yang Dia boleh berbuat apa sahaja asalkan mereka ikut sahaja syariat daripada Allah ‎ﷻ. Oleh itu nikmat yang disebut dalam ayat ini adalah Allah ‎ﷻ telah berikan makanan dan minuman kepada mereka.

وَظَلَّلنا عَلَيكُمُ الغَمامَ وَأَنزَلنا عَلَيكُمُ المَنَّ وَالسَّلوىٰ ۖ كُلوا مِن طَيِّباتِ ما رَزَقناكُم ۖ وَما ظَلَمونا وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”, (serta Kami berfirman): “Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu”. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri.

وَظَلَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْغَمَامَ

Dan Kami teduhkan atas kamu dengan awan;

Pada siang hari, awan akan meneduhkan mereka dari terik panas matahari. Kata الْغَمَامَ bermaksud awan jenis yang menggembirakan hati mereka – sebagai peneduh. Mereka di padang pasir waktu itu dan tentu tidak ada pelindung dari kepanasan melainkan awan itu.

Sepanjang hari, mereka akan berjalan lebih kurang sejauh 20 batu. Esok mereka akan jalan ke arah lain pula sampai malam. Mereka berpusing-pusing dalam kawasan yang sama selama 40 tahun. Begitulah cara Allah ‎ﷻ sesatkan mereka. Walaupun mereka berada dalam kawasan yang kecil, namun mereka masih sesat lagi. Oleh kerana mereka berjalan dalam kepanasan terik matahari, maka Allah ‎ﷻ berikan teduhan kepada mereka.

وَأَنْزَلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ

Dan Kami turunkan ke atas kamu Manna dan Salwa;

Allah ‎ﷻ menurunkan makanan daripada syurga kepada mereka: Manna itu seperti campuran madu dan susu. Mereka tidak perlu berusaha untuk mencari makanan itu. Mereka boleh ambil sahaja di ranting-ranting kayu waktu pagi.

Salwa itu seperti burung Puyuh. Apabila turun ke bumi, sudah siap masak. Atau, mereka senang tangkap untuk dimakan burung itu. Maknanya, mereka tidak perlu bersusah payah untuk mencari makanan. Lagi pun, di padang pasir tidak ada makanan.

Tetapi makanan-makanan itu diberi dengan syarat, jangan simpan untuk esok. Kerana esok, mereka akan dapat makanan yang lain pula. Allah ‎ﷻ telah menjanjikan bahawa esok mereka akan dapat lagi apa yang diberikan itu. Allah ‎ﷻ hendak mengajar mereka supaya bergantung dan percaya kepada rezeki dari Allah ‎ﷻ.

Tetapi, mereka simpan juga. Kerana mereka tidak percaya rezeki dari Allah ‎ﷻ. Mereka takut kalau-kalau esok tidak dapat makanan lagi. Kesannya, daging yang mereka simpan itu telah menjadi busuk. Selepas kejadian itu, semua daging yang manusia simpan beberapa lama sahaja, akan menjadi busuk. Sebelum kesalahan yang telah dilakukan oleh Bani Israil ini, daging memang akan tahan lama, tidak busuk-busuk. Kita pun terkesan sekali dengan kesalahan yang dilakukan oleh Bani Israil itu. Ini ada disebut dalam Kitab Sahih Bukhari.

“Kalau bukan kerana bani Israil nescaya makanan dan daging kita tidak akan membusuk dan seandainya bukan kerana Hawa (isteri Nabi Adam) nescaya wanita tidak akan mengkhianati suaminya selama-lamanya.” (HR Bukhari & Muslim).

Untuk minuman, mereka dapat dari air hujan (selain dari air dalam batu). Anak-anak mereka lahir siap dengan pakaian dan pakaian itu membesar sekali sama dengan badan mereka yang membesar. Sampai begitu sekali Allah ‎ﷻ memudahkan kehidupan mereka.

Ada tafsir lain yang mengatakan bahawa Manna itu adalah gandum dan Salwa itu adalah jenis burung yang jinak yang senang ditangkap. Jadi Allah ‎ﷻ telah memberikan dua sumber makanan yang penting kepada mereka untuk kehidupan mereka: gandum mewakili karbohidrat dan daging burung membekalkan protein kepada mereka.

كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ

Makanlah dari makanan yang baik-baik;

Allah ‎ﷻ mengingatkan mereka bahawa Allah ‎ﷻ telah memberikan makanan yang baik kepada mereka. Maka makanlah makanan yang baik-baik itu. Ayat ini juga mengingatkan kepada kita: Allah ‎ﷻ telah berikan rezeki yang baik dan halal kepada kita, maka makanlah yang baik dan halal itu. Jangan cari makanan dan rezeki yang haram.

Satu lagi pengajaran kepada kita adalah: Apa sahaja yang Allah ‎ﷻ berikan, tentulah baik.

مَا رَزَقْنَاكُمْ

yang telah Kami rezekikan kepada kamu;

Ayat ini mengandungi hukum yang perlu kita ambil tahu: jikalau Allah ‎ﷻ telah suruh kita makan makanan yang halal, tetapi kita tidak makan sebab dikatakan ‘pantang’, itu adalah kufur kepada Allah ‎ﷻ iaitu kita mengharamkan yang Allah ‎ﷻ telah halalkan.

Kecualilah kalau doktor telah larang makan. Atau kita tidak lalu hendak makan kerana tidak kena dengan selera kita, itu tidak apa. Tetapi ada juga yang mengatakan pantang kalau makan sesuatu makanan yang Allah ‎ﷻ telah halalkan.

Contohnya, apabila orang dalam ‘pantang bersalin’, orang perempuan dilarang untuk makan ayam. Padahal, kalau dalam masyarakat Cina, mereka disuruh untuk makan ayam seekor sehari selepas bersalin – kerana memberi kekuatan kepada tubuh mereka. Jadi, apabila Allah ‎ﷻ menghalalkan ayam dan kita mengharamkan dalam waktu ‘tertentu’, maka itu adalah perbuatan kufur.

Mengharamkan benda yang Allah ‎ﷻ telah halalkan, bermakna kita mengambil kerja Tuhan kerana yang boleh mengharamkan, hanyalah Allah ‎ﷻ sahaja. Orang yang menyuruh itu, dan kita ikut, orang itu seumpama tuhan kita.

وَمَا ظَلَمُونَا

Dan tidaklah mereka menganiaya Kami;

Allah ‎ﷻ tidak terkesan langsung dengan kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan. Allah ‎ﷻ tidak memerlukan ketaatan manusia. Tidak kurang darjat Allah ‎ﷻ kalau tiada sesiapa pun yang menyembah-Nya. Sebaliknya, kitalah yang memerlukan Allah ‎ﷻ redha kepada kita. Untuk mendapat redha Allah ‎ﷻ, hendaklah kita mengikut arahanNya.

وَلَٰكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

tapi merekalah dulu menzalimi diri mereka sendiri;

Mereka telah menzalimi diri mereka sendiri di dunia dahulu, dengan melakukan perbuatan syirik. Bukan Allah ‎ﷻ yang menzalimi mereka tetapi mereka yang menzalimi diri mereka sendiri.

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan