Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah SnJ Fiqh Sunnah: Anggota Sujud

SnJ Fiqh Sunnah: Anggota Sujud

150
0
Iklan

🔴 Apakah dalil Mazhab Maliki bahawa anggota sujud yang wajib hanya dahi?


Dalam “Syarh Sunan Ibnu Majah” dinyatakan:

وَجَوَاز السُّجُود بالجبهة وَحدهَا مِمَّا اتّفق عَلَيْهِ الْجُمْهُور الا عِنْد مَالك وَالْأَوْزَاعِيّ وَالثَّوْري وَأما وضع الْيَدَيْنِ والركبتين فَهُوَ سنة عِنْد الْحَنَفِيَّة وَالشَّافِعِيّ لتحَقّق السُّجُود بِدُونِهِ وَمَا جَاءَ فِي بعض الرِّوَايَة بِلَفْظ أمرت ان اسجد الخ فَالْمُرَاد بِالْأَمر الْمَعْنى الشَّامِل للْوُجُوب وَالنَّدْب وَهُوَ طلب الْفِعْل

“Bolehnya sujud dengan dahi sahaja, daripada pendapat yang telah disepakati oleh jumhur (majoriti ulama’), kecuali di sisi Imam Malik, Al-Auza’i, dan Ats-Tsauri. Adapun meletakkan dua tangan dan dua lutut, maka hukumnya sunnah menurut para ulama’ Hanafiyyah dan Imam Asy-Syafi’i kerana telah teralisasinya sujud tanpanya. Adapun apa yang yang datang daripada sebahagian riwayat dengan kalimat “Aku diperintah untuk sujud di atas tujuh anggota…-sampai akhir-…”yang dimaksud perintah di sini adalah makna yang meliputi perintah yang bersifat wajib dan anjuran, dan ia adalah tuntutan untuk melakukan suatu perbuatan.”
[Syarh Sunan Ibnu Majah: 63 ]

Al-Imam Ash-Shan’ani رحمه الله‎ berkata:

ذهب أبو حنيفة و أحد قولي الشافعي و أكثر الفقهاء إلى أن الواجب الجبهة فقط

“Al-Imam Abu Hanifah, dan salah satu pendapat Asy-Syafi’iy dan majoriti ahli fiqh berpendapat, sesungguhnya yang wajib (dalam sujud) hanyalah dahi dan kening sahaja.”
[Subulus Salam: 1/254]

◾️ Dalil umum:

( أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ عَلَى الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ عَلَى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرُّكْبَتَيْنِ وَأَطْرَافِ الْقَدَمَيْنِ ) رواه البخاري(812) ومسلم(490)

“Aku diperintahkan untuk bersujud pada tujuh tulang: dahi, lalu beliau menunjuk dengan tangannya pada hidungnya, kedua tangan, kedua lutut dan jari-jemari kedua kaki”
[Bukhari no. 812 dan Muslim no. 490]

Jumhur yang wajib cuma dahi, kecuali mazhab Hambali.

Kesimpulan:

1. Sujud dengan tujuh anggota, iaitu dahi (termasuk di dalamnya hidung), dua telapak tangan, dua lutut dan dua hujung telapak kaki, adalah merupakan kaifiyat (cara) sujud yang paling sempurna.

2. Sujud dengan dahi dan kening hukumnya wajib. Adapun selainnya, maka hukumnya mustahab (anjuran). Oleh kerana itu, contoh:
Jika seorang sedang sujud kakinya terangkat, maka salatnya sah, kerana dia hanya meninggalkan perkara yang hukumnya mustahab.

@bicarathtl
#SnJfiqhassunnah

Komen dan Soalan