Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Neraka Dinyalakan 1000 Tahun (Palsu), Al-Gharuba, Dengar Azab Kubur

Neraka Dinyalakan 1000 Tahun (Palsu), Al-Gharuba, Dengar Azab Kubur

44
0
KONGSI

1. Apakah status hadis di bawah?
Rasulullah SAW bertanya:
“Mengapa aku melihat kau berubah muka (wajah)?” Jawab Jibril: “Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dihidupkan nyalaan api Neraka, maka tidak layak bagi orang yang mengetahui bahawa Neraka Jahannam itu benar, siksa kubur itu benar, dan siksa Allah itu terbesar, untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman daripadanya”.
Lalu Rasullulah SAW bersabda:
“Ya Jibril, jelaskan padaku sifat Jahannam”.
Jawab Jibril: “Ketika Allah menjadikan Jahanam, maka dinyalakan selama 1000 tahun sehingga merah, kemudian dilanjutkan 1000 tahun sehingga putih, kemudian 1000 tahun lagi sehingga hitam, lalu menjadi hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya.

Tahqiq:

الراوي : عمر بن الخطاب | المحدث : الألباني | المصدر : ضعيف الترغيب
الصفحة أو الرقم: 2125 | خلاصة حكم المحدث : موضوع

Al-Albani, palsu, perawi bermasalah, Salaam bin Thawil.

2. Di Malaysia ini ada banyak jamaah, apakah ciri-ciri jamaah terbaik yang ditekankan di dalam Al-Quran?
Ciri utama:
Golongan yang sedikit dan asing di akhir zaman. Dalil:

بدأ الإسلام غريباً وسيعود غريباً كما بدأ فطوبى للغرباء

“Islam muncul dalam keadaan asing dan akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing”. [Muslim: 208]
Ciri kedua:
Melakukan islah atau perbaikan. Dalil:

قيل يا رسول الله ومن الغرباء؟ فقال: الذين يصلحون إذا فسد الناس

Rasulullah SAW ditanya, “Wahai Rasulullah siapa yang asing itu (Al-Ghuraba)?” Rasulullah bersabda: ”Iaitu orang-orang yang mengadakan perbaikan di tengah manusia yang berbuat kerosakan”. [Ahmad, Sahih al-Jaami’: 7368]
Ciri ketiga:
Membaiki sunnah dari ahli bid’ah. Dalil:

هم الذين يصلحون ما أفسد الناس من سنتي

“Mereka adalah orang-orang yang memperbaiki sunnahku yang dirosakkan manusia”. [Tirmizi:2630, hasan sahih]

3. Apakah status hadis di bawah ini?
Ahli kubur diazab dengan azab ahli kubur, hanya didengar oleh semua makhluk kecuali manusia.

Sahih, muttafaqun alaih

حديث عَائِشَةَ، قَالَتْ: دَخَلَتْ عَلَيَّ عَجُوزَانِ مِنْ عُجُزِ يَهُودِ الْمَدِينَةِ، فَقَالَتَا لِي، إِنَّ أَهْلَ الْقُبُورِ يُعَذَّبُونَ فِي قُبُورِهِمْ، فَكَذَّبْتُهُمَا وَلَمْ أُنْعِمْ أَنْ أُصَدِّقَهُمَا؛ فَخَرَجَتَا وَدَخَلَ عَلَيَّ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَقُلْت لَهُ: يَا رَسُولَ اللهِ إِنَّ عَجُوزَيْنِ، وَذَكَرْتُ لَهُ؛ فَقَال: صَدَقَتَا، إِنَّهُمْ يُعَذَّبُونَ عَذَابًا تَسْمَعُهُ الْبَهَائِمُ كُلُّهَا فَمَا رَأَيْتُهُ بَعْدُ فِي صَلاَةٍ إِلاَّ تَعَوَّذَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

Hadis dari Aisyah ra yang berkata,
“Datang berziarah kepada saya dua wanita tua dari saudari wanita-wanita Yahudi penduduk Madinah. Keduanya berkata kepada saya, ”Sesungguhnya penduduk kubur itu akan disiksa di kuburan-kuburan mereka. Saya mendustakan perkataan dua wanita Yahudi tersebut dan saya tidak suka membicarakan perkataan mereka.
Kemudian mereka berdua keluar dan masuklah Nabi SAW kepadaku maka aku berkata kepada beliau, Wahai Rasulullah sesungguhnya ada dua wanita tua, dan aku menceritakan kisah tadi (tentang wanita Yahudi yang mengatakan ada siksa kubur). Lalu beliau bersabda, “Kedua wanita Yahudi itu benar, sesungguhnya penduduk kubur itu akan disiksa dengan siksaan yang akan didengarkan oleh seluruh binatang ternak. Maka sejak itu saya tidak pernah melihat beliau melaksanakan solat kecuali beliau meminta perlindungan dari azab kubur.” [Lu’ Lu’ wal Marjan: 343]
Hadis ini menjelaskan pada peringkat awal, Aisyah ra menolak azab kubur sehingga Nabi SAW mengesahkan apa yang diceritakan oleh wanita Yahudi. Kenapa Aisyah ra tidak percaya azab kubur sebab akidah Islam menyebut, azab hanya dilaksanakan selepas hari Kiamat, selepas manusia dibangkitkan. Maka jika ada azab kubur, bila mayat dihisab amalannya?

Komen dan Soalan