Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Putus Asa, Niat ke masjid – Isteri atau Ibadah

Putus Asa, Niat ke masjid – Isteri atau Ibadah

19
0
KONGSI

1. Apakah hukum berputus asa dalam hidup? Contohnya, seseorang itu serah semuanya pada Allah SWT seolah-olah sudah tahu akan apa yang bakal terjadi. Kalau usaha pun begitu, kalau tidak usaha pun akan jadi begitu juga akhirnya.
Hukum – Dosa besar.
Dalilnya:

قَالَ وَمَنْ يَقْنَطُ مِنْ رَحْمَةِ رَبِّهِ إِلَّا الضَّالُّونَ

“Nabi Ibrahim berkata: ‘Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Rabb-nya, kecuali orang-orang yang sesat’.” [Al Hijr: 56]

وَلَا تَيْأَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

“Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.” [Yusuf : 87].

2. Sekiranya ada orang yang selalu ke masjid dengar ceramah agama di Jepun, selain sebab mahu solat dan belajar agama, dia pun berniat mahu cari isteri (calon isteri Jepun Islam). Bolehkah atau sudah berniat salah?
Ini balik kepada hadis pertama matan Arbain an-Nawawiah,

الحديث الأول

عن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ” إنما الأعمال بالنيات , وإنما لكل امرئ ما نوى , فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله , ومن كانت هجرته إلى دنيا يصيبها و امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هاجر إليه ” متفق عليه

Terjemahan:
Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh, Umar bin Al-Khathab ra, berkata:
“Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Segala amal itu tergantung niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya. Barang siapa yang hijrahnya itu kerana kesenangan dunia atau kerana perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya itu kepada apa yang ditujunya”.
Maka kena berhati-hati.

3. Adakah cara begini boleh dinamakan syirik kecil sebab melakukan ibadah (pergi masjid, ceramah) bukan sebab Allah SWT?
Kalau kita sedar, ada niat lain yang bercampur, itu dinamakan kena betulkan niat setiap kali hendak solat. Kena mujahadah, kena berusaha betulkan niat hingga 100% mutlak tujuan kita ke masjid adalah kerana Allah SWT bukan sebab lain.

Komen dan Soalan