Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Ad-Dhuha Ayat Ke-11

Tafsir Ad-Dhuha Ayat Ke-11

72
0
KONGSI

Tafsir Ad-Dhuha Ayat Ke-11

وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ

“Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepada-Nya”. [Ad-Dhuha: 11] Ruj: Tafsir Pimpinan Ar Rahman

Adapun nikmat Tuhanmu: Nikmat yang bagaimana?

Ada beberapa pandangan:

  1. Ibn Abbas ra ( Tafsir Ibn Abbas) : Islam dan Kenabian
  2. Mufassir yang terkemudian, antaranya Prof. Dr. Wahbah Az-Zuhaili : Kerasulan dan Al-Quran yang diturunkan.
  3. Tidak kurang ramai salaf yang tidak mengkhususkan apa-apa pun “nikmat” dalam ayat ni.

Pandangan Ibn Abbas ra antara yang sesuai, kerana:

– Ibn Abbas ada pada zaman Nabi SAW dan beliau dapat melihat situasi dan memahami dengan lebih baik apabila melihat “nikmat” dalam ayat ini.

– Maksud “Islam dan Kenabian” juga tidak jauh daripada nikmat-nikmat yang telah kita baca pada ayat-ayat sebelum ni.

Rabbika: Tuhan kamu (Allah)

Allah yang telah memberikan nikmatnya kepada kita.

Robb – Tuhan sekalian alam:

“Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam” [Al-Fatihah: 2]

Tuhan yang manusia telah bersaksi sejak dalam alam roh:

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنۢ بَنِىٓ ءَادَمَ مِن ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰٓ أَنفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ ۖ قَالُوا۟ بَلَىٰ ۛ شَهِدْنَآ ۛ أَن تَقُولُوا۟ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَٰفِلِينَ

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firman-Nya): “Bukankah Aku tuhan kamu?” Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”.[Al-A’raf: 172].

Fahaddis: “Maka hendaklah engkau sebut-sebutkan”

Sebut kepada siapa? Sebut kepada manusia.

Di sinilah nilai kaca mata iman kita dalam melihat nikmat.

Lagi keterbukaan kita untuk menilai nikmat dengan erti kata agama, maka lahir juga sebutan-sebutan berkaitan agama.

Jika melihat nikmat dari sudut zuriat, material dan lain-lainnya, tidak ada salah. Maka, lahirlah juga sebutan-sebutan berkaitan hal itu.

Maka, pada setiap hari, perkemaskan lagi kaca mata iman kita dalam melihat dunia ini.

Apakah faedahnya kita sebut-sebut tentang nikmat ini?

Kepada diri kita: Supaya kita lebih bersyukur dan merendahkan diri kepada Allah SWT.

Kepada orang lain: kita dapat berkongsi tentang nikmat (Islam/Al-Quran/nikmat-nikmat dunia) kepada orang lain.

Tuan/puan: Sebutlah nikmat yang kita ada hari ini sebagai pengubat rasa tidak cukup kita dalam seharian untuk akhirnya kembali mengucapkan syukur kepada Allah SWT.

Contoh:

“Mungkin gaji tidak cukup, namun Alhamdulillah masih ada pekerjaan. Ada orang tiada mata pencarian atau kena buang kerja”

“Mungkin belum dikurniakan zuriat, namun Alhamdulillah telah berkahwin. Ada orang belum bertemu jodoh atau memang suka bergelumang dengan zina (konon-konon susah kalau berkahwin)”

“Atau mungkin belum guna kereta besar, namun Alhamdulillah ada kapcai. Berapa ramai orang yang telah guna kereta besar sekarang terasa rindu tengok kapcai mencelah semasa jalan sesak”

Tadabbur dan tazkirahnya ayat ini:

Ayat ke-11 ini atau ayat terakhir. Konteksnya Allah mengajar Nabi SAW (dan umat baginda) agar dapat menguruskan fikiran/perasaan untuk bertenang dan fokus kepada nikmat-nikmat yang dia telah ada.

Ia amat penting untuk memastikan tindakan kita untuk berusaha, tidak dilalaikan dengan angan-angan hingga terlupa memanfaatkan apa yang dia telah miliki hari ini.

Kerana nikmat hari ini, kita akan ditanya oleh Allah tentang pemberian-NYA itu;

ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ ٱلنَّعِيمِ

“Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)” [At-Takasur: 8]

وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّمَآ أَمْوَٰلُكُمْ وَأَوْلَٰدُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ ٱللَّهَ عِندَهُۥٓ أَجْرٌ عَظِيمٌ

“Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar”.[Al-Anfal: 28]

Setiap ujian pasti akan ditanya.

Beberapa kesimpulan dari perbincangan ayat ke-11 ini:

Pertama:

Allah telah mengurniakan kita nikmat yang besar, iaitu agama Allah SWT. Maka seharusnya kita patut selalu menzahirkan kesyukuran kepada Allah agar menjalankan agama-Nya sebaik mungkin dalam kehidupan.

(Jalankan kehendak agama merupakan antara cara menzahirkan kesyukuran tersebut) seperti solat, puasa, termasuk belajar Al-Quran, kerana tiada siapa pun yang suruh, tidak dipenjarakan pun jika kita tidak faham Al-Quran.

Kedua:

Dalam mengurus nikmat bukanlah melihat apa yang kita ada atau tidak ada, tetapi SIKAP kita dalam menguruskan nikmat yang sedia ada, mengendalikannya dengan kesyukuran, insya Allah, Allah SWT akan tambah lagi.

Jika tidak bersyukur, Allah SWT tambah lagi, maka fahamkanlah dan muhasabah diri sendiri.

Ketiga:

Menyebut nikmat Allah untuk merasai rasa syukur, adalah suatu ubat jiwa yang sangat baik, supaya hati akan merasa rasa cukup dan berusaha lagi dengan lebih tenang.

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan