Utama Bilik (78) Bulughul Maram & Fathul Bari Sahih Bukhari : Bab Mengiringi Jenazah

Sahih Bukhari : Bab Mengiringi Jenazah

347
0

Syarahan Sahih Bukhari

بسم الله الرحمن الرحيم. الحمد لله على نعمه والصلوة والسلام على رسوله الكريم. اللهم انفعنا بما علمتنا و علمنا ما ينفعنا و زدنا علما. رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي يَفْقَهُوا قَوْلِي. أما بعد،

باب: اتباع الجنائز من الإيمان

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ الله بْنِ عَلِيٍّ الْمَنْجُوفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا رَوْحٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنْ الْحَسَنِ وَمُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ. أَنَّ رَسُولَ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ اتَّبَعَ جَنَازَةَ مُسْلِمٍ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا وَكَانَ مَعَهُ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا وَيَفْرُغَ مِنْ دَفْنِهَا فَإِنَّه يَرْجِعُ مِنْ الْأَجْرِ بِقِيرَاطَيْنِ كُلُّ قِيرَاطٍ مِثْلُ أُحُدٍ وَمَنْ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ رَجَعَ قَبْلَ أَنْ تُدْفَنَ فَإِنَّهُ يَرْجِعُ بِقِيرَاطٍ تَابَعَهُ عُثْمَانُ الْمُؤَذِّنُ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ

Bab: Mengiringi jenazah bagian dari iman

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Abdullah bin Ali Al Manjufi berkata, telah menceritakan kepada kami Rauh berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Al Hasan dan Muhammad dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah bersabda: Barangsiapa mengiringi jenazah muslim, kerana iman dan mengharapkan balasan dan dia selalu bersama jenazah tersebut hingga sampai disolatkan dan setelah selesai menanamnya (dalam kubur), maka dia pulang dengan membawa dua qiroth, setiap qiroth setara dengan gunung Uhud. Dan barangsiapa solat jenazah itu dan pulang sebelum dikuburkan maka dia pulang membawa satu qiroth.

Hadits ini juga diriwayatkan secara mutabi’ dari Utsman Al Mu`adzin, dia berkata; telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Muhammad dari Abu Hurairahdari Nabi صلى الله عليه وسلم semakna dengan hadis di atas.

Penerangan

1- maksud lafaz اتباع ialah mengiringi. Maksudnya bersama dengan jenazah ketika di hantar ke kubur. Sebahagian ulama menafsirkan makna mengikuti jenazah dari belakang atau sisi kanan atau sisi kiri. Tapi yang jelas ialah mengiringi jenazah samada depan,belakang,kanan atau kiri boleh belaka.

2- maksud iman dan ihtisab ialah orang mu’min yang melakukan amalan itu tanpa mengharap balasan upah serta bukan menunjuk bagus di depan orang agar dianggap orang baik. Makna lainnya mengharapkan balasan hanya dari Allah Ta’ala semata. Syarat ini adalah berupa syarat penting untuk mendapat ganjaran seperti di dalam hadis ini. Bila di lihat keadaan zaman lani, ramai manusia yang mengambil kesempatan dari kesusahan orang lain. Sehingga dalam perkara mengurus jenazah sudah menjadi seperti satu perniagaan bagi orang2 tertentu. Dari pengurusan mandi hingga lah ke tanam dikuburan semuanya dengan ada upahan tertentu. Bahkan ada sesetengah tempat sanggup caj mahal bagi mandikan jenazah dan sebagainya. Melalui hadis ini mari lah kita sama2 muhasabah diri melakukan ibadah kepada Allah dengan tulus ikhlas dan sanggup khidmat untuk agama dan membantu orang lain yang dalam kesusahan. Dan yang penting Allah memberi ganjaran besar pahala.

3- hadis ini juga sebagai dalil bahawa sesiapa yang solat jenazah lalu iringi jenazah itu ke kubur hingga selesai tanam maka dia mendapat ganjaran dua qiroth iaitu satu qiroth bersamaan besarnya gunung uhud.
Manakala jika hanya solat jenazah saja kemudian dia pulang maka dia mendapat ganjaran sati qiroth. Dan satu qiroth itu sudah cukup besar. Cuma syaratnya mesti dengan keimanan dan ihtisab. Jika harapkan upah manusia tidak termasuk orang yang mendapat ganjaran ini. Harap lah ganjaran upah dari Allah yang sangat besar ganjarannya dibanding habuan dunia yang sedikit nilainya lagi tidak ada erti di sisi Allah.

Jika ada soalan berkaitan boleh tanya sebentar.

 


 

 

 

Soalan: apakah hukum mengiringi jenazah orang kafir

Tidak di sunnatkan.

 

Soalan: jadi hukumnya harus?

Ya mungkin harus pada keadaan tertentu..waAllahu a’lam selebihnya tak tahu.

 

Soalan: Harus tu bahasa Indonesia kan. Bahasa melayu maksudnya boleh, betul ke ustaz?

Harus bagi istilah fiqah tidak berdosa dan tidak dapat pahala..iaitu tidak sunat tidak haram.

 

Soalan: sekiranya mengiringi jenazah dengan melakukan Bid’ah. Adkah kita dapat pahalanya

Iringi jenazah adalah sunnah.. Pelaku bid’ah dapat dosa..dan seperti dalam hadis syaratnya mu’min..org mu’min tidak lakukan amalan bid’ah.

Iman maksudnya melakukan amalan soleh yang sesuai ajaran Allah. Dengan hatinya membenarkannya,lidahnya dan perbuatannya..

Iman ini juga sesuai dengan maksud bukhari yg isyaratkan sebagai makna amal..iman mesti disertakan dengan amal.seiring bersama.

 

Soalan: adakah rezeki upah memandikan mayat halal?

Bagi saya tidak halal ambil upah..lebih2 lagi dengan melakukan perkara amalan yg berselisih dengan sunnah.

Di tempat saya, upah mandi tanpa dibantu oleh ahli waris 350..jika dibantu ahli waris 250…caj upah ni tak termasuk kain kapan atau lain2..hanya mandikan sahaja.ini seperti yg saya pernah dengar sendiri iklan dlm masjid..ini secara jelas adalah munkar.

 


باب: خوف المؤمن من أن يحبط عمله وهو لا يشعر

وَقَالَ إِبْرَاهِيمُ التَّيْمِيُّ: «مَا عَرَضْتُ قَوْلِي عَلَى عَمَلِي إِلَّا خَشِيتُ أَنْ أَكُونَ مُكَذِّبًا» وَقَالَ ابْنُ أَبِي مُلَيْكَةَ: ” أَدْرَكْتُ ثَلاَثِينَ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، كُلُّهُمْ يَخَافُ النِّفَاقَ عَلَى نَفْسِهِ، مَا مِنْهُمْ أَحَدٌ يَقُولُ: إِنَّهُ عَلَى إِيمَانِ جِبْرِيلَ وَمِيكَائِيلَ ” [ص: ١٩] وَيُذْكَرُ عَنِ الحَسَنِ: ” مَا خَافَهُ إِلَّا مُؤْمِنٌ وَلاَ أَمِنَهُ إِلَّا مُنَافِقٌ. وَمَا يُحْذَرُ مِنَ الإِصْرَارِ عَلَى النِّفَاقِ وَالعِصْيَانِ مِنْ غَيْرِ تَوْبَةٍ، لِقَوْلِ الله تَعَالَى: {وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ} [آل عمران: ١٣٥]

 

Bab orang mu’min itu takut terbatal amalannya tanpa disedari.

Ibrahim at taimi berkata: aku tidak (berani) menyebut tentang amalanku (kepada orang) melainkan kerana aku khuatir diriku berkata dusta.

Penerangan.

1- ini kerana dia takut mengatakan sesuatu seolah2 dia amal secara sempurna padahal tidak seperti dikata.. Ini adalah bentuk penjagaan lidah dari mempersohorkan sesuatu yang tidak begitu. Akibatnya dia hanya berbohong kepada orang supaya seolah2 orang ingat dia ahli ibadah. Contoh2 begini banyak dalam atsar hadis.

2- ibrahim at taimi adalah seorang tabien,kuat beribadah dan seorang tsiqah (dipercayai dalam meriwayatkan sebarang berita)

Sambung matan Al Bukhari

Ibn Abi Mulaikah berkata: aku pernah bertemu 30 orang sahabat Nabi صلى الله عليه وسلم. Mereka semua takut nifaq (berpura-pura) terhadap diri sendiri. Lalu tidak ada seorang pun dikalangan mereka berani mengatakan dirinya beriman seperti iman malaikat Jibril atau Mikail.

Penerangan

1- sifat takut dikalangan sahabat2 ini adalah melambangkan sifat wara’ (menjauhi dosa dan perkara syubhah)

Sambung matan..

Diceritakan dari al Hasan al Basri dia berkata: tidak lah yang takut nifaq melainkan orang mu’min dan tidak lah yang berasa aman dengan nifaq melainkan orang munafiq.

Berkata Al Bukhari:

Dan apa yang perlu diwaspadai ialah amalan terus menerus nifaq dan maksiat tanpa taubat seperti firman Allah Ta’ala:

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنفُسَهُمْ ذَكَرُوا الله فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا الله وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَىٰ مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). Ali ‘imran 135

Penerangan

1- dalam sohih Al Bukhari nuskhah hindi ada perkataan التقاتل sebagai ganti perkataan النفاق dalam jumlah وما يحذر من الإصرار علي التقاتل والعصيان

Maksudnya: dan apa yang perlu diwaspadai ialah amalan terus menerus melakukan penentangan (terhadap Allah dan Rasulullah صلى الله عليه وسلم) dan maksiat.

Ini sesuai juga dengan keadaan munafiq zaman Nabi صلى الله عليه وسلم selalu menentang Nabi صلى الله عليه وسلم dibelakang. Berpura2 didepan Nabi.

WaAllahu a’lam

وآخر دعوانا ان الجمد لله رب العالمين. السلام عليكم ورحمة الله

Komen dan Soalan