Utama Bilik (30) Tafsir Ibn Kathir Diskusi Tafsir – Surah AlBaqarah

Diskusi Tafsir – Surah AlBaqarah

310
0

Diskusi Tafsir – Surah AlBaqarah

Diskusi no 8

الم

Alif laam miim.
Surah Al-Baqarah (2:1)

Alif laam miim huruf muraqaththi’ah.

Ada 29 surah yang di awali dengan huruf ini.

Pertama: surah Al Baqarah

Terakhir: surah Nuun

Tidak ada riwayat yang kuat dari Nabi saw dalam mentafsir huruf-huruf tersebut.

Yang lebih hampir kepada kebenaran adalah huruf-huruf tersebut termasuk ayat-ayat mutasyabihat.

Yang Allah khusus ilmunya pada DiriNya.

Tafsir:

Allahu A’lam bimuradihi
Allah Ta’ala paling tahu maksudnya.

Kata Al Jazairi, hikmah dan faedahnya ada dua:

Faedah Pertama: Orang kafir dahulu faham bahasa arab dan pintar bersyair, mereka tidak mau mendengarkan Al-Qur’an kerana khawatir mereka akan terpengaruhi oleh Al-Qur’an. Allah Subhanahu wa ta’ala menceritakan tentang mereka, firman-Nya :

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَا تَسْمَعُوا لِهَٰذَا الْقُرْآنِ وَالْغَوْا فِيهِ لَعَلَّكُمْ تَغْلِبُونَ

Dan orang-orang yang kafir berkata: “Janganlah kamu mendengar dengan sungguh-sungguh akan Al-Qur’an ini dan buatlah hiruk-pikuk terhadapnya, supaya kamu dapat mengalahkan mereka” [Surah Fushshilat ayat 26]

Ketika dibacakan surat-surat Al-Qur’an yang diawali dengan ayat mutaqaththi’ah ini, akan menarik perhatian mereka agar mahu mendengar Al-Qur’an. Maka ada di antara mereka mahu mendengarkan Al-Qur’an dan terpengaruh dengannya, lalu beriman dan taat. Dan ini adalah merupakan faedah dan hikmah terbesar dalam masalah ini.

Faedah Kedua : Ketika orang – orang kafir dahulu mengingkari kebenaran al-Qur’an sebagai kalam (perkataan) Allah Subhanahu wa ta’ala yang diturunkan kepada Rasul-Nya Muhammad Shallallahu’alaihi wa sallam, melalui malaikat Jibril Alaihissalam, maka dengan munculnya surat dengan di awal ayat-ayat seperti ini, seolah-olah Allah Subhanahu wa ta’ala menentang mereka (orang kafir) : “Sesungguhnya Al-Qur’an ini tersusun dari huruf – huruf semacam ini, maka silakan kalian menyusun kitab atau surat sepertinya. Jika kalian mampu, dan ajaklah penolong – penolong kalian.” Hal ini diperkuat dengan penyebutan Al-Qur’an atau Al-Kitab sesudah huruf – huruf mutaqaththi’ah.

Apa maksudnya huruf-huruf yang hanya Allah sahaja tahu maknanya?

Allah sahaja yang tahu – maknanya dalam surah berkenaan ada perkara yang Allah hendak beritahu dan tidak perlu kita tahu.
Contoh: Surah AlBaqarah; di dalamnya ada ayat kursi. Bagaimana kursi Allah? Hanya Allah yang tahu.
Yang perlu kita tahu adalah perintah dan larangan Allah dalam surah itu.
Allahualam.

Apa maknanya ayat mutasyabihah?

“هُوَ الَّذِي أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مُّحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ”
[Al-i-‘Imran:7]

Dia lah yang menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci Al-Quran. Sebahagian besar dari Al-Quran itu ialah ayat-ayat “Muhkamaat” (yang tetap, tegas dan nyata maknanya serta jelas maksudnya); ayat-ayat Muhkamaat itu ialah ibu (atau pokok) isi Al-Quran. Dan yang lain lagi ialah ayat-ayat “Mutasyaabihaat” (yang samar-samar, tidak terang maksudnya). Oleh sebab itu (timbulah faham yang berlainan menurut kandungan hati masing-masing) – adapun orang-orang yang ada dalam hatinya kecenderungan ke arah kesesatan, maka mereka selalu menurut apa yang samar-samar dari Al-Quran untuk mencari fitnah dan mencari-cari Takwilnya (memutarkan maksudnya menurut yang disukainya). Padahal tidak ada yang mengetahui Takwilnya (tafsir maksudnya yang sebenar) melainkan Allah. Dan orang-orang yang tetap teguh serta mendalam pengetahuannya dalam ilmu-ilmu agama, berkata:” Kami beriman kepadanya, semuanya itu datangnya dari sisi Tuhan kami” Dan tiadalah yang mengambil pelajaran dan peringatan melainkan orang-orang yang berfikiran.

Adakah takwil itu perlu atau tidak?

Ada perkataan/ayat yang tidak perlu takwil. Contoh ayat/perkataan tentang sifat-sifat Allah seperti Tangan, Ketawa, Duduk.

Apa makna tafsir dan takwil?

Tafsir berasal dari perkataan fassara yang bermaksud ‘untuk menerangkan, menjelaskan, mentafsirkan.’

Dari segi ulum quran, tafsir bermaksud ilmu di mana AlQuran difahami dari segi maksudnya, dan hukum hakamnya di perolehi. 

Takwil pulak berasal dari awwala- maksudnya dikembalikan, dirujuk ke makna asal perkataan, untuk mendapat maksud-maksud dan konotasi perkataan tersebut. Takwil mempunyai 3 makna:

1)   memahami perkataan melalui salah satu dari konotasinya, walaupun konotasi tersebut bukan maksud utama perkataan itu digunakan.

2)   untuk menerangkan perkataan ataupun frasa

3)   takwil juga bermaksud kejadian asal

5 pendapat mengenai perbezaan di antara tafsir dan takwil:

1)   tafsir digunakan utk menjelaskan perkataan yang mempunyai hanya satu makna.  Sedangkan takwil digunakan dalam memilih salah satu konotasi perkataan yang mempunyai banyak maksud/konotasi.

2) At Tabari berpendapat kedua-dua tafsir dan takwil adalah sama dari segi maksudnya.

3) Al Maturudi – tafsir digunakan apabila makna berdasarkan ilmu tertentu, sedangkan apabila berdasarkan ijtihad ia adalah takwil.

4) Abu Talib at Tha’labi berpendapat tafsir merupakan maksud literal ayat dan takwil merupakan maksud sebenar di sebalik ayat tersebut. 

Contoh: ayat ‘Sesungguhnya Tuhan kamu Maha Melihat
Tafsir- Allah tahu apa yang kita lakukan
Takwil- ayat ini memberi amaran supaya kita tidak melakukan dosa atau mengambil ringan perintah Allah

5) tafsir dimaksudkan utk memberi makna individu perkataan, sedangkan takwil memberi makna keseluruhan ayat.

Pemahaman mengenai huruf-huruf muqatta’ah (huruf-huruf yang Allah gunakan di permulaan surah-surah tertentu);

Maksudnya hanya Allah yang tahu maksudnya tanpa takwil-maksudnya hanya Allah yang tahu samada alim laam miim itu ada maksud atau tidak, dan kita tidak perlu mencari-cari apa maknanya dan lebih-lebih lagi tidak perlu sampai mendalam, sebab sekiranya Allah hendak kita tahu sudah tentu Allah sertakan maksudnya samada dalam surah tersebut atau di lain-lain ayat/surah, ataupun Nabi salla Allahu alaihi wa sallam akan beritahu kita. 

Begitu juga dengan zat Allah, kita tidak boleh mentakwilkan bagaimana, kita cuma tahu Allah Maha Besar contohnya dengan cara melihat kebesaran Allah dalam diri kita dan di sekeliling kita, pendek kata dalam penciptaanNya. Allahu a’lam.

Komen dan Soalan