Utama Fikih Asma'ul Husna Asma’ul Husna: Bab 2 Keutamaan Tentang Asma’ Allah ‎ﷻ dan Sifat-Nya (Bahagian...

Asma’ul Husna: Bab 2 Keutamaan Tentang Asma’ Allah ‎ﷻ dan Sifat-Nya (Bahagian 7)

37
0

Bab 2: Keutamaan Ilmu Tentang Asma’ Allah ‎ﷻ dan Sifat-Nya (Sambungan)

Sesungguhnya ilmu tentang nama dan sifat Allah‎ ﷻ merupakan ilmu yang diberkahi, memiliki banyak pelajaran berharga, dan manfaat yang banyak, bermacam-macam buah dan pengaruhnya. Tampak jelas keutamaan ilmu ini dan keagungan mantaatnya dari banyak sisi:

Pertama: Sesungguhnya ilmu ini adalah semulia-mulianya ilmu, seutama-utamanya, dan setinggi-tingginya kedudukan. Keutamaan suatu ilmu dilihat dari sisi kandungan ilmu tersebut.

Tidak ada ilmu yang lebih mulia dan lebih utama daripada ilmu tentang nama dan sifat-Nya yang tercantum dalam Al-Qur’an dan sunnah Rasulullah ﷺ.

Oleh kerana itu, menyibukkan diri dengan ilmu ini dan memahaminya merupakan suatu kesibukan terhadap hal yang mulia.

[Oleh kerana Allah ‎ﷻ paling penting dalam kehidupan kita, maka mempelajari tentang Allah ‎ﷻ secara automatik menjadi ilmu yang paling penting. Maka, jangan kita ambil ringan dengan ilmu ini. Ia tidak boleh tidak, mesti dipelajari dengan sebaik mungkin.]

Kedua: Mengenal Allah ‎ﷻ dan memahami ilmu ini mengantarkan seorang hamba untuk mencintai-Nya, mengagungkan, dan memuliakan-Nya, selalu takut dan berharap kepada-Nya, serta mengikhlaskan amal perbuatan untuk-Nya.

Ketika pengenalan hamba terhadap Allah ‎ﷻ sudah menguat, maka sungguh besar pengagungannya terhadap Allah ‎ﷻ, ketundukannya kepada syariat-Nya, serta konsistennya untuk melaksanakan perintah dan menjauhi larangan-Nya.

[Pengetahuan Asma’ul Husna akan memberi kesan yang baik bagi diri seorang hamba. Ia akan menggerakkan hamba itu melihat Allah ‎ﷻ dengan kata mata yang baru. Mungkin sebelum itu dia sudah kenal setakat biasa-biasa sahaja, namun apabila sudah belajar Asma’ul Husna, pengetahuan itu akan menggerakkan dirinya menjadi insan yang lebih baik.]

Ketiga: Sesungguhnya Allah ‎ﷻ mencintai nama-nama dan sifat-sifat-Nya, dan mencintai pengaruhnya dalam diri makhluk-Nya. Ini merupakan bahagian daripada kesempurnaan-Nya.

Dia Witir (Maha ganjil) mencintai sesuatu yang witir,

Dia Maha Indah yang menyukai keindahan,

Maha Alim (Mengetahui) yang mencintai para ulama,

Dia Maha Dermawan yang mencintai kedermawanan,

Maha Kuat yang lebih mencintai orang mukmin yang kuat daripada mukmin yang lemah,

Maha Pemalu yang mencintai orang yang memiliki rasa malu,

Maha Menerima Taubat yang mencintai orang yang bertaubat,

Maha Bersyukur yang mencintai orang yang bersyukur,

Maha Jujur yang cinta kepada orang yang jujur,

Maha Baik yang cinta kepada orang-orang yang berbuat baik,

Maha Kasih Sayang yang cinta kepada orang yang berkasih sayang dan Dia mengasihi hamba-hamba-Nya yang suka mengasihi,

Maha Penutup yang cinta kepada orang yang menutup aurat para hamba-Nya,

Maha Pemaaf yang cinta kepada orang yang memaafkan,

Maha Baik yang cinta kepada kebaikan dan orang yang berbuat baik,

Maha Adil yang cinta kepada keadilan.

Dia Membalas hamba-Nya sesuai dengan sifat-sifat-Nya, dan pembahasan ini amat luas yang menunjukkan akan kemuliaan dan keutamaan ilmu ini.

[Apabila kita kenal sifat-sifat Allah ‎ﷻ, maha kita akan tahu apakah yang Allah ‎ﷻ suka. Maka kita boleh mengubah sikap kita menjadi insan-insan yang Allah ‎ﷻ suka. Kita menjadikan diri kita selari dengan sifat-sifat Allah ‎ﷻ yang kita akan belajar daripada Asma’ul Husna ini.

Dalam ertikata lain, kita cuba ‘meniru’ sifat-sifat Allah ‎ﷻ ini. Sifat-sifat ini memberi kesan kepada kita. Kita juga hendak jadi seperti Allah ‎ﷻ. Iaitu mana-mana sifat yang kita boleh ikuti.]

Keempat: Sesungguhnya Allah ‎ﷻ menciptakan makhluk-Nya daripada ketiadaan dan menundukkan bagi mereka apa yang ada di langit dan di bumi agar mereka mengenal dan menyembah-Nya, sebagaimana Allah ‎ﷻ berfirman,

ٱللَّهُ ٱلَّذِى خَلَقَ سَبۡعَ سَمَـٰوَٲتٍ۬ وَمِنَ ٱلۡأَرۡضِ مِثۡلَهُنَّ يَتَنَزَّلُ ٱلۡأَمۡرُ بَيۡنَہُنَّ لِتَعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدِيرٌ۬ وَأَنَّ ٱللَّهَ قَدۡ أَحَاطَ بِكُلِّ شَىۡءٍ عِلۡمَۢا (١٢)

“Allah yang menciptakan tujuh langit dan dari (penciptaan) bumi juga serupa. Perintah Allah berlaku padanya, agar kamu mengetahui bahawa Allah Maha kuasa atas segala sesuatu, dan ilmu Allah benar-benar meliputi segala sesuatu.” [at-Talaq: 12]

Juga dalam ayat yang lain:

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ (٥٦)
مَآ أُرِيدُ مِنۡہُم مِّن رِّزۡقٍ۬ وَمَآ أُرِيدُ أَن يُطۡعِمُونِ (٥٧)

“Dan Aku tidak mencipta jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu.
Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya memberi Aku makan. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan Lagi Sangat Kukuh.” [az-Dzariyaat: 56-57]

Kesibukan hamba dalam mengenal nama Allah ‎ﷻ dan sifat-Nya adalah kesibukan yang berkaitan dengan tujuan penciptaannya. Meninggalkan dan menyia-nyiakan hal ini merupakan bentuk penyia-nyiaan terhadap tujuan diciptakannya. Tidak selayaknya bagi seorang hamba yang telah banyak Allah ‎ﷻ kurniai nikmat dan keutamaan-Nya untuk dia jahil terhadap Rabbnya dan berpaling mengenal-Nya.

[Kita kena sedar apa tujuan kita hidup di dunia ini. Kenapa kita dilahirkan? Adakah untuk makan dan minum, berkeluarga, kerja dan kemudian mati? Kalau begitulah sahaja, maka sia-sialah sahaja hidup kita ini.

Ketahuilah yang tujuan kita hidup di dunia ini adalah untuk menjadi hamba Allah ‎ﷻ. Buktikan diri kita adalah hamba yang sebenar-benarnya hamba. Maka hamba kena kenal tuan. Macam mana hendak menjadi hamba yang sejati kalau Tuan sendiri tidak kenal. Tuan kita adalah Allah ‎ﷻ. Maka kita kena berusaha untuk kenal Allah ‎ﷻ.

Cara untuk kenal Allah ‎ﷻ mestilah dengan Allah ‎ﷻ memperkenalkan Diri-Nya dan ilmu yang Allah ‎ﷻ kenalkan Diri-Nya adalah ilmu Asma’ul Husna.]

Kelima: Salah satu rukun iman yang enam dan yang paling mulia, utama, serta yang merupakan dasar adalah iman kepada Allah ‎ﷻ. Iman bukan hanya sekadar ucapan seorang hamba, “Aku beriman kepada Allah ‎ﷻ, tanpa didasari oleh pengenalan terhadap-Nya, bahkan hakikat iman kepada Allah ‎ﷻ adalah seorang hamba mengenal Rabb yang dia imani dan dia berusaha sekuat tenaga untuk mengetahui nama dan sifat-Nya hingga dia sampai kepada darjat keyakinan.

[Bagaimana kita hendak kata kita beriman dengan sebenarnya kalau kita tidak kenal Allah ‎ﷻ? Tidak sempurna iman kalau tidak kenal Allah‎ ﷻ.]

Sesuai dengan kadar pengenalan seorang hamba terhadap Rabbnya, maka itulah kadar imannya. Semakin bertambah pengetahuannya tentang nama dan sifat-Nya semakin bertambah pula pengenalannya terhadap Rabbnya dan semakin bertambah keimanannya, dan jika semakin berkurang, maka semakin berkurang pula keimanannya.

[Iman dan ilmu meningkat. Bezanya adalah ilmu kita. Semakin tinggi ilmu kita, semakin iman kita naik. Maka kerana itulah pentingnya kita terus belajar dan belajar. Kadar pencapaian manusia tidak sama. Ada yang biasa-biasa sahaja, ada yang terkehadapan, malah ada yang tertinggal di belakang. Ini adalah rezeki daripada Allah ‎ﷻ.

Asalkan kita terus berusaha belajar dan meningkatkan ilmu. Banyak atau sedikit, ia bergantung kepada usaha kita dan juga pemberian pemahaman daripada Allah ‎ﷻ.]

Barangsiapa yang mengenal Allah ‎ﷻ, maka dia juga mengenal apa yang selainnya dan jika dia jahil terhadap-Nya, maka dia akan jahil pula terhadap selain-Nya. Allah ‎ﷻ berfirman,

وَلَا تَكُونُواْ كَٱلَّذِينَ نَسُواْ ٱللَّهَ فَأَنسَٮٰهُمۡ أَنفُسَہُمۡ‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ (١٩)

“Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.” [Al-Hasyr: 19]

[Kalau kenal Allah ‎ﷻ, maka Allah ‎ﷻ akan bantu dengan ilmu yang lain. Kalau Allah ‎ﷻ pun tidak kenal, maka ilmu lain pun akan sia-sia.]

Barangsiapa yang melupakan Allah ‎ﷻ, maka Allah ‎ﷻ akan menjadikan dia lupa terhadap dirinya sendiri, kebaikan-kebaikannya, serta jalan-jalan menuju kepada kejayaan di dunia dan di akhirat.

Keenam: Ilmu tentang Allah ‎ﷻ merupakan dasar segala hal. Sampai-sampai seorang yang berilmu tentangnya, dia selalu berdalil dengan sifat-sifat dan perbuatan-Nya akan apa yang Allah ‎ﷻ takdirkan dan apa yang Allah ‎ﷻ syariatkan daripada hukum-hukum yang ada, kerana Allah ‎ﷻ tidak berbuat, kecuali sesuai dengan ketentuan nama dan sifat-Nya. Perbuatan-perbuatan-Nya berkisar antara keadilan dan keutamaan serta hikmah.

[Kalau kita tahu kedudukan Allah ‎ﷻ dengan sebenarnya, barulah kita senang hendak terima hukum-hukum Allah ‎ﷻ kerana kita sedar ia datang daripada Allah‎ ﷻ yang maha hebat.]

Oleh kerana itu, Dia tidak mensyariatkan hukum, melainkan sesuai dengan ketentuan kebaikan, hikmah, keutamaan, maupun keadilan-Nya. Khabar berita-Nya benar dan adil. Perintah dan larangan-Nya, semuanya adil dan hikmah.

Oleh kerana itu, seorang hamba apabila merenungkan Al-Qur’an dan hadith Rasulullah ﷺ tentang nama, sifat, serta perbuatan-Nya, dan merenungkan apa yang Allah ‎ﷻ sucikan diri-Nya daripada hal-hal yang tidak layak bagi-Nya, merenungkan hari-hari dan perbuatan-perbuatan-Nya pada para wali dan para musuh-Nya yang telah Allah ‎ﷻ kisahkan kepada hamba-hamba-Nya dan Allah ‎ﷻ persaksikan kisah tersebut kepada mereka, agar mereka memahami bahawa sesembahan mereka yang haq dan dia tidak boleh menyerahkan ibadah, kecuali hanya kepada-Nya dan bahawasanya Allah ‎ﷻ Maha kuasa atas segala sesuatu dan bahawasanya AIlah ‎ﷻ Maha Mengetahui atas segala sesuatu, dan Dia sangat keras seksa-Nya, dan Dia Maha pengampun lagi Maha Penyayang, dan Dia Maha perkasa lagi Maha bijaksana, dan bahawasanya Dia Maha Berbuat apa yang Dia kehendaki, dan bahawasanya rahmat dan ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, dan bahawasanya semua perbuatan-Nya berkisar antara hikmah, rahmat, keadilan, kebaikan, dan tidak ada sedikit pun yang keluar daripadanya.

Apabila seorang hamba merenungkan hal ini, maka akan menambahkan keyakinan dan kekuatan dalam iman dan kesempumaan dalam tawakal serta kebaikan dalam beribadah kepada-Nya.

[Hanya apabila kita kenal Allah ‎ﷻ, barulah kita tahu bahawa hukum-hukum yang Allah ‎ﷻ berikan kepada kita itu adalah baik dan ia adalah untuk kebaikan kita. Barulah senang hati kita untuk ikut segala arahan-Nya.]

Ketujuh: Mengenal Allah ‎ﷻ, nama-nama, dan sifat-sifat-Nya merupakan perniagaan yang menguntungkan. Di antara keuntungannya adalah ketenangan jiwa, ketenteraman hati, dan lapang dada, tinggal di syurga Firdaus pada hari Kiamat, melihat ke wajah Allah ‎ﷻ yang mulia, meraih redha-Nya, serta selamat daripada kemurkaan dan azab-Nya.

[Inilah salah satu kelebihan dan fadhilat yang kita boleh dapat dengan mengkaji nama-nama Allah ‎ﷻ. Hati kita akan tenang kerana kita sudah kenal Allah ‎ﷻ dan senang untuk meletakkan pengharapan kita dan segala usaha kita pada-Nya.]

Jika hati telah tenang kepada keyakinan bahawa Allah ‎ﷻ adalah Rabbnya dan sesembahannya dan bahawasanya tempat kembalinya kepada-Nya, maka dia akan benar-benar dalam beribadah kepada-Nya, bersungguh-sungguh dalam menggapai kecintaan-Nya, mengharap kepada-Nya dan beramal untuk mencari redha-Nya.

[Seterusnya, kita akan dapat rasa nikmat yang amat sangat dalam ibadah kita kerana kita sedar kepada siapa kita sedang beribadah. Kita tahu siapa itu Allah ‎ﷻ dan kita sedar yang kita memang patut beribadah kepada-Nya. Maka, dalam kita bermunajat kepada-Nya, kita sedar kebesaran-Nya.]

Kelapan: Sesungguhnya ilmu tentang nama dan sifat Allah ‎ﷻ merupakan benteng daripada kegoncangan, perisai daripada ketergelinciran, pembuka pintu harapan, pembantu dalam kesabaran, menjauhkan daripada rasa malas, pendorong dalam ketaatan dan pendekatan, peringatan daripada maksiat dan dosa, hiburan ketika musibah dan mala petaka, senjata sakti daripada godaan syaitan, penyebab datangnya kecintaan dan kasih sayang, pemotivasi dalam kedermawanan, kebaikan dan kebajikan, dan masih banyak lagi buah daripada ilmu ini.

[Dengan mengetahui ilmu Asmaul Husna ini bukan sahaja membawa kita kepada mengenal Allah‎ ﷻ sahaja malah ia dapat mengelakkan kita daripada melakukan dosa dan tergelincir dalam kesesatan. Ini kerana kita akan kenal Allah ‎ﷻ dan sifat-sifat-Nya yang patut kita kenal. Maka kita akan takut untuk berbuat dosa.]

Inilah sekelumit penjelasan yang menunjukkan keutamaan ilmu tentang nama dan sifat Allah ‎ﷻ serta keperluan yang mendesak kepadanya. Bahkan tidak ada kehendak yang melebihi kehendak hamba terhadap pengenalan kepada Rabb, pencipta, raja, dan pengatur semua perkara dan rezeki mereka.

Seorang hamba tidak terlepas daripada pertolongan Allah ‎ﷻ meski sekelip mata, dan tidak ada kebahagiaan serta kesucian, melainkan dengan mengenal serta beribadah dan beriman kepada-Nya.

[Amat banyak sekali kelebihan belajar ilmu Asmaul Husna ini. Maka jangan kita tidak ambil peluang untuk belajar ilmu yang amat hebat ini.]

Oleh kerana ini, seorang hamba akan mendapatkan bahagian kebahagiaannya dan memperoleh sanjungan serta pujian sesuai dengan kadar pengenalannya terhadap Rabbnya dan amal ibadahnya yang dapat mendatangkan keredhaan dan kedekatan kepada Rabbnya daripada ucapan yang benar dan amal yang baik.

[Semakin banyak kita kenal Allah ‎ﷻ maka kita akan semakin faham tentang Allah‎ ﷻ dan iman kita akan semakin meningkat dan tetap. Semoga Allah ‎ﷻ bantu kita mengenali-Nya dengan asbab belajar Asmaul Husna ini.. aameen…]

Komen dan Soalan