Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat TBK 10.2.6 Turunnya Nabi Isa عليه السلام

TBK 10.2.6 Turunnya Nabi Isa عليه السلام

100
0

TBK 10.2 Turunnya Nabi Isa
(نزول عيسى بن مريم عليه السلام)

10.2.6 Penyaliban.

Misteri Penyaliban nabi Isa dan siapa yang diangkat ke langit.
(رفع عيسى عليه السلام إلى السماء, وماقتلوا عيسى عليه السلام ولكن شبه لهم.)

Bahagian 1:

1. Isu siapa yang disalib sehingga salib menjadi simbol kesucian dalam agama Kristian. Isu matinya Jesus di tiang salib ni telah melahirkan 3 jenis aqidah:

◾️ Aqidah Yahudi:
Orang yang disalib adalah Jesus atau Yeshua atau nabi Isa bin Maryam, dia mati dalam keadaan kufur kepada agama asal Yahudi kerana menyebarkan kesesatan.

◾️ Aqidah Nasrani (Umat kristian): yang disalib adalah Jesus Christ atau nabi Isa al masih kerana menebus dosa semua manusia. Siapa yang beriman dengan Jesus, akan selamat.

◾️ Aqidah Islam:
Yang disalib adalah salah seorang murid baginda dan nabi Isa al Masih diangkat ke langit dan akan turun semula.
[Tafsir Ibnu Katsir, 2:449]

Firman Allah ﷻ,

وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَكِنْ شُبِّهَ لَهُمْ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِيهِ لَفِي شَكٍّ مِنْهُ مَا لَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلَّا اتِّبَاعَ الظَّنِّ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينًا

Ucapan Yahudi: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahawa yang mereka bunuh itu adalah Isa.
[An-Nisa’: 157]


Bahagian 2:
Siapakah sebenarnya yang dibunuh?

Dalam perbahasan ulama’ AhlusSunnah Wal Jamaah (ASWJ) ada tiga pendapat mengenai siapa yang disalib sebenarnya. menurut Imam Ibnu Katsir dalam Qisas al Anbiya’ atau tafsirnya, ada tiga pendapat terkuat:

1. Ibnu Abbas رضي الله عنهما,

وهذا إسناد صحيح إلى ابن عباس ، وكذا ذكر غير واحد من السلف أنه قال لهم : أيكم يلقى إليه شبهي فيقتل مكاني وهو رفيقي في الجنة

Sanadnya sahih sampai Ibnu Abbas. Demikian pula yang dijelaskan beberapa ulama’ salaf, bahawa nabi Isa عليه السلام berkata kepada mereka, “Siapa yang bersedia wajahnya diserupakan dengan wajahku, lalu dia dibunuh menggantikanku dan balasannya dia akan menemaniku di syurga.”
[Tafsir Ibnu Katsir, 2/450]

Nabi Isa عليه السلام memberi tawaran kepada 12 orang Hawariyin (murid setianya) siapa yang sanggup mengganti tempatnya dengan wajahnya diubah menjadi rupa nabi Isa عليه السلام dan akan dibunuh. Manakala dia akan dijamin masuk syurga tanpa hisab.

2. Pendapat Ibnu Jarir رحمه الله‎ dalam tafsirnya.
Ketika tentera Romawi dan Yahudi mengepung kediaman nabi Isa عليه السلام, maka 12 orang Hawariyun ketakutan. Tentera mengugut akan membunuh kesemua 12 orang, jika tidak menunjukkan di mana nabi Isa bersembunyi. Maka salah seorang murid nabi Isa عليه السلام menceritakan, maka dialah yang kemudian diubah menjadi wajah nabi Isa عليه السلام dan disalib. Imam Ibnu katsir رحمه الله‎ mendhaifkan kisah ini.

3. Pengkhianatan Yudas eskariot.

وبعض النصارى يزعم أن يودس زكريا يوطا ـ وهو الذي دل اليهود على عيسى ـ هو الذي شبه لهم فصلبوه ، وهو يقول : إني لست بصاحبكم أنا الذي دللتكم عليه

Sebahagian Nasrani menyangka bahawa Yudas – yang berkhianat memberi tahu di mana nabi Isa عليه السلام– dialah yang diserupakan dengan nabi Isa, lalu dia disalib. Dia mengatakan, “Saya bukan orang yang kalian cari, justeru saya yang menunjukkan kalian posisi orang yang kalian cari.”
[Tafsir Ibnu Katsir, 2/452]

Rumusan Ibnu Katsir رحمه الله‎:
Mengetahui siapa yang sebenarnya disalib bukanlah isu yang mendesak untuk diketahui oleh kita, yang paling mendesak untuk diketahui oleh kita ialah Nabi Isa عليه السلام tidak disalib. Orang lain yang disalib.
Mencari siapa orang yang sebenarnya disalib, bukanlah satu perkara yang mendesak untuk diketahui atau terlalu kritikal.

@tanda2kiamat 

Komen dan Soalan