Utama Bilik Motivasi NLP Presuposisi 9: It’s Better to Have Choices Than The Lack of...

NLP Presuposisi 9: It’s Better to Have Choices Than The Lack of Choices

56
0

Siri Pengenalan NLP Oleh Azlizan Nueq.


9. It‘s better to have choices, than the lack of choices.

Lebih baik ada pilihan daripada tidak ada pilihan langsung.


Minda kita akan tertekan kalau kita tidak mampu keluar daripada masalah. Kita akan merasakan yang nasib kita teruk, tidak dapat menyelesaikan masalah, kena terima apa sahaja takdir tanpa ada peluang lagi. Kalau ini yang ada dalam minda kita, maka kesannya kita akan menjadi “stressed”.

Tetapi kalau kita ada pilihan, maka minda akan berasa lega sedikit kerana kita tidaklah terikat kepada satu perkara sahaja. Kita boleh pilih antara pilihan-pilihan yang ada. Walaupun tidaklah semua pilihan itu menarik, tetapi sekurang-kurangnya kita ada pilihan yang paling ‘tidak teruk‘. Jadi minda kita fikir: “Dari buat A, aku boleh buat C.”

Saya berikan satu contoh yang terkena dengan diri saya sendiri. Isteri saya menghidapi “relapsed Leukemia”. Pada tahun 2016 dia telah menjalani 5 sesi kemoterapi dan telah sembuh. Namun pada awal tahun ini, doktor mendapati Leukemia itu telah kembali.

Doktor telah memberikan 3 pilihan:
A. Menjalankan kemoterapi lagi dan kemudian menjalankan pembedahan “Bone Marrow Transplant”.
B. Memasukannya ke dalam Skim Percubaan Ubat.
C. Pakai ubat baru dalam pasaran yang baru sahaja diluluskan oleh FDA.

Ketiga-tiga pilihan di atas tidak memberangsangkan. Kerana semuanya menyebabkan isteri saya akan mengalami kesakitan yang amat teruk terus menerus dan boleh membawa kepada kematian. Dan kebarangkalian ia berjaya juga tidak tinggi kerana statistik kejayaan tidak memberangsangkan pun.

Tetapi, kerana minda saya tidak terikat dengan pilihan yang diberikan, maka ia mencari pilihan lain. Maka saya tidak terikat dengan perubatan Allopathy (perubatan hospital atau “modern medicine”). Saya mencari “alternative therapy” yang telah berjaya dan salah satunya adalah perubatan Ayurveda. Ia adalah sistem perubatan tertua dalam dunia (lebih tua dari “Traditional Chinese Medicine”).

Semasa kami diberikan dengan pilihan A hingga C, hati kami tidak tenang kerana tahu kesannya yang amat teruk daripada ketiga-tiga pilihan itu. Tetapi apabila kami ada pilihan D, maka hati kami lebih tenang.

*Caveat : contoh ini bukanlah ingin menolak “modern medicine” dan hanya ingin memberikan pilihan kepada anda. Anda kenalah membuat pilihan sendiri terutama dalam hal perubatan kerana kesannya yang amat berat (antara hidup dan mati).

Maka, kita kena melatih otak kita untuk mencari pilihan lain. Kena keluar dari ‘kotak minda’ (Outside the Box). Dan ini memerlukan latihan juga. Lebih mudah kalau dilakukan dengan Pengamal NLP kerana mereka akan lebih terlatih untuk “trigger” (mencetus) anda untuk mencari solusi lain. Pengamal NLP akan bertanya: “Ada lagi tak awak agak, solusi lain yang awak boleh cuba?” Selalunya jawapan ada dalam minda anda, tetapi anda sahaja tidak tahu cara untuk mengeluarkannya. Jadi Pengamal NLP akan tahu bagaimana cara untuk mengeluarkannya.

Sikap ini juga dapat mengelakkan diri kita daripada berasa putus asa. Selalunya kita akan berputus asa selepas mencuba sesuatu perkara namun tidak menjadi. Ramai yang otak terus “jammed”, tidak tahu untuk berbuat apa. Tetapi mereka yang ada pilihan akan bertanya kepadanya: “OK… cara ini tidak menjadi, apa lagi yang aku boleh buat?” Bila kita ada sikap begini, kita akan tanya soalan yang lebih baik.

Malangnya, ramai orang yang tidak pandai bertanyakan soalan yang baik. Selalunya soalan mereka tidak mengeluarkan dari masalah, malah membesarkan masalah. Contohnya mereka akan bertanyakan soalan berbaur negatif seperti: “Kenapalah nasib aku macam ini?”; “Kenapalah dia teruk sangat tak tolong aku?”; “Kenapalah hidup ini susah sangat?”; “Bagaimana aku nak salahkan orang lain untuk masalah ini?” dan macam-macam lagi soalan yang tidak bagus.

 

Harapnya anda nampak kelebihan presuposisi ini. Sikap ini sepatutnya sudah ditanam dalam diri kita semenjak daripada kecil lagi. Malangnya ia tidak diajar dan dilatih dalam keluarga dan masyarakat kita. Maka kita kena berusaha untuk mendapatkan kembali sifat ini. Kerana itulah kena pergi ke kelas NLP belajar dengan pengalaman, belajar dengan melihat, belajar membaca dan lain-lain lagi cara.

Jangan biarkan anak-anak anda pun mengalami masalah yang sama. Anda boleh latih anak-anak anda dari kecil lagi untuk mereka tahu yang mereka ada pilihan sebenarnya dalam kehidupan ini. Latih mereka untuk melihat pilihan dan membuat keputusan.

Sebagai contoh, jangan tetapkan pakaian apa yang mereka ingin pakai, tetapi letak tiga pakaian dan suruh mereka pilih. Minda mereka akan biasa dengan pilihan. Tidak kisahlah kalau seluar biru dan baju pink, bukannya mereka nak kena ada pakwe lagi pun!

Bila beli barang di pasar, minta mereka yang buat pilihan.

Bila hendak tengok rancangan TV, suruh mereka buat pilihan. Dan kemudian hormati pilihan mereka (OK, kesan buruk dia adalah lagu “Frozen Let it Go” akan terus berkumandang sampai nak muntah… ini kena latih dari tidak dengar sangat…).

Semoga anda dapat melatih diri anda untuk bertanya soalan-soalan yang proaktif untuk mendapatkan pilihan yang memberangsangkan.

🔖📌

Soal Jawab

Selalunya saya yang akan menetapkan anak-anak memakai baju apa, serta untuk suami juga saya yang uruskan sekali. Pernah sekali anak saya hendak membuat pilihan yang lain tetapi saya menyuruh anak-anak mengikut pilihan saya. Jadi maksudnya, saya perlu bagi dia peluang untuk membuat pilihannya sendiri?

Umur berapakah yang paling sesuai untuk diberikan mereka peluang untuk membuat keputusan sendiri?


Ya, terus mulakan sekarang bagi pilihan kepada mereka. Biar mereka belajar membuat keputusan.

Tiada had umur untuk dimulakan. Asalkan boleh memilih. Anak saya dulu mula-mula tidak tahu hendak memilih. Kemudian dia pandai tunjuk sahaja. Sekarang sudah pandai memadankan apa yang dia suka.

Alhamdulillah. Bila sudah bagi pilihan kepadanya, hormati pilihan dan kehendak apa yang dia hendak pakai. Kecualilah pakaian yang tidak menutup aurat pula.

Anak sulung saya berumur 14 tahun. Dia pernah memberitahu saya adakah dia boleh membuat pilihannya sendiri. Tetapi saya sudah biasa menguruskan mereka. Saya tidak suka keadaan menjadi berserabut kerana sudah disusun dengan sempurna. Maksudnya di sini, saya perlu mula akan memberinya peluang untuk membuat pilihan sendiri?

Jika berkenaan pelajaran akademik pula dia tidak berminat bersukan tetapi cikgu memilih dia untuk menyertainya tetapi dia tidak mahu sertai dengan alasan akan ketinggalan untuk mengulangkaji pelajaran untuk peperiksaan.

Saya kasihankan dia. Walaupun rajin membuat latihan tetapi kebanyakan mata pelajarannya agak lemah. Saya tidak tahu di mana silapnya. Apakah perlu saya memberi kelas kemahiran untuknya ?


Ini berkenaan “The theory of multiple intelligences” yang dipopularkan oleh Howard Gardner. Panjang untuk diceritakan dalam ruang yang terhad ini.

Ringkasnya ibubapa kenalah berikan peluang kepada anak mereka untuk menceburi bidang yang dia sendiri sukai. Jika kita paksa dia ke bidang yang lain, maka semuanya akan jatuh.

Bab keibubapaan boleh ikuti mentor saya, iburose. Follow dia di FB.

Ibubapa selalunya inginkan anaknyaa “word smart” sahaja. Itu jenis kepandaian akademik. Contohnya cemerlang di dalam peperiksaan.

Tetapi bukan semua ada “intelligence” itu. Contohnya ada yang tidak pandai akademik tetapi dia “body smart” iaitu pandai bersukan.

Kesilapan ibubapa adalah inginkan juga anaknya yang “body smart untuk” menjadi “word smart” juga. Tentulah anak itu memberontak dan semangat dia hilang. Akhirnya semua akan hancur.

Bayangkan setiap intelligence itu sebagai satu mutiara dalam kalung mutiara seperti gambar di atas.

Kalau untuk anak yang “body smart” itu kita support benda yang dia suka, kita akan angkat mutiara itu ke atas.

Apa akan jadi dengan mutiara-mutiara yang lain?

Tentu mutiara-mutiara yang lain pun akan naik juga, bukan?

Saya mengaku saya agak tertekan setiap kali menerima keputusan peperiksaan anak. Kedudukan akademik anak saya dari tadika hingga ke darjah empat adalah bagus tetapi kemudiannya merosot teruk selepas itu. Sehingga sekarang saya masih mencari lagi di mana silapnya. Setiap tahun saya akan membeli buku untuknya membuat latihan. Dia buat tetapi saya tidak pasti dia faham ataupun tidak. Menjelang hari peperiksaan dia akan beritahu saya dia boleh buat tetapi malangnya keputusannya adalah sebaliknya. Suami saya melihat saya stress dan dia beritahu jika dia tidak mahir dalam akademik mungkin ada kemahiran yang lain dia mahir. Masalahnya cita-cita dia masih sama ingin menjadi seorang doktor namun akademiknya tidak melayakkannya. Saya tidak mahu dia stress sebab tidak dapat apa yang dicita-citakannya.

Kita berkomunikasi dari “state to state”. (keadaan demi keadaan). Kalau awak pun stress, awak akan berkomunikasi dengan cara stress dan dia pun akan lagi stress. Maka kena tenangkan diri.

Ingat “unconditional love”. Kita sayang anak kita bukan bersebab. Bukan dia pandai baru kita sayang. Tunjukkan kita sayang dia walaupun dia tidak maju dalam pelajarannya.

Suami awak nampaknya lebih terbuka dan faham mungkin dia boleh mencari benda lain yang dia minat. Biasalah tukar-tukar minat sebegini. Bukannya sama sahaja. Zaman saya asalnya semua ingin menjadi bomba atau polis. Sebab itu sahaja karier yang nampak di TV. Mungkin dia pun suka melihat cerita doktor di TV. Tetapi minta dia tengok profesi-profesi yang lain juga.

Komen dan Soalan