Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Walimah – Isu dan Persoalan

Walimah – Isu dan Persoalan

45
0

Walimah – Isu dan Persoalan

🔴 Apakah hukum memenuhi undangan walimah melalui WhatsApp?

Hukum memenuhi undangan seorang muslim adalah disyari’atkan, (medium menjemput bukanlah isu, baik secara lisan, FB dan WA). Syarat wajib adalah:

(1) orang yang mengundang adalah seorang muslim,

(2) orang yang mengundang tidak terang-terangan dalam berbuat maksiat, dan

(3) tidak terdapat maksiat dan bid’ah.

Akan tetapi jumhur ulama berpendapat bahawa undangan yang wajib dipenuhi hanya undangan walimah kahwin sahaja. Sedangkan undangan selain walimah kahwin hanya dianjurkan (tidak wajib) untuk dipenuhi. (Ruj: Syarh Riyadhus Sholihin, Syaikh Ibnu Utsaimin dan Tawdihul Ahkam, Syaikh Ali Basam).

🔴 Kenapa undangan walimah perkahwinan wajib dihadiri sedangkan walimah aqiqah dan sebagainya tidak wajib?

Takhrij hadith:

إِذَا دُعِىَ أَحَدُكُمْ إِلَى الْوَلِيمَةِ فَلْيَأْتِهَا

“Jika salah seorang di antara kamu diundang walimah, maka hadirilah.”

(HR. Bukhari no. 5173 dan Muslim no. 1429)

Fiqh hadith:

◼️ Perintah di dalam hadith, fuqaha berbeza pendapat.

Fatwa Arab Saudi mengatakan wajib menghadiri undangan, sebab dikaitkan dengan hadith lain.

◼️ Antaranya, hak muslim ke atas muslim ada 5, salah satunya memenuhi undangannya.

◼️ Menurut Syaikh Uthaimin RahimahuLlah, ada juga pendapat yang mengatakan hanya walimah perkahwinan sahaja yang wajib sebab ia berskala besar.

◼️ Undangan yang wajib ialah yang mengundang secara peribadi bukan undangan secara umum atau undangan di media sosial seperti di Facebook, Whatapps dan Telegram.

🔴 Apakah hukumnya kalau tidak memenuhi undangan perkahwinan tanpa alasan keuzuran syarie?

Jika kita berpegang dengan pendapat wajibnya memenuhi undangan, maka berdosa jika tidak memenuhi undangan perkahwinan tersebut.

Jika kita berpegang dengan pendapat ia sunat dan tidak memenuhi undangan perkahwinan tersebut, maka telah mengingkari akan sunnah Nabi Muhammad SAW.

Ini hadith ancamannya:

وَمَنْ تَرَكَ الدَّعْوَةَ فَقَدْ عَصَى اللَّهَ وَرَسُولَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ» روه البخرى

Siapa yang tidak memenuhi undangan walimah, maka ia derhaka kepada Allah dan Rasulnya. [HR Bukhari].

Fiqh memenuhi walimah perkahwinan.

◼️ Panduan dari Arab Saudi dari Syaikh Othaimin, dalam syarah Mumti’.

  1. Walimah ada dua jenis, walimah urus (perkahwinan) dan walimah yang lain seperti Aqiqah.

Wajib dipenuhi ialah walimah urus kerana ia berskala besar, contohnya hidangan makanan pun banyak, manakala walimah lain seperti aqiqah makanannya terhad, maka tidak sewajib undangan walimah perkahwinan.

  1. Jika terdapat kemungkaran dalam walimah seperti:

◾️ Percampuran lelaki dengan perempuan.

◾️ Ada banyak pendedahan aurat.

◾️ Walimah yang hanya mengundang orang kaya sahaja.

◾️ Ada hiburan keterlaluan seperti perempuan menyanyi yang tidak menutup aurat.

Maka tidak mengapa tidak memenuhi atau menghadirinya undangan walimah perkahwinan tersebut.

Walimah perkahwinan di Arab Saudi, ia dikawal oleh kerajaan. Dewan lelaki dan perempuan diasingkan secara total. Walaupun ada tarian dan nyanyian, tetapi mereka menari sesama mereka atau sesama jenis.

  1. Hukum muzik untuk walimah dilonggarkan sebab ia hari kesukaan tetapi bukan sampai ke tahap mungkar.
  2. Suasana dari majlis perkahwinan itu, andalah yang perlu menilai sendiri berdasarkan maklumat tentang majlis tersebut.
  3. Utamakan walimah dari kaum kerabat terdekat dan sahabat.

🔴 Mohon panduan sesuai sunnah dari hal merisik sehingga walimah.

  1. Tujuan merisik kerana memenuhi hadith ini.

تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لأَرْبَعٍ: لِمَـالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنِ تَرِبَتْ يَدَاكَ.

Terjemahan:

“Wanita dinikahi kerana empat perkara; kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan agamanya; maka pilihlah wanita yang taat beragama, niscaya engkau beruntung.”

[HR Bukhari dari jalur perawi akhir Abu Hurairah].

Risikan diperlukan untuk mengumpul data mengenai:

  1. Rupa parasnya atau apa yang menarik pada wanita tersebut.
  2. Nasab, atau kabilah atau keturunannya.

≈ Anak orang biasa

≈ Anak hartawan

  1. Harta yang dimiliki.

≈ Apakah dia dari keluarga yang ada harta, kekayaan

≈ Apakah wanita tersebut bekerja dan pekerjaannya

  1. Latar belakang agama

≈ Manhaj nusantara

≈ Manhaj salafiyah

≈ Manhaj harakiah

Risikan ini boleh dilakukan oleh lelaki sendiri atau menggunakan khidmat orang tengah. Pihak wanita juga boleh merisik lelaki yang dia minati.

  1. Khitbah atau peminangan selepas berlaku perisikan.

Dianjurkan khitbah:

  1. Tujuan meminang untuk memastikan perempuan tersebut bukan milik orang.

نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَبِيْعَ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ، وَلاَ يَخْطُبَ الرَّجُلُ عَلَى خِطْبَةِ أَخِيْهِ، حَتَّى يَتْرُكَ الْخَاطِبُ قَبْلَهُ أَوْ يَأْذَنَ لَهُ الْخَاطِبُ.

Terjemahan:

“Nabi ﷺ melarang seseorang membeli barang yang sedang ditawar (untuk dibeli) oleh saudaranya, dan melarang seseorang meminang wanita yang telah dipinang sampai orang yang meminangnya itu meninggalkannya atau mengizinkannya.” [Riwayat Bukhari Muslim].

  1. Hendaklah melihat wajahnya, bertujuan untuk menjadi asas kepada cinta.

Dalil hadith:

أُنْظُرْ إِلَيْهَا، فَإِنَّهُ أَحْرَى أَنْ يُؤْدَمَ بَيْنَكُمَا

Terjemahan:

“Lihatlah wanita tersebut, sebab hal itu lebih patut untuk menimbulkan perasaan antara kalian berdua.

(At-Tirmizi no. 1087, An-Nasai’ VI/69-70, Ad-Darimi II/134 dan lainnya. Hadith ini sahih di sisi Syaikh Al-Albani, Sahih Sunan Ibnu Majah no. 1511)

Khitbah kebiasaannya dari enam bulan hingga satu tahun adalah ideal untuk persiapan perkahwinan. Ini kerana benda yang baik perlu disegerakan.

  1. Salat istikharah kedua belah pihak.
  2. Memutuskan pertunangan adalah dibolehkan jika ada sebab yang munasabah.

🔴 Mohon penjelasan bagi hadith di bawah dengan situasi zaman sekarang iaitu tuan rumah menerima duit pemberian dari tetamu semasa walimah.

Dalil hadith,

“Dan telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Umar telah menceritakan kepada kami Sufyan dia berkata; Saya pernah mendengar Ziyad bin Sa’d berkata; saya pernah mendengar dari Tsabit Al-A’raj menceritakan dari Abu Hurairah bahawasannya Nabi ﷺ “Seburuk-buruk jamuan makanan adalah jamuan dalam pesta pernikahan, iaitu orang yang seharusnya datang (orang miskin) tidak di undang dan orang yang enggan untuk datang (orang kaya) justeru di undang, barang siapa yang tidak memenuhi undangan, sungguh ia telah derhaka kepada Allah dan Rasul-Nya.”
[Sahih Muslim No. 2586]


Penjelasan:
1. Hadith Muslim no 2586, itu adalah celaan kepada walimah yang hanya mengundang tetamu kenamaan sahaja. Kebiasaanya yang dilakukan di hotel bertaraf lima bintang. Tetamu daripada kalangan orang kaya sahaja yang diundang tetapi orang kampung tidak diundang sekali. Ini kerana untuk menjaga taraf kedudukan dan berasa malu.

2. Sumbangan kepada walimah itu adalah uruf.  Ia juga sunnah. Di zaman salaf, sememangnya para sahabat memberi sumbangan semasa walimah seorang sahabat yang miskin.

Firman Allah ﷻ,

وَأَنْكِحُوا الْأَيَامَىٰ مِنْكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ ۚ إِنْ يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ ۗ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.”
[An-Nur: 32]

وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ ﴿٢﴾

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat seksa-Nya”
[Al-Maidah: 2]

3. Walimah yang ditegah adalah yang bertujuan mengaut keuntungan.

Firman Allah ﷻ,

وَلَا تَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ

“dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak”  [Al-Mudassir: 6]

Rumusan:
1. Walimah adalah wajib hadir jika dijemput.

2. Jangan hadiri majlis walimah yang khusus untuk orang kenamaan sahaja.

3. Lebih baik jika memberi sumbangan kepada walimah yang diadakan oleh orang yang kita rasai kurang berkemampuan.

4. Menjadi tradisi kaum salaf membantu walimah.

5. Jika anda mengesyaki walimah tersebut ada motif mengaut keuntungan, maka tidak perlu memberi sumbangan.

@bicarathtl
#SnJfiqhassunnah

 

 

 

Komen dan Soalan