Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Orang yang Layak menerima Zakat Fitrah

Orang yang Layak menerima Zakat Fitrah

30
0

Orang yang layak menerima zakat fitrah.

فرض رسولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم زكاة الفطرِ طُهرَةً للصائمِ من اللغوِ والرفثِ وطُعْمَةً للمساكينِ من أدَّاها قبلَ الصلاةِ فهي زكاةٌ مقبولَةٌ ومنْ أدَّاها بعدَ الصلاةِ فهيَ صدقةٌ منَ الصدقاتِ

الراوي : عبدالله بن عباس | المحدث : أبو داود | المصدر : سنن أبي داود

الصفحة أو الرقم: 1609 | خلاصة حكم المحدث : سكت عنه

Rasulullah ﷺ mewajibkan zakat fitrah untuk mensucikan orang yang berpuasa daripada perkara yang sia-sia dan perkataan kotor, sekali gus untuk memberi makan kepada orang-orang miskin. Sesiapa yang menunaikannya sebelum solat `Id, maka itu adalah zakat yang diterima. Dan sesiapa yang menunaikannya selepas solat `Id, maka itu hanya sekadar sedekah. – Sunan Abi Dawud, no. 1609.

* hasan menurut Syu`aib Al-Arna’uth.

= = = = = = = = = =

Penjelasan:

1. Sebahagian `ulama’ membezakan antara penerima zakat fitrah dengan penerima zakat yang lain, kerana berdasarkan hadits Ibn `Abbas yang menyebutkan secara jelas bahawa penerima zakat fitrah hanyalah orang miskin.

إِنَّمَا ٱلصَّدَقَٰتُ لِلْفُقَرَآءِ وَٱلْمَسَٰكِينِ وَٱلْعَٰمِلِينَ عَلَيْهَا وَٱلْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِى ٱلرِّقَابِ وَٱلْغَٰرِمِينَ وَفِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَٱبْنِ ٱلسَّبِيلِ ۖ فَرِيضَةً مِّنَ ٱللَّهِ ۗ وَٱللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu´allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. [ At-Taubah: 60 ]

Menurut fatwa yang telah diputuskan bersama oleh Ahli Jawatankuasa Perunding Hukum Syara’ berkenaan takrifan pada setiap asnaf penerima zakat pada tahun 1987:

1. Fakir:

  • Pendapatan bulanan di bawah 50% daripada keperluan sara hidup dirinya berserta tanggungan.
  • Atau tidak mempunyai kuasa berusaha/ bekerja/ menanggung kerana tua atau cacat pada badan.
  • Dan sesiapa yang di tanggung baginya oleh bapa, suami, isteri, anak, cucu atau mana-mana orang atau mana-mana badan yang menanggung bagi tanggungannya yang mencukupi maka ia tidak termasuk fakir.

2.  Miskin:

  • Pendapatan bulanan melebihi 50% daripada keperluan sara hidup dirinya berserta tanggungan tetapi tidak mencapai 100% kadar minima.

 

Komen dan Soalan