Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer Hikmah Dirahsiakan Lailatul Qadar

Hikmah Dirahsiakan Lailatul Qadar

26
0

Hikmah Dirahsiakan Lailatul Qadar     

Keberadaan Lailatul Qadar dirahsiakan oleh Allah SWT dengan hikmah yang dikehendaki-Nya iaitu (boleh jadi) agar para hamba bersungguh-sungguh beribadah di setiap malam, dengan harapan agar mendapatkan Lailatul Qadar. Bagi siapa yang meyakini bahawa Lailatul Qadar ada pada malam tertentu, maka ia akan menghidupkan malam tersebut dengan ibadah. Dan bagi siapa yang ingin memastikan dirinya mendapatkan malam tersebut, hendaknya ia mencurahkan semua waktunya untuk beribadah kepada-Nya sepanjang bulan Ramadhan sebagai bentuk syukur kepada-Nya dan membenarkan janji-Nya. Insya Allah, inilah hikmah utama dirahsiakannya Lailatul Qadar. Dan inilah yang disyaratkan dalam sabda Nabi SAW:

خَرَجْتُ لِأُخْبِرَكُمْ فَتَلَاحَى فُلَانٌ وَفُلَانٌ وَإِنَّهَا رُفِعَتْ وَعَسَى أَنْ يَكُونَ خَيْرًا لَكُمْ فَالْتَمِسُوهَا فِي التَّاسِعَةِ وَالسَّابِعَةِ وَالْخَامِسَةِ

“Sesungguhnya aku telah keluar untuk memberitahu kepada kalian (waktu Lailatul Qadar itu). Tetapi (di tengah jalan) aku bertemu dengan fulan dan fulan yang sedang bertengkar, sehingga aku terlupa bilakah malam itu. Semoga ini lebih baik bagi kalian. Oleh sebab itu, carilah malam tersebut pada (malam) kesembilan, ketujuh, dan kelima (dari sepuluh hari terakhir).” (HR al-Bukhari).

Apa yang perlu dilakukan pada Lailatul Qadar

Sufyan al-Thawri: “Berdoa pada malam itu lebih aku sukai daripada solat. Sekiranya seseorang membaca al-Quran lalu berdoa dan meminta kepada Allah, mudah-mudahan ia akan mendapatkannya.”

Ibn Rajab al-Hanbali: “Maksud beliau, memperbanyak doa lebih baik berbanding solat yang tidak memperbanyakkan doa di dalamnya. Jika seseorang membaca al-Quran dan berdoa, maka amalan ini adalah sangat baik. Rasulullah bertahajud pada malam-malam Ramadan dengan membaca al-Quran. Setiap kali melalui ayat rahmat, baginda berdoa. Setiap kali melalui ayat azab, baginda meminta perlindungan. Justeru baginda menghimpun ibadah solat, membaca al-Quran, berdoa dan bertafakur. Ini adalah amalan yang terbaik dan paling sempurna pada malam-malam Ramadan dan selainnya.” (Lata’if al-Ma’arif).

Imam al-Syafii berkata: “Aku menggalakkan bersungguh-sungguh beribadah pada siang hari Lailatul Qadar sepertimana (menggalakkan bersungguh-sungguh beribadah) pada malam harinya.”

Imam al-Nawawi berkata: “Disunatkan memperbanyak mendoakan perkara-perkara penting bagi seluruh kaum muslimin. Ini adalah syiar kaum solihin dan hamba Allah yang ‘Arifin.” (al-Azkar).

 

Allahu a’lam.

 

 

Komen dan Soalan